Langkau ke kandungan utama

Terima kasih, kawan!

Saya cuba untuk buat-buat biasa. Tak ada apa-apa yang istimewa. Bertenang.

Hingga saat ini (4.17pm), saya menerima 6 ucapan melalui pelbagai medium; Facebook, YM, SMS. 1 MMS dan paling mengesankan, 1 blog post. Sengaja saya jadualkan tulisan kali ini ke tengah malam. Supaya keaslian mesej dapat dirasa. Namun dalam masa yang sama saya dapat mencurahkan rasa saya di sini, sungguhpun sangat tidak selesa menulis dalam keadaan ramai sedang berlegar-legar di belakang.

Cukup. Pendahuluan terlalu panjang dan meleret.

Sengaja saya tak ingin besarkan hari ini. Bahkan hari ini sangat tidak produktif berbanding hari-hari sebelumnya. Saya ingin besarkan hari 2 Ramadhan setiap tahun kerana hari ini lebih mengingatkan saya tentang banyak perkara.

Tiada yang lebih bermakna di musim peperiksaan melainkan ketenangan hati dalam berusaha. Berusaha dalam suasana tidak tenang pada saya adalah sia-sia. Tidak berusaha juga tidak memberikan ketenangan. Berusaha dan tenang. Itu yang diharapkan.

Terima kasih kepada semua yang selalu buat saya terharu. Maaf, saya tak pandai untuk memberi ekspresi yang tepat. Sebetulnya, saya berterima kasih. Tetapi tidak ingin terlalu menzahirkan rasa tersebut kerana ada perkara lain yang penting yang saya fikirkan sekarang. Perkara yang akan mencorakkan banyak halatuju akan datang.

Setiap kali kawan-kawan buat sesuatu yang istimewa untuk saya, saya akan berasa takut. Saya tak selesa menerima tanpa memberi kembali. Namun saya tak pasti bagaimana untuk membalas dengan setimpal.

Thanks, and sorry for everything.

Teringin untuk belajar Bahasa Arab? | Ikuti perkembangan blog ini dengan cepat dan mudah! | Nak kahwin, tapi tak cukup duit? | Jika anda serius untuk menjaga kesihatan. | Saya perlukan undian anda!

Ulasan

  1. sama-sama. hehehe kembar di hari lahir Masihi.

    BalasPadam
  2. @Balqissy: Tarikh sama. Tahun beza :-)

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Image by Cool Hossam !! via Flickr
3 jenis fi'il:
1. Madhi
2. Mudhari'
3. Amar

Fi'il madhi: Apa yang menunjukkan berlaku peristiwa pada masa lalu. Menerima ta' ta'nith sakinah (ta' fa'il).
Hukumnya: Mabni dengan baris atas.

حضرَ

Fi'il amar: Apa yang menunjukkan meminta sesuatu. Menerima ya' muanathah mukhotobah.
Hukumnya: Mabni dengan baris mati atau dengan buang huruf.

احضُر

Fi'il mudhari': Apa yang menunjukkan sesuatu yang sedang berlaku atau akan berlaku. Mesti didahului salah satu dari: alif, nun, ya' atau ta'.
Hukumnya:
1. Mabni:
i) Dengan baris atas: Jika bersambung dengan nun tawkid.
ii) Dengan baris mati: Jika bersambung dengan nun inath.

ليسجنَنَّ/ والوالدات يرضعْنَ

2. Mu'rab:
i) Rafa': Jika bebas dari sebab nasab dan jazam.

يحضرُ

ii) Nasab: Jika didahului dengan:
- Apa yang menasabkan dengan dirinya sendiri: an, lan, izan, kai.
- Apa yang menasabkan dengan 'an' yang tersembunyi: lam (kai), lam nafi, hatta, au, fa',…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.