Langkau ke kandungan utama

Mari berfikir sejenak

Mari berfikir sejenak.

Bayangkan jika talian Internet tiba-tiba terputus. Mungkin akan sedikit serabut. Tetapi OK lagi. Komputer masih boleh digunakan. TV pun ada. Maka hidup tetap tak bosan. Bayangkan pula jika komputer dan TV tak ada. Telefon bimbit ada. Boleh hubungi kawan-kawan. SMS mereka. Atau main permainan yang sedia ada dalam telefon bimbit. Masih tak bosan.

Bayangkan pula telefon bimbit tak ada. Mungkin dah tiba masanya kembali kepada buku. Baca buku untuk hilangkan rasa bosan. Bayangkan pula jika tiada sebuah pun buku di sekeliling anda. Mungkin masa ini baru terdetik dalam hati anda untuk menulis. Paling tidak, ia menjadi hiburan buat diri sendiri.

Bayangkan jika tiada satu pun bahan untuk anda menulis. Tiada pen. Tiada kertas. Masih lagi boleh berjumpa kawan-kawan dan lakukan aktiviti bersama-sama. Bayangkan jika anda keseorangan tanpa kawan-kawan. Masih lagi ada keluarga. Mungkin tak boleh bermain sama-sama, tetapi masih boleh buat banyak perkara bersama-sama.

Bayangkan jika mereka juga tak ada. Anda keseorangan. Satu persatu deria anda hilang fungsi. Penglihatan, pendengaran, deria rasa, kemampuan untuk bercakap. Anda tak mampu mendengar apa-apa, melihat apa-apa, bercakap apa-apa, rasa apa-apa melainkan anda hanya mampu bermonolog dengan diri sendiri.

Apa yang anda akan lakukan?

Anda tahu di hadapan anda ada mahkamah pengadilan yang dahsyat. Apa yang anda boleh lakukan? Apakah membantu jika yang terngiang-ngiang di fikiran anda adalah kata-kata yang kotor? Apakah membantu jika yang anda hafal ialah bait-bait lagu yang melalaikan? Apakah membantu jika yang tergambar di benak adalah artis-artis luar negara yang selalu anda tonton? Apakah membantu jika anda hanya mampu mengulangi dialog-dialog kartun, filem dan drama? Apakah membantu jika memori yang tersisa adalah kenangan anda berhibur dengan kawan-kawan tanpa batas?

Maka, apakah yang sebenarnya membantu kita saat itu?

Kita kembalikan semula deria-deria kita. Alhamdulillah, kita masih mampu melihat. Kita masih mampu mendengar. Kita masih mampu bertutur. Kita masih mampu menyentuh. Maka, apakah peranannya?

Lihat di sekeliling. Masih ada teman-teman. Masih ada segala kemudahan. Jauh di sana masih ada keluarga yang menunggu. Segalanya masih ada, maka apakah peranannya?

Ada orang dapat hasilkan yang banyak dengan sumber yang terhad. Ada orang tak dapat hasilkan apa-apa walaupun bergelumang dengan sumber yang banyak.

Semoga Allah Subhanahu wa Taala memimpin kita keluar dari kesempitan kepada kelapangan, menjadikan kita hambaNya yang beriman dan beramal soleh, yang memberi manfaat kepada orang lain, yang baik akhlaknya, kuat ibadahnya, indah muamalahnya, disenangi makhluk di dunia dan di langit.

Amiin ya Rabb!

Ulasan

  1. Allah...kita ini sering lupa dan lalai...Ya Allah..ampunkan kami semua..amin

    BalasPadam
  2. @Kembara: Amiin ya Rabb!

    BalasPadam
  3. Ya Allah..tempatkan kami di kalangan hambaMu yg soleh..

    BalasPadam
  4. @Bintun Qamar: Amiin ya Rabb!

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Image by Cool Hossam !! via Flickr
3 jenis fi'il:
1. Madhi
2. Mudhari'
3. Amar

Fi'il madhi: Apa yang menunjukkan berlaku peristiwa pada masa lalu. Menerima ta' ta'nith sakinah (ta' fa'il).
Hukumnya: Mabni dengan baris atas.

حضرَ

Fi'il amar: Apa yang menunjukkan meminta sesuatu. Menerima ya' muanathah mukhotobah.
Hukumnya: Mabni dengan baris mati atau dengan buang huruf.

احضُر

Fi'il mudhari': Apa yang menunjukkan sesuatu yang sedang berlaku atau akan berlaku. Mesti didahului salah satu dari: alif, nun, ya' atau ta'.
Hukumnya:
1. Mabni:
i) Dengan baris atas: Jika bersambung dengan nun tawkid.
ii) Dengan baris mati: Jika bersambung dengan nun inath.

ليسجنَنَّ/ والوالدات يرضعْنَ

2. Mu'rab:
i) Rafa': Jika bebas dari sebab nasab dan jazam.

يحضرُ

ii) Nasab: Jika didahului dengan:
- Apa yang menasabkan dengan dirinya sendiri: an, lan, izan, kai.
- Apa yang menasabkan dengan 'an' yang tersembunyi: lam (kai), lam nafi, hatta, au, fa',…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.