Langkau ke kandungan utama

Memudahkan yang rumit

Dalam memberi penerangan kepada orang lain tentang sesuatu perkara, kita akan cenderung untuk memudahkan bahan yang cuba kita sampaikan, supaya idea umum bahan tersebut dapat difahami pihak yang satu lagi.

Proses memudahkan sesuatu yang asalnya rumit adalah proses yang memerlukan kesabaran dan ketelitian. Sabar dalam memproses dan teliti supaya tidak keluar dari maksud sebenar.

Dalam proses menerima penerangan daripada orang lain, kita akan cuba untuk dapatkan idea umum bahan tersebut, sebelum kita cuba memahami cabang-cabang. Sebab dengan pemahaman yang betul tentang idea umum akan membantu kita memahami cabang-cabang yang banyak tanpa diterangkan oleh pihak yang satu lagi.

Proses memahami cabang-cabang penting kerana kebanyakkan penyelesaian yang praktikal kepada masalah-masalah yang realiti tidak disebutkan dengan jelas dalam idea umum. Juga penting untuk menguji tahap kefahaman terhadap idea umum. Jika betul cabang yang kita tunaskan, maka itu petanda bahawa kita mulai memahami idea umum dengan pemahaman yang betul.

Terima kasih kepada Dato' Zainul Rijal yang membuka mata kami tentang sistem perundangan di Malaysia.

Tapi dengan keterbatasan masa yang ada untuk pasukan mereka menerangkan satu sistem yang rumit, pastilah banyak isi-isi penting yang disimpan semata-mata untuk memudahkan pendengar memahaminya.

Terima kasih juga kepada Abang Tohir yang sudi menerangkan secara panjang lebar sebagai jawapan kepada beberapa soalan yang saya ajukan.

Ringkasnya, idea umum yang diterima dalam seminar tempoh hari perlu dikembangkan untuk mendapat gambaran sebenar kerumitan sistem perundangan di Malaysia.

Rumit, tapi perlu.

Sebab dalam situasi sekarang, orang kebanyakkan mudah diperdayakan dengan kerumitan.

Ulasan

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Menentang kemungkaran itu kewajipan setiap muslim

Image via Wikipedia
1. Menentang kemungkaran dan melawan golongan yang sesat itu wajib secara ijma'.

2. Peringkat mencegah kemungkaran:

i) Tangan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
ii) Lisan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
iii) Hati - Fardhu ain, kerana membenci perkara maksiat itu wajib bagi setiap muslim. Manakala redha dengan maksiat itu dosa besar.

3. Harus tinggalkan menentang kemungkaran dengan tangan dan lisan bila yakin akan ditimpa kesusahan jika melakukannya dan dia tidak mampu untuk menanggung kesusahan itu.

4. Akibat meninggalkan perbuatan mencegah kemungkaran:

i) Tersebarnya kejahatan di dunia.
ii) Berleluasa maksiat dan perbuatan keji.
iii) Bertambah ramai orang jahat.
iv) Orang jahat akan menguasai orang baik.
v) Orang baik tidak mampu melawan orang jahat.
vi) Luput sifat-sifat kemuliaan.
vii) Berleluasa sifat-sifat keji.
viii) Ketika itu, semua manusia berhak untuk dimurk…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.