Langkau ke kandungan utama

Tarbiyah layang-layang

Saya lupa kali terakhir saya main layang-layang. Mungkin tak pernah.

Yang saya ingat ada beberapa cubaan untuk terbangkan layang-layang buatan sendiri. Tapi rasanya setakat itu saja.

Hari ini dapat saya kecapi nikmat main layang-layang. Melihat lenggoknya di udara buat saya tersenyum.

Secara cepat, fikiran saya membuat kias.

Layang-layang sebagai anak buah, tali sebagai kepercayaan, angin sebagai peluang dan pemain sebagai naqib, penjaga atau ibu bapa.

Dengan memberi kepercayaan yang cukup, ketika angin sedang bertiup, layang-layang akan terbang dengan mudah. Kepercayaan perlu sentiasa dihulur dan ditarik mengikut kesesuaian, hingga ia mampu stabil di udara. Saat itu kepercayaan penuh diberi kepadanya.

Peluang juga memainkan peranan yang penting. Tanpa peluang, walau sebanyak manapun kepercayaan yang diberikan, layang-layang tak akan mampu terbang. Mungkin pemain perlu cipta peluang demi peluang dengan berlari dengan laju, tapi tanpa peluang yang sebenar, layang-layang akan tetap jatuh dan pemain akan penat.

Demikianlah seterusnya.

Ketika layang-layang saya meliuk dengan gaya di udara, saya mula rasa bosan. Saat itu saya inginkan lebih cabaran. Saya turunkan semula layang-layang dan cuba terbangkannya kembali.

Beberapa kali saya cuba. Ternyata gagal.

Peluang tak cukup.

:-)

Sent by DiGi from my BlackBerry® Smartphone

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Image by Cool Hossam !! via Flickr
3 jenis fi'il:
1. Madhi
2. Mudhari'
3. Amar

Fi'il madhi: Apa yang menunjukkan berlaku peristiwa pada masa lalu. Menerima ta' ta'nith sakinah (ta' fa'il).
Hukumnya: Mabni dengan baris atas.

حضرَ

Fi'il amar: Apa yang menunjukkan meminta sesuatu. Menerima ya' muanathah mukhotobah.
Hukumnya: Mabni dengan baris mati atau dengan buang huruf.

احضُر

Fi'il mudhari': Apa yang menunjukkan sesuatu yang sedang berlaku atau akan berlaku. Mesti didahului salah satu dari: alif, nun, ya' atau ta'.
Hukumnya:
1. Mabni:
i) Dengan baris atas: Jika bersambung dengan nun tawkid.
ii) Dengan baris mati: Jika bersambung dengan nun inath.

ليسجنَنَّ/ والوالدات يرضعْنَ

2. Mu'rab:
i) Rafa': Jika bebas dari sebab nasab dan jazam.

يحضرُ

ii) Nasab: Jika didahului dengan:
- Apa yang menasabkan dengan dirinya sendiri: an, lan, izan, kai.
- Apa yang menasabkan dengan 'an' yang tersembunyi: lam (kai), lam nafi, hatta, au, fa',…

Cerita tentang duit Mesir

Duit Mesir, originally uploaded by rdhanz. Apabila berada di negara orang, satu perkara yang tidak terlepas dari pengetahuan kita ialah tentang matawang negara tersebut. Sudah tentu, kerana ia digunakan setiap hari. Sejak berada di sini, mata saya lebih terbuka untuk meneliti dan memerhati nilai tukaran yang asing. Sesuatu yang tak pernah saya lakukan di Malaysia.

Hari ini, nilai RM1 bersamaan LE1.54. Pernah suatu masa dahulu ia stabil pada kedudukan RM1 = LE1.67. Tapi, saya lebih mudah menggunakan sifir RM1 = LE1.50. Mudah untuk mengira.

Matawang Mesir menggunakan nama Pound dan Piaster. Pound untuk Ringgit dan Piaster untuk Sen. Itu nama Inggerisnya. Manakala nama Arabnya ialah Junaih dan Qirsy, atau Genih dan Irsy (mengikut loghat tempatan).

Antara not-not wang kertas yang pernah saya lihat: LE200, LE100, LE50, LE20, LE10, LE5, LE1, LE0.50 dan LE0.25. Penggunaan wang kertas lebih meluas berbanding syiling. Oleh itu, tidak hairanlah jika setiap urusan pembelian akan digenapkan nilai sen…