Malam yang bernostalgia

A busy street at nighttimeImage via Wikipedia

Pengalaman malam ini agak bernostalgia. Dari sudut input, perasaan dan aroma. Ia mengingatkan saya akan perjalanan hidup yang singkat dari satu sudut, tetapi panjang dari sudut yang lain.

"Memahami tidak menderitai." -- Waza.

Lain rasanya apabila mendengar berita berbanding mengalaminya. Sekalipun kita bersungguh-sungguh menerangkan sesuatu perkara, ia tetap tidak akan sama dengan yang mengalaminya.

Memang lidah saya kelu untuk bertanya, tetapi saya cuba menggunakan akal untuk mengaitkan apa yang didengar dengan apa yang dialami. Banyak persamaan. Ditambah pula dengan input-input baru. Ia menyuburkan kembali jiwa yang kering. Sungguh, hidayah Allah itu melimpah ruah. Jika ia tidak hadir dari hadapan, ia akan hadir dari tepi dan belakang. Alhamdulillah...

Moga-moga ia adalah permulaan yang baik. Demi menyambut satu lagi permulaan baru dalam hidup. InsyaAllah.

* Doakan Tok saya sihat daripada serangan strok. Allahummasyfi jaddati, syifa-an la yughadiru saqaman wala alama.
Reblog this post [with Zemanta]

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Rukun Islam dan rukun Iman