Langkau ke kandungan utama

Biological clock

You are in my Heart till the sun will never sh...Image by Thai Jasmine (Catching up...) via Flickr
Biological clock merujuk kepada keadaan bagaimana organisma menyesuaikan diri mereka dengan perubahan pada cahaya matahari atau cahaya bulan. Nama lainnya Circadian cycle.


Bayi yang baru lahir akan ambil masa untuk sesuaikan diri dengan perubahan siang dan malam. Apabila si kecil sudah boleh berjaga pada siang hari dan tidur pada malam hari, barulah mak dan ayah boleh mengatur tidur mereka dengan baik.

Begitu juga bagi orang yang melalui perjalanan yang panjang. Badan perlukan masa untuk sesuaikan diri dengan perubahan siang dan malam di tempat baru kerana masih terikut-ikut dengan jadual lama. Lebih dikenali sebagai jet lag.

Ertinya, badan kita peka dengan waktu.

Sesetengah orang mengeluh dan sakit hati dengan diri sendiri bila terlepas waktu solat. Gara-gara tertidur atau terleka dengan tugas.

Tubuh yang telah terbiasa dengan solat tidak mustahil akan memberi amaran kepada tuan punya tubuh apabila waktu solat sudah masuk, atau beberapa minit sebelumnya. Kerana waktu solat ditentukan dengan perubahan kedudukan matahari dan tubuh kita peka dengan perubahan tersebut.

Dan ternyata perkara ini berlaku.

Sedang nyenyak tidur, tiba-tiba terjaga. Rupa-rupanya sudah hampir masuk waktu Subuh. Sedang ralit membaca, terdetik untuk menjeling ke arah jam. Rupa-rupanya sudah hampir masuk waktu Zohor. Demikianlah seterusnya. Tinggal lagi tuan punya badan diberi pilihan; solat atau teruskan apa yang sedang dilakukan.

Beruntunglah orang yang tubuhnya telah dibiasakan dengan solat.

Ia adalah hasil dari latihan. Maka tidak adil jika anda yang belum ada kelebihan ini ingin memilikinya dengan hanya sekali berdoa. Walaupun tidak mustahil.

Latihlah tubuh supaya ringan tulang untuk berbuat ibadah. Latih tak semestinya dengan keras. Terlalu lembut pun tak jadi juga.

Mungkin doa ini boleh membantu:

اللهم إني أسئلك لساناً رطباً بذكرك وقلباً منعماً بشكرك وبدناً هيناً ليناً بطاعتك

Ya Allah, aku memohon kepadaMu; lidah yang basah dengan mengingatiMu, hati yang diberikan ni'mat dengan syukur padaMu dan badan yang ringan untuk mentaatiMu.

Bila sudah tahu masuk waktu, jangan tangguh-tangguh pula.
Enhanced by Zemanta

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Image by Cool Hossam !! via Flickr
3 jenis fi'il:
1. Madhi
2. Mudhari'
3. Amar

Fi'il madhi: Apa yang menunjukkan berlaku peristiwa pada masa lalu. Menerima ta' ta'nith sakinah (ta' fa'il).
Hukumnya: Mabni dengan baris atas.

حضرَ

Fi'il amar: Apa yang menunjukkan meminta sesuatu. Menerima ya' muanathah mukhotobah.
Hukumnya: Mabni dengan baris mati atau dengan buang huruf.

احضُر

Fi'il mudhari': Apa yang menunjukkan sesuatu yang sedang berlaku atau akan berlaku. Mesti didahului salah satu dari: alif, nun, ya' atau ta'.
Hukumnya:
1. Mabni:
i) Dengan baris atas: Jika bersambung dengan nun tawkid.
ii) Dengan baris mati: Jika bersambung dengan nun inath.

ليسجنَنَّ/ والوالدات يرضعْنَ

2. Mu'rab:
i) Rafa': Jika bebas dari sebab nasab dan jazam.

يحضرُ

ii) Nasab: Jika didahului dengan:
- Apa yang menasabkan dengan dirinya sendiri: an, lan, izan, kai.
- Apa yang menasabkan dengan 'an' yang tersembunyi: lam (kai), lam nafi, hatta, au, fa',…

Cerita tentang duit Mesir

Duit Mesir, originally uploaded by rdhanz. Apabila berada di negara orang, satu perkara yang tidak terlepas dari pengetahuan kita ialah tentang matawang negara tersebut. Sudah tentu, kerana ia digunakan setiap hari. Sejak berada di sini, mata saya lebih terbuka untuk meneliti dan memerhati nilai tukaran yang asing. Sesuatu yang tak pernah saya lakukan di Malaysia.

Hari ini, nilai RM1 bersamaan LE1.54. Pernah suatu masa dahulu ia stabil pada kedudukan RM1 = LE1.67. Tapi, saya lebih mudah menggunakan sifir RM1 = LE1.50. Mudah untuk mengira.

Matawang Mesir menggunakan nama Pound dan Piaster. Pound untuk Ringgit dan Piaster untuk Sen. Itu nama Inggerisnya. Manakala nama Arabnya ialah Junaih dan Qirsy, atau Genih dan Irsy (mengikut loghat tempatan).

Antara not-not wang kertas yang pernah saya lihat: LE200, LE100, LE50, LE20, LE10, LE5, LE1, LE0.50 dan LE0.25. Penggunaan wang kertas lebih meluas berbanding syiling. Oleh itu, tidak hairanlah jika setiap urusan pembelian akan digenapkan nilai sen…