Warkah buat kawan yang gundah

Buat kawanku yang sedang gundah,

Saya cuba untuk memahami, tapi tak ingin lebih-lebih. Adakalanya diam lebih menyembuhkan dari menghamburkan kata-kata yang disangkakan dari hati. Saya tak pandai menyusun kata untuk menenangkan jiwamu, mungkin juga kamu tak mahu saya buat begitu. Tapi, saya tak mampu untuk diam setelah saya tahu.

Jika kamu mampu hadapi perkara ini sendirian, saya ucapkan tahniah. Tapi, jika kamu perlukan bantuan, saya ada di sini.

Memahami tidak menderitai. Betul, saya setuju.

Saya mungkin tak mampu untuk membantu. Tapi saya boleh mendengar. Saya mungkin tidak pandai mengulas. Tapi hati saya ada ruang untuk kamu.

Kamu pernah warnai jiwa saya ketika jiwa saya kering tanpa warna. Saya harap kamu beri peluang kepada saya untuk melakukan perkara yang sama.

Kawanmu,

Teringin untuk belajar Bahasa Arab? | Ikuti perkembangan blog ini dengan cepat dan mudah! | Nak kahwin, tapi tak cukup duit? | Jika anda serius untuk menjaga kesihatan. | Saya perlukan undian anda!

Ulasan

  1. sahabat yang sejati, sahabat yang berpesan2 pada kebaikan...em..untung kawan awakk..
    **salam ziarahh..1st time singgah sini..

    BalasPadam
  2. Dan, masalah dah selesai.sireh sudah kembali ke ganggang.cuma tak pasti lame mane mampu bertahan.jadi,doa2kan.

    BalasPadam
  3. @Ayu: Doakan kawan saya!

    @Al-Fatih: Doakan kawan saya!

    @Anonymous: Genggam kembali kehidupan awak. Habiskan apa yang ada di hadapan. Rekod sebelum ini terlalu bersih untuk dicalari. Hargai ia. Saya tak berpeluang untuk kecapi apa yang awak kecapi, makanya sayang kalau ni'mat itu disia-siakan. InsyaAllah, khair! Best of luck, my dearest friend. Best of luck!

    BalasPadam
  4. terharunya ana baca posting enta ni..
    tapi ana malu betul mahu cerita masalah ana pada enta:) hehe

    BalasPadam

Catat Komen

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Cara meninggalkan komen di blog