Jurang: Antara idealis yang malas dan realis yang rajin

Bila si idealis membuka mulut, berkobar-kobar bercerita, tentang apa yang sepatutnya berlaku, yang sepatutnya di buat, saat itu si realis menjuihkan bibir.

Masakan mungkin diambil berat kata-kata si idealis. Cakap saja berkobar-kobar, solatnya entah di mana, tidurnya hingga matahari tegak, pekerti tidak terjaga, kerja sering tertangguh.

"Awak keluarkan idea, yang penat saya juga," getus hati si realis.

Sebab itu si realis lebih selesa dengan caranya, meskipun dipandang kolot dan lambat, kadang-kadang dianggap bodoh, tapi baginya yang lebih penting kerja selesai dan dalam capaian.

Si idealis rasakan yang pendapatnya perlu didengar. Sebab baginya ada cara yang paling mudah untuk setiap kerja. Tapi tak semua tahu formulanya. Masa terlalu berharga. Tak perlu disia-siakan waktu yang sebenarnya boleh dijimatkan.

Manusia berbeza, ada yang meraikan inovasi, ada yang meraikan prestasi.

Maha Bijaksana Allah yang menerangkan tujuan perbezaan manusia adalah untuk saling mengenali.

Berkenalan dan bekerjasama.

Bukan saling sangsi dan berkelahi.

Sent by DiGi from my BlackBerry® Smartphone

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Rukun Islam dan rukun Iman