Selamat malam: Akal dan hati

Beberapa detik sebelum tidur, ambil sedikit masa untuk memerhati semula apa yang telah berlaku. Agar yang baik dapat diteruskan. Agar yang buruk dapat dibuang.

Berada di tempat baru menguji kemampuan kita untuk menyesuaikan diri dengan suasana baru. Kemahiran bagaimana untuk mendekatkan jarak kehidupan lama dengan kehidupan baru agar tidak terasa terlalu kekok. Tak ingin jadi anak manja yang banyak merengek.

Setiap hari kita dibentangkan dengan peluang untuk majukan diri. Pilihan terletak pada akal kita. Bukan pada tangan. Tangan itu hanya majaz.

Sedikit tersentak tadi bila baca apa yang ditulis Dr. Ramadhan Al-Bouti dalam Fiqh As-Sirah yang menyatakan bahawa manusia diciptakan dengan akal dan hati. Akal untuk berfikir dan beriman dengan kebenaran. Hati untuk sayang pada apa yang Allah subhanahu wa taala suruh dan benci pada apa yang Allah subhanahu wa taala marah.

Dua aspek yang saling melengkapi.

Maka ambil masa sejenak untuk menilai; antara kita dan kebenaran, dan pada apakah yang kita sayang?

Ulasan

  1. salam saudara
    berada di tempat baru
    suasana baru
    memerlukan kita merenung diri
    hati dan akal saling bertaut
    moga walau di mana kita berada
    Allah tetap sayangkan kita

    BalasPadam
  2. http://mairanai.tumblr.com/19 November 2010 6:15 PTG

    Akal dan hati. So true :)

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Rukun Islam dan rukun Iman