Mengadu

a prayer for GazaImage by looking4poetry via Flickr

Cukup bagiku Tuhanku tahu
Permintaan dan usahaku
Doa dan rintihanku
Bukti untukku akan kekurangan diriku


Atas rahsia ini aku berdoa
Pada senangku, pada susahku
Aku hamba, maka kebanggaanku
Terletak pada kekurangan dan kepayahanku

(Imam Habib Abdullah Al-Haddad)

Bila dada terasa sesak dengan pelbagai masalah, kita lempiaskan sebahagiannya dengan bercerita kepada manusia.

Pernah satu hari saya mengadu pada waris terdekat. Lalu tangan kanannya mencapai tangan kanan saya dan digenggam erat. Tangan kirinya pula menepuk kepala bahu saya dengan lembut dan teratur. Sampai hari ini masih terasa. Sekejap tapi bermakna.

Adakalanya kita tak harap banyak. Bukan duit, bukan kata-kata manis. Hanya perhatian yang ikhlas dari jiwa yang bersih. Dengan itu kita rasa doa kita didengari.

Di saat ini, ada kawan yang diuji dengan masalah di dewan peperiksaan. Ujian yang berat. Seolah-olah tak masuk akal. Ada juga kawan yang mengeluh sesudah habis sesi ujian bertulis.

Kita minta perkara yang sama. Namun rezeki kita berbeza-beza. Saya harap kamu dapat apa yang kamu hajatkan.

Kalau tak dapat, sabarlah.

"Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya.

(Mereka berdoa dengan berkata): Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau mengirakan kami salah jika kami lupa atau kami tersalah.

Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada Kami.

Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya. Dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami, dan berilah rahmat kepada kami.

Engkaulah Penolong kami; oleh itu, tolonglah kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum yang kafir."

(Al-Baqarah: 286)
Enhanced by Zemanta

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Cara meninggalkan komen di blog