Langkau ke kandungan utama

Cara fikir

Rupa-rupanya cara fikir adalah isu yang sangat besar.

Berada dalam satu sekolah, satu kelompok, bahkan satu keluarga tidak menjanjikan satu cara fikir yang sama.

Perbezaan cara fikir membuahkan perbezaan cara menilai dan cara bertindak.

Adalah tidak bijak jika kita mengandaikan semua orang berfikir dengan cara kita berfikir. Setiap orang ada cara fikir masing-masing. Tak semua salah dan perlu diperbetulkan. Dan sikap menyalahkan cara fikir orang lain, hanya cara fikirnya yang betul pula tidak akan membawa satu komuniti itu ke mana-mana.

Saya ingin cara fikir saya difahami dan dibetulkan jika ada yang terpesong atau melencong. Saya andaikan anda juga inginkan hal yang sama.

Terkadang cara fikir kita tidak teruji melainkan dalam beberapa situasi. Reaksi spontan menzahirkan cara fikir tulen kita.

Cara fikir boleh diuji dan dikaji melalui komunikasi. Bercakap sebagai contoh, mendedahkan bagaimana cara fikir kita dan bagaimana cara fikir orang yang kita sedang bercakap dengannya.

Skill komunikasi yang tinggi membolehkan seseorang belajar banyak cara fikir dan memberi peluang padanya untuk menilai dan menyempurnakan cara fikir yang sedia ada.

Cara fikir adalah isu yang besar. Kerana itu langkah utama Rasulullah sallallahu alaihi wasallam adalah memperbetulkan cara fikir penduduk Mekah yang akhirnya mereka ini menyebarluaskan cara fikir ini ke seluruh dunia.

Sent by DiGi from my BlackBerry® Smartphone

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Image by Cool Hossam !! via Flickr
3 jenis fi'il:
1. Madhi
2. Mudhari'
3. Amar

Fi'il madhi: Apa yang menunjukkan berlaku peristiwa pada masa lalu. Menerima ta' ta'nith sakinah (ta' fa'il).
Hukumnya: Mabni dengan baris atas.

حضرَ

Fi'il amar: Apa yang menunjukkan meminta sesuatu. Menerima ya' muanathah mukhotobah.
Hukumnya: Mabni dengan baris mati atau dengan buang huruf.

احضُر

Fi'il mudhari': Apa yang menunjukkan sesuatu yang sedang berlaku atau akan berlaku. Mesti didahului salah satu dari: alif, nun, ya' atau ta'.
Hukumnya:
1. Mabni:
i) Dengan baris atas: Jika bersambung dengan nun tawkid.
ii) Dengan baris mati: Jika bersambung dengan nun inath.

ليسجنَنَّ/ والوالدات يرضعْنَ

2. Mu'rab:
i) Rafa': Jika bebas dari sebab nasab dan jazam.

يحضرُ

ii) Nasab: Jika didahului dengan:
- Apa yang menasabkan dengan dirinya sendiri: an, lan, izan, kai.
- Apa yang menasabkan dengan 'an' yang tersembunyi: lam (kai), lam nafi, hatta, au, fa',…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.