Langkau ke kandungan utama

Tarbiyah layang-layang

Saya lupa kali terakhir saya main layang-layang. Mungkin tak pernah.

Yang saya ingat ada beberapa cubaan untuk terbangkan layang-layang buatan sendiri. Tapi rasanya setakat itu saja.

Hari ini dapat saya kecapi nikmat main layang-layang. Melihat lenggoknya di udara buat saya tersenyum.

Secara cepat, fikiran saya membuat kias.

Layang-layang sebagai anak buah, tali sebagai kepercayaan, angin sebagai peluang dan pemain sebagai naqib, penjaga atau ibu bapa.

Dengan memberi kepercayaan yang cukup, ketika angin sedang bertiup, layang-layang akan terbang dengan mudah. Kepercayaan perlu sentiasa dihulur dan ditarik mengikut kesesuaian, hingga ia mampu stabil di udara. Saat itu kepercayaan penuh diberi kepadanya.

Peluang juga memainkan peranan yang penting. Tanpa peluang, walau sebanyak manapun kepercayaan yang diberikan, layang-layang tak akan mampu terbang. Mungkin pemain perlu cipta peluang demi peluang dengan berlari dengan laju, tapi tanpa peluang yang sebenar, layang-layang akan tetap jatuh dan pemain akan penat.

Demikianlah seterusnya.

Ketika layang-layang saya meliuk dengan gaya di udara, saya mula rasa bosan. Saat itu saya inginkan lebih cabaran. Saya turunkan semula layang-layang dan cuba terbangkannya kembali.

Beberapa kali saya cuba. Ternyata gagal.

Peluang tak cukup.

:-)

Sent by DiGi from my BlackBerry® Smartphone

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Menentang kemungkaran itu kewajipan setiap muslim

Image via Wikipedia
1. Menentang kemungkaran dan melawan golongan yang sesat itu wajib secara ijma'.

2. Peringkat mencegah kemungkaran:

i) Tangan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
ii) Lisan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
iii) Hati - Fardhu ain, kerana membenci perkara maksiat itu wajib bagi setiap muslim. Manakala redha dengan maksiat itu dosa besar.

3. Harus tinggalkan menentang kemungkaran dengan tangan dan lisan bila yakin akan ditimpa kesusahan jika melakukannya dan dia tidak mampu untuk menanggung kesusahan itu.

4. Akibat meninggalkan perbuatan mencegah kemungkaran:

i) Tersebarnya kejahatan di dunia.
ii) Berleluasa maksiat dan perbuatan keji.
iii) Bertambah ramai orang jahat.
iv) Orang jahat akan menguasai orang baik.
v) Orang baik tidak mampu melawan orang jahat.
vi) Luput sifat-sifat kemuliaan.
vii) Berleluasa sifat-sifat keji.
viii) Ketika itu, semua manusia berhak untuk dimurk…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.