Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari Julai, 2011

Tahniah, kakak!

Lapang dada melihat gambar-gambar konvokesyen adik saya di UPSI. Kepuasan terzahir pada wajah Mama, Baba dan adik-beradik lain.

Tahniah, kakak!

Moga kejayaan ini memberi inspirasi kepada ramai orang.




وَأَمَّا بِنِعْمَةِ رَبِّكَ فَحَدِّثْ

"Adapun nikmat Tuhanmu, maka hendaklah engkau sebut-sebutkan (dan zahirkan) sebagai bersyukur kepadaNya."
(Ad-Duhaa: 11)

Izzah bukan sombong

Terdiam sekejap kawan saya bila saya nyatakan, "Itu bezanya orang belajar agama."

Mungkin kedengaran sombong.

Tapi, sebenarnya bukan sombong. Tetapi izzah. Izzah berdiri di tengah-tengah antara sombong dan tidak yakin diri.

Berasa izzah dengan ilmu yang ada adalah sifat yang terpuji, kerana ia mendorong kepada pemeliharaan ilmu dan membangkitkan keinginan untuk mendalami ilmu.

Dan penuntut ilmu ada adab-adab yang perlu dihalusi.

Maka izzah itu bukan sekadar semboyan. Ia disusuli dengan banyak perkara. Banyak agenda.

Ia bertitik tolak dari firman Allah subhanahu wa taala:

قُلْ هَلْ يَسْتَوِي الَّذِينَ يَعْلَمُونَ وَالَّذِينَ لَا يَعْلَمُونَ
"Katakanlah lagi (kepadanya): "Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?"
(Az-Zumar: 9)
Begitu juga dengan iffah. Menjaga kehormatan diri bukanlah sombong. Bahkan ia adalah tuntutan.

Firman Allah subhanahu wa taala ketika menerangkan ciri-ciri mukmin yang berjaya:

وَالَّذِينَ هُمْ لِفُرُو…

Basyir

Jumpa Basyir tadi. Kenalan dari Thailand. Jumpa di Tarim, Yaman pada musim panas tahun 2006.

Entah kenapa beria-ia saya tegur dia tadi. Padahal saya bukanlah jenis yang ramah sangat.

Pada awalnya saya tak dapat ingat di mana saya jumpa dia. Bahkan saya menebak bahawa namanya Ibrahim.

Terus terang, saya hanya ingat muka dia.

New dashboard!

Setelah sekian lama menanti...