Langkau ke kandungan utama

Pakcik

Saya perhatikan wajah tenang seorang pakcik di masjid. Di bibirnya terukir senyuman. Namun di dahinya bersirat dengan kedutan-kedutan. Lambang lautan pengalaman hidup yang ditempuhinya. Dia berjalan perlahan-lahan untuk meletakkan Al-Quran di tempat asalnya. Sebelumya saya sempat mengintai dan saya dapati dia baru selesai membaca juzu' terakhir.

Apabila dia kembali ke tempat dia duduk sebentar tadi, dia dapati tempatnya sudah diisi anak muda yang sedang solat sunat. Saya nampak dia cuba juga untuk mencari tempat untuk mencelah dan duduk, namun tidak berjaya. Dengan tenang dia mendekati saya dan duduk di sebelah saya yang sedang bersandar di tiang masjid.

Tubuh meminta rehat setelah berjalan agak jauh hari ini.

Hati kecil saya menyimpan kagum pada pakcik tua tadi. Pertama, wajahnya yang tenang sungguhpun saya tahu bahawa kehidupan di Mesir ada banyak perkara untuk dikeluhkan. Kedua, ikatannya dengan Al-Quran. Satu hal yang tidak dapat siapa nafikan bahawa orang Mesir memang banyak membaca Al-Quran. Bahkan bukanlah sesuatu yang janggal untuk mendengar bacaan Al-Quran dialunkan dalam kenderaan pengangkutan awam dan kedai-kedai. Ketiga, kehadirannya untuk solat berjemaah. Mesir membuka ruang yang sangat luas untuk iltizam dengan solat berjemaah kerana masjidnya banyak.

Apabila iqamah dilaungkan, semua ahli jemaah bangun mengisi ruang.

Selesai solat, pakcik itu hilang dari pandangan.

Ulasan

  1. alhamdulillah..tenang n damainya biah sebegitu..agak2 bila malaysia akan menjadi sebegitu?

    BalasPadam
  2. @AnjeRuby: InsyaAllah, suatu hari nanti...

    BalasPadam
  3. begitulah sifat yang ada pada seorang mukmin...apabila hatinya sentiasa pada yang Esa...segala masalah dan ujian dihadapi dengan sabar dan redha...juga hatinya yang sentiasa dipujuk rayu oleh kalam2 Allah yang maha menyentuh jiwa serta kalbu...baarakallahufiik....
    sama-samalah doa Malaysia akan berubah biahnya seperti mesir...

    BalasPadam
  4. @Kembara: Amiin ya Rabb!

    BalasPadam
  5. Awak...

    saya tenang baca entri ni..
    terima kasih..!

    BalasPadam
  6. @Seri Lyana: Baguslah...

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Menentang kemungkaran itu kewajipan setiap muslim

Image via Wikipedia
1. Menentang kemungkaran dan melawan golongan yang sesat itu wajib secara ijma'.

2. Peringkat mencegah kemungkaran:

i) Tangan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
ii) Lisan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
iii) Hati - Fardhu ain, kerana membenci perkara maksiat itu wajib bagi setiap muslim. Manakala redha dengan maksiat itu dosa besar.

3. Harus tinggalkan menentang kemungkaran dengan tangan dan lisan bila yakin akan ditimpa kesusahan jika melakukannya dan dia tidak mampu untuk menanggung kesusahan itu.

4. Akibat meninggalkan perbuatan mencegah kemungkaran:

i) Tersebarnya kejahatan di dunia.
ii) Berleluasa maksiat dan perbuatan keji.
iii) Bertambah ramai orang jahat.
iv) Orang jahat akan menguasai orang baik.
v) Orang baik tidak mampu melawan orang jahat.
vi) Luput sifat-sifat kemuliaan.
vii) Berleluasa sifat-sifat keji.
viii) Ketika itu, semua manusia berhak untuk dimurk…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.