Warna Pelangi

Pembaca berita: Berita tergempar tentang fenomena alam yang ganjil semakin tersebar di sana sini. Setelah hujan renyai-renyai pagi tadi, penduduk sekeliling tercari-cari pelangi yang biasanya muncul di tengah panas setelah hujan. Apa yang sudah terjadi? Di manakah pelangi?

Narrator: Kisah ini kisah warna.

Merah rupa-rupanya sedang berada di gurun. Selesa di sana katanya. Sesuai dengan jiwanya yang agresif, panas dan pantas. Dia membakar pasir-pasir gurun hinggakan kulit pelancong-pelancong yang putih-putih terbakar menjadi merah.

Jingga pula berada di pertunjukan fesyen untuk memperagakan fesyen terkini musim panas. Tahun lepas dia sudah memenangi anugerah feseyen terbaik peringkat cakerawala. Kerlipan flash kamera menyimbahi wajahnya. Para wartawan berebut-rebut menemuramah untuk publisiti.

Lain pula halnya dengan kuning. Dia baru sahaja menandatangani kontrak sebaga maskot DiGi. Sungguhpun mesra, namun ramai yang rimas dengan kehadirannya. Dialah penghubung bicara, dia juga pemutus cinta.

Hijau bertapa di kubah masjid yang terletak jauh di dalam rimba. Tenang, tenteram, tanpa gangguan. Juga tanpa keluarga dan kawan-kawan.

Biru bergelora dengan dunianya sendiri. Haru-biru, hiruk-pikuk, namun tetap sendiri. Hanya ditemani nelayan-nelayan dan pemancing-pemancing di tengah lautan.

Indigo dulu pernah popular dengan lagunya, "Andai Kau Pergi". Pernah memenangi beberapa anugerah sebelum ini. Namun kini, dia telah ditinggalkan. Dia kini sendiri. Sepi tanpa ada yang memerhati. Sunyi menunggu mati.

Ungu. Dialah punca segalanya-galanya. Dek kerana cemburu dirinya selalu diakhirkan, dia pisahkan semua warna. Pelangi hilang kerananya. Bak kata pepatah, "Kerana nila setitik, rosak susu sebelanga."

Si kecil menunggu pelangi yang dijanjikan ayahnya. Kata ayah, pelangi akan muncul setelah hujan. Namun hampa. Dia bertanya kepada Sang Matahari di mana mereka?

Si kecil: Sang Matahari, di mana pelangi? Ke mana mereka? Satukanlah mereka! Biarlah mereka hidup bersama!"

Narrator: Sang Matahari mengambil peranan. Dipanggilnya semua warna untuk diberikan pedoman.

Sang Matahari: Duhai warna-warna sekalian! Ke mana kamu semua? Kenapa terlalu fikirkan diri sendiri? Kaliankan pelangi! Yang menjadi penyeri selepas ribut. Menenangkan hati yang kalut. Merehatkan mata yang serabut.

Bersatulah! Warnai hidupmu dengan ikatan persaudaraan!

Narrator: Mereka akhirnya tersedar. Kembali bersama. Mereka sedar tiada pelangi tanpa salah satu dari mereka. Mereka saling melengkapi. Allah menjadikan mereka sesempurna ini, kenapa mereka ingin tergolong dalam golongan yang rugi?

Ulasan

  1. cinta kepada teman
    memberikan senyuman abadi
    walau hidup kadang tak mesra
    Tapi CINTA lengkapi kita!

    rasa puas kan bila kalah?~ hehe ..belum sempat menang

    BalasPadam
  2. Assalamu'alaikum,

    Satu pengkisahan yang menyentuh hati. Sindiran yang yang tidak menjengkelkan, bahkan mengesankan.

    Ya! Hanya sumber cahayalah yang bisa menyatukan hati-hati kita. Cahaya yang menunjukkan jalan kebenaran. Cahaya yang menjadi kurnia tertinggi.

    Alangkah bagusnya, jika kita mampu mendengar panggilan sumber cahaya itu....

    BalasPadam
  3. @Thaaqib Mohammed: Sungguhpun ukhuwwah mampu tahan kita dari kalah, untuk menang tetap perlukan satu perjuangan. Kan?

    @Aiyrie: Waalaikumussalam. Ilmu itu cahaya. Ini skrip pentomen yang berjaya mendapat tempat kedua. Semoga bermanfaat untuk semua.

    BalasPadam
  4. walla..

    amat la best skrip sedara ini..

    dapat dijiwai..

    mabruk!!

    ~warna dan character nya~

    :)

    BalasPadam
  5. @Afra': Terima kasih. Selamat datang ke blog ini :-)

    BalasPadam
  6. super hero lagi best..hehe

    ape2pun kisah pelang ni memang mantap..5 bintang ana kasi..

    BalasPadam
  7. @Munawwar: Mana skrip superhero? Salin la dalam blog. Boleh orang lain baca :-)

    BalasPadam
  8. mantap aa cite ni. die jadi lg mantap sbb mase utk fikir buat cite ni kejap je. huhu. sploh bintang ana kasi. *clap hands*

    BalasPadam
  9. @Hijau: 10 bintang? Terima kasih. Ada siapa-siapa yang nak beri bulan?

    @Al-Fatih: Terima kasih.

    BalasPadam
  10. ok2..tunggu..nanti akan dikongsi pasal cite superhero insyaAllah(kalau rajen)

    buat ape bg bulan..haha

    BalasPadam
  11. @Munawwar: Ok, ana tunggu!

    BalasPadam
  12. pergh.best2..ana bagi 11 bintang matahari.
    minta izin mengcopy.muwhihi.gelak baru.

    BalasPadam
  13. @Abdullah Azzam: Pergh, matahari pun dapat! Silakan copy. Tapi jangan lupa link, ya? :-)

    BalasPadam
  14. Assalamualaikum,
    boleh saya pinjam skrip pentomen ni?

    syukran.
    -shahir-

    BalasPadam
  15. Waalaikumussalam. Silakan.

    BalasPadam
  16. syukran banyak2 :D

    -shahir-

    BalasPadam

Catat Komen

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Cara meninggalkan komen di blog