Langkau ke kandungan utama

Perjuangan dan perbincangan

Saya pernah mengikuti banyak sesi perbincangan. Atas pelbagai isu.

Antara sesi-sesi tersebut, ada perbincangan yang isunya adalah isu yang saya ingin perjuangkan. Ingin saya usahakan. Ingin saya jadikan ia kenyataan. Maka perbincangan tersebut berjalan sebagaimana yang diarahkan. Fikiran disatukan dan hasil dibentang.

Alhamdulillah, selesai.

Beberapa tempoh berlalu. Bila saya bentangkan apa yang telah saya buat, ia disambut dengan hambar. Seolah-olah ingin katakan pada saya, "Masa sudah berlalu. Tapi anda masih tersekat di sana."

Sesi perbincangan telah habis. Sepatutnya saya telah bergerak ke sesi perbincangan yang lain.

Ya, banyak lagi sesi-sesi perbincangan akan berlangsung selepas ini. Atas pelbagai isu. Tapi saya kurang senang dengan suasana ini. Seolah-olah kita hanya perjuangkan isu tersebut dalam sesi perbincangan sahaja. Di luar sesi, kita tetap seperti biasa.

Anda faham apa yang saya maksudkan? Boleh anda bantu saya? Bagaimanakah sepatutnya saya bertindakbalas terhadap situasi sebegini?

Ulasan

  1. setuju. setuju. seolah-olah kesedaran hanya datang waktu perbincangan. selepasnya, berbalik pada hidup normal. mengalami situasi serupa.

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Image by Cool Hossam !! via Flickr
3 jenis fi'il:
1. Madhi
2. Mudhari'
3. Amar

Fi'il madhi: Apa yang menunjukkan berlaku peristiwa pada masa lalu. Menerima ta' ta'nith sakinah (ta' fa'il).
Hukumnya: Mabni dengan baris atas.

حضرَ

Fi'il amar: Apa yang menunjukkan meminta sesuatu. Menerima ya' muanathah mukhotobah.
Hukumnya: Mabni dengan baris mati atau dengan buang huruf.

احضُر

Fi'il mudhari': Apa yang menunjukkan sesuatu yang sedang berlaku atau akan berlaku. Mesti didahului salah satu dari: alif, nun, ya' atau ta'.
Hukumnya:
1. Mabni:
i) Dengan baris atas: Jika bersambung dengan nun tawkid.
ii) Dengan baris mati: Jika bersambung dengan nun inath.

ليسجنَنَّ/ والوالدات يرضعْنَ

2. Mu'rab:
i) Rafa': Jika bebas dari sebab nasab dan jazam.

يحضرُ

ii) Nasab: Jika didahului dengan:
- Apa yang menasabkan dengan dirinya sendiri: an, lan, izan, kai.
- Apa yang menasabkan dengan 'an' yang tersembunyi: lam (kai), lam nafi, hatta, au, fa',…

Cerita tentang duit Mesir

Duit Mesir, originally uploaded by rdhanz. Apabila berada di negara orang, satu perkara yang tidak terlepas dari pengetahuan kita ialah tentang matawang negara tersebut. Sudah tentu, kerana ia digunakan setiap hari. Sejak berada di sini, mata saya lebih terbuka untuk meneliti dan memerhati nilai tukaran yang asing. Sesuatu yang tak pernah saya lakukan di Malaysia.

Hari ini, nilai RM1 bersamaan LE1.54. Pernah suatu masa dahulu ia stabil pada kedudukan RM1 = LE1.67. Tapi, saya lebih mudah menggunakan sifir RM1 = LE1.50. Mudah untuk mengira.

Matawang Mesir menggunakan nama Pound dan Piaster. Pound untuk Ringgit dan Piaster untuk Sen. Itu nama Inggerisnya. Manakala nama Arabnya ialah Junaih dan Qirsy, atau Genih dan Irsy (mengikut loghat tempatan).

Antara not-not wang kertas yang pernah saya lihat: LE200, LE100, LE50, LE20, LE10, LE5, LE1, LE0.50 dan LE0.25. Penggunaan wang kertas lebih meluas berbanding syiling. Oleh itu, tidak hairanlah jika setiap urusan pembelian akan digenapkan nilai sen…