Langkau ke kandungan utama

Video: Kasih sayang Allah kepada hamba-Nya yang berdosa

Video yang memberi kesan pada jiwa disampaikan oleh Habib Ali Al-Jifri. Merupakan petikan daripada rancangan Ayyuhal Murid.

Video dalam Bahasa Arab.

Kredit kepada anwarway dan alkaff90.

Ulasan

  1. 0:00 - Ketika mana kamu berfikir dan membaca firman Allah azza wa jalla, "Dan keredhaan Allah itu lebih besar (At-Taubah:72)," dan ketika mana kamu membaca firman Allah subhanahu wa taala, "Katakanlah: Wahai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri! Janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah (Az-Zumar: 53)." Perhatikanlah bagaimana Allah ketika berbicara kepada orang yang melampaui batas, Dia tidak berlepas diri dari mereka, bahkan menyandarkan mereka kepada-Nya dengan berfirman, "Wahai hamba-Ku."

    BalasPadam
  2. 0:30 - Betapa hebatnya ayat ini? Bagaimana Dia berurusan dengan kita? "Katakanlah: Wahai hamba-hambaKu yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri!" -- sedarlah bahawa akan datang kepada kalian azab -- "Janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya."

    0:46 - Ketika kamu melalui hadith dari hadith-hadith Al-Mustafa (Rasulullah) sallallahu alaihi wa sallam memberitahu kamu bahawa Tuhan kamu jalla jalaluh memanggil pada setiap penghujung malam, "Adakah di sana orang yang memohon ampun? Adakah di sana orang yang bertaubat? Adakah di sana orang yang memerlukan-Ku?" Ketika mana kamu tahu bahawa Allah melebarkan tangan-Nya pada waktu malam untuk mengampunkan orang yang berbuat kesalahan pada waktu siang dan melebarkan tangan-Nya pada waktu siang untuk mengampunkan orang yang berbuat kesalahan pada waktu malam, ketika kamu memikirkan keadaan kamu dengan Allah, "Berapa kali aku telah berbuat dosa, yang jika didedahkan di hadapan manusia, tiada seorang pun yang akan bertegur sapa dengan aku? Berapa kali Kamu menutup aibku? Berapa kali Kamu menyelamatkan aku dari keadaan ini?" Makna-makna ini akan membangkitkan hati kamu dan menggerakkan hati kamu dengan makna rindu dengan Tuhan Yang Maha Pemurah ini yang berurusan dengan kasihan belas yang sebegini.

    BalasPadam
  3. 1:30 - Ketika mana kamu membaca dalam kitab-kitab lama, laut datang meminta izin daripada Allah untuk menenggelamkan manusia yang berbuat dosa, dan langit meminta izin untuk menghempap manusia dan bumi meminta izin untuk menelan mereka, maka Allah berfirman kepada laut, langit dan bumi, "Kamu semua tidak mencipta mereka, jika kamu yang mencipta mereka, nescaya kamu tak akan berkata demikian."

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Menentang kemungkaran itu kewajipan setiap muslim

Image via Wikipedia
1. Menentang kemungkaran dan melawan golongan yang sesat itu wajib secara ijma'.

2. Peringkat mencegah kemungkaran:

i) Tangan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
ii) Lisan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
iii) Hati - Fardhu ain, kerana membenci perkara maksiat itu wajib bagi setiap muslim. Manakala redha dengan maksiat itu dosa besar.

3. Harus tinggalkan menentang kemungkaran dengan tangan dan lisan bila yakin akan ditimpa kesusahan jika melakukannya dan dia tidak mampu untuk menanggung kesusahan itu.

4. Akibat meninggalkan perbuatan mencegah kemungkaran:

i) Tersebarnya kejahatan di dunia.
ii) Berleluasa maksiat dan perbuatan keji.
iii) Bertambah ramai orang jahat.
iv) Orang jahat akan menguasai orang baik.
v) Orang baik tidak mampu melawan orang jahat.
vi) Luput sifat-sifat kemuliaan.
vii) Berleluasa sifat-sifat keji.
viii) Ketika itu, semua manusia berhak untuk dimurk…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.