Langkau ke kandungan utama

Ramadhan sepanjang tahun

Lama tak manfaatkan ruang ini.

Tidak ada apa-apa yang berubah. Cuma kesan dari beberapa peristiwa buat saya mengambil beberapa posisi sementara menunggu situasi reda.

الواجبات أكثر من الأوقات

Fi'lan.

Sebagai lelaki, pertambahan usia diiringi dengan pertambahan tanggungjawab.

Tak hairanlah jika ada yang bertanya kepada sekelompok orang dewasa, "Siapa yang ingin kembali ke zaman kanak-kanak?" maka lelaki yang lebih cenderung untuk berkata 'ya'.


قد مضى عهد النوم

Entah di mana silapnya, tidur saya dua tiga hari ini agak tidak sempurna. Bangun dalam keadaan culas dan letih. Boleh jadi faktor tilam, suasana bilik, cuaca dan sebagainya. Tapi mengenangkan tidur tidak boleh lagi menjadi humum utama dalam hidup, keculasan itu tidak boleh dilayan sangat.

Andai dapat tidur yang sempurna, itu adalah rezeki untuk hari itu. Kalau tak, anggap sajalah tak ada rezeki.

Wira-wira Islam dahulu didik diri mereka agar tidak terlalu manjakan diri dengan tidur. Bila terasa diri terlalu manja, mereka ingatkan diri mereka tentang tanggungjawab mereka yang banyak yang perlu dibereskan dalam masa yang singkat.

Rasulullah sallallahu alaihi wasallam sendiri menegur Aisyah radhiallahu anha yang menebalkan lapik tempat tidur Baginda.

رمضان طول السنة

Walaupun bulan Ramadhan baru sahaja berlalu pergi, rasa rindu telah pun berputik.

Mungkin ramai yang mengingatkan kita tentang ibadah yang telah kita lakukan sepanjang bulan Ramadhan yang barangkali kita terabaikan di luar bulan Ramadhan, seperti puasa, tilawah, qiam dsb. Dalam masa yang sama, saya turut ingin mengambil kesempatan ini untuk mengingatkan diri saya dan rakan-rakan tentang perkara-perkara yang tidak sanggup kita lakukan sepanjang bulan Ramadhan.

Jika kita boleh tahan diri dari melakukan satu-satu perkara semata-mata kerana menghormati bulan Ramadhan, apa salahnya jika panjangkan rasa hormat itu pada sebelas bulan seterusnya? Barulah benar ibadah kita sebagai hamba Allah -- yang menciptakan bulan Ramadhan -- bukan sebagai hamba bulan Ramadhan.

Semoga beroleh manfaat dari perkongsian yang sedikit ini. Terutamanya kepada yang menulis.

Selamat memulakan sesi pengajian yang baru buat teman-teman di Mesir.

Insya-Allah, ada ruang dan peluang, saya akan menulis lagi.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Menentang kemungkaran itu kewajipan setiap muslim

Image via Wikipedia
1. Menentang kemungkaran dan melawan golongan yang sesat itu wajib secara ijma'.

2. Peringkat mencegah kemungkaran:

i) Tangan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
ii) Lisan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
iii) Hati - Fardhu ain, kerana membenci perkara maksiat itu wajib bagi setiap muslim. Manakala redha dengan maksiat itu dosa besar.

3. Harus tinggalkan menentang kemungkaran dengan tangan dan lisan bila yakin akan ditimpa kesusahan jika melakukannya dan dia tidak mampu untuk menanggung kesusahan itu.

4. Akibat meninggalkan perbuatan mencegah kemungkaran:

i) Tersebarnya kejahatan di dunia.
ii) Berleluasa maksiat dan perbuatan keji.
iii) Bertambah ramai orang jahat.
iv) Orang jahat akan menguasai orang baik.
v) Orang baik tidak mampu melawan orang jahat.
vi) Luput sifat-sifat kemuliaan.
vii) Berleluasa sifat-sifat keji.
viii) Ketika itu, semua manusia berhak untuk dimurk…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.