Tanggungjawab sosial

Ada satu laptop di Roxy. Hantar pada authorized dealer. Sampai hari ini belum telefon.

Di Technology Mall pun ada hantar satu laptop. Tempat biasa hantar. Tapi kali ini luar biasa lambatnya. Kalau pergi sebelum dia telefon, kita pula yang dimarahnya.

Mungkin bukan marah. Tapi jiwa Melayu mentafsirkan begitu.

Dalam bilik ada satu lagi laptop. Sedang cuba untuk faham apa masalahnya yang sebenar.

Dan sebuah printer. Tak tersentuh lagi.

Oh, hampir terlupa. Juga ada sebuah netbook yang dianggap sudah tak ada harapan. Tapi saya nak cuba satu cara lagi.

Rasa agak overwhelming sebab sekarang musim imtihan.

Selagi perkakas-perkakas ini tidak sampai pada tangan tuannya, selagi itu saya tak senang duduk.

Tanggungjawab sosial.

Bukan bisnes sangat pun.

Dulu saya pun tak begitu aktif membaiki. Komputer sendiri pun sudah banyak masalah.

Tapi, masa duduk serumah dengan Ustaz Salman Abdul Rahman, dia ada sebut, "Kesian pada orang yang buntu, tak tahu nak buat apa."

Ya, kami bukanlah pakar. Tapi kami tahu nak Google apa bila berdepan dengan masalah-masalah seperti ini. Kalau tak ada Internet, susah juga nak selesaikan.

Dan sebahagian dari keterlewatan yang berlaku hari ini pun, bukan saya penyebabnya. Tapi sebab outsource pada pihak lain.

Kadang-kadang nak marah juga.

Tapi, sabarlah.

Bukan ketika ditolong saja perlu sabar. Ketika menolong juga perlu sabar.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Cara meninggalkan komen di blog