Langkau ke kandungan utama

Ketatkan yang longgar

Alhamdulillah, hari ini dapat pengisian dari kawan yang prihatin.

Sudah tiba masanya untuk saya ketatkan beberapa hal yang longgar sebelum ini. Beberapa peristiwa sebelum ini banyak membantu untuk saya mencuba lagi sekali.

Jika anda dapat rasakan sebarang perubahan, saya sebenarnya tidak berubah. Saya pernah begini dahulu. Cuma kebelakangan ini saya berubah. Kini, saya ingin kembali seperti dulu.

Setelah saya dapat buktikan dengan yakin bahawa bintang akan tetap bersinar walau cahayanya tidak diperlukan di siang hari, saya kembali dengan tagline lama, berubah untuk merubah.

Doakan yang terbaik.

Amiin ya Rabb!

Ulasan

  1. teruskan perjuangan ya akhi!

    BalasPadam
  2. Assalamu'alaikum,

    Saya tersalah faham semasa membaca tajuk. Saya ingatkan cerita tentang hal lain, rupanya hal lain.

    Semoga Encik Rdhanz dapat mengetatkan apa yang sepatutnya ketat. Pegangan kita, ikat ketat-ketat.

    Semoga ramai juga yang melonggarkan apa yang sepatutnya longgar, yang tidak sepatutnya ketat. Pakaian kita, jangan sampai sendat. [semasa membaca tajuk, saya ingatkan hal ini].

    Meletakkan sesuatu betul pada tempatnya, itulah yang terbaik. Penambahbaikan yang berterusan, itulah yang perlu sama-sama kita usahakan.

    BalasPadam
  3. "Urusan yang susah apabila ia dapat dimulakan cukuplah menjadi bukti ia dapat dilaksanakan"
    //Muntalaq

    Khair insyaAllah :)

    BalasPadam
  4. @Bro_mie: Sama-sama doakan.

    @Aiyrie: Waalaikumussalam. Sengaja pilih tajuk yang sensasi. Hehe. Doakan kami di sini.

    @Al-Fatih: True!

    BalasPadam
  5. berubah tu umpama berhijrah..amat di sukai, tp biarlah dr yang tak baik kpd yg baik, jgn pula sebaliknya~salam

    BalasPadam
  6. @Rozita: Demikianlah yang diharapkan.

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Menentang kemungkaran itu kewajipan setiap muslim

Image via Wikipedia
1. Menentang kemungkaran dan melawan golongan yang sesat itu wajib secara ijma'.

2. Peringkat mencegah kemungkaran:

i) Tangan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
ii) Lisan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
iii) Hati - Fardhu ain, kerana membenci perkara maksiat itu wajib bagi setiap muslim. Manakala redha dengan maksiat itu dosa besar.

3. Harus tinggalkan menentang kemungkaran dengan tangan dan lisan bila yakin akan ditimpa kesusahan jika melakukannya dan dia tidak mampu untuk menanggung kesusahan itu.

4. Akibat meninggalkan perbuatan mencegah kemungkaran:

i) Tersebarnya kejahatan di dunia.
ii) Berleluasa maksiat dan perbuatan keji.
iii) Bertambah ramai orang jahat.
iv) Orang jahat akan menguasai orang baik.
v) Orang baik tidak mampu melawan orang jahat.
vi) Luput sifat-sifat kemuliaan.
vii) Berleluasa sifat-sifat keji.
viii) Ketika itu, semua manusia berhak untuk dimurk…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.