Buruk sangka yang menyesalkan

Sepatutnya, optimis sajalah.

Atau diam tanpa komen.

Entah kenapa ringan mulut untuk bertanya. Akhirnya ternyata sangkaan saya salah. Tambah lagi apa yang ada dalam benaknya untuk saya beberapa tempoh akan datang menambahkan sesal saya.

Sabar itu ketika pukulan pertama.

Jika tak mampu telan, tahan dari luahkan.

Kerana kata-kata, bisanya terkadang lebih melukakan dari sebarang senjata.

Ulasan

  1. bisanya kata-kata mmg lebih tajam drp sebilah pedang..hati-hatilah...

    BalasPadam
  2. Maaflah andai ada yang terasa.

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Cara meninggalkan komen di blog