Langkau ke kandungan utama

Meter kegembiraan

Be HappyImage via Wikipedia

Beberapa bulan ini saya mengalami turun naik emosi yang agak ketara.

Ia tersembunyi bagi sesetengah pihak kerana saya menzahirkannya hanya pada sesetengah pihak. Maaf dan terima kasih. Dua ungkapan yang tepat tetapi masih belum dapat melunaskan apa yang terpendam di dalam dada.

Apa yang saya perhatikan, ada beberapa perkara yang boleh buat kita gembira sepanjang hari. Beberapa perkara yang lain bertindak sebaliknya.

Membuatkan saya membayangkan bahawa pada diri saya ada semacam satu meter kegembiraaan. Ada perkara yang membawa jarum meter ke arah penuh, ada perkara yang membawa jarum meter ke arah kosong.

Kadang-kadang, dengan hanya satu mimpi yang indah, kita boleh berasa gembira sepanjang hari. Bangun sebelum Subuh, turun ke kuliah awal dengan bibir terukir senyuman, hampir semua orang ditegur dan boleh dijadikan kawan.

Pada hari yang lain pula, terasa seakan-akan seluruh alam memusuhi kita. Buat itu tak kena, buat ini tak kena. Tiba-tiba semua ini berubah bila kita mendapat sepotong ayat dari orang yang kita hargai kehadirannya dalam hidup kita. Hari kita kembali terang. Hari kita kembali tenang.

Hanya dengan sepotong ayat.

Seakan-akan meter kegembiraan itu sesuatu yang visual.

Bila saya rasakan hari itu hari yang muram, saya akan lakukan beberapa perkara yang boleh menggembirakan saya. Kerana tak ramai yang akan suka saya jika saya tak gembira. Betul-betul tak suka. Serius!

Bagaimana pula kalau saya dapat mimpi indah, dan dianugerahkan dengan pagi yang menakjubkan? Apa yang perlu saya buat?

Kosongkan meter? Itu kerja gila.

Saya perlu beri keseimbangan. Pastikan saya akhiri hari saya juga dengan kegembiraan.

Penuhkan meter hingga takat maksimum? Itu juga kerja gila.

Kerana kita biasanya akan lupa pada benda-benda kecil yang penting bila kita terlalu gembira. Tanpa sengaja kita akan melukakan hati orang lain tanpa kita memaksudkan apa-apa. Atau melanggar mana-mana batas tanpa sengaja.

Sebab itu, bila terlalu gembira saya akan mula beringat.
Enhanced by Zemanta

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Image by Cool Hossam !! via Flickr
3 jenis fi'il:
1. Madhi
2. Mudhari'
3. Amar

Fi'il madhi: Apa yang menunjukkan berlaku peristiwa pada masa lalu. Menerima ta' ta'nith sakinah (ta' fa'il).
Hukumnya: Mabni dengan baris atas.

حضرَ

Fi'il amar: Apa yang menunjukkan meminta sesuatu. Menerima ya' muanathah mukhotobah.
Hukumnya: Mabni dengan baris mati atau dengan buang huruf.

احضُر

Fi'il mudhari': Apa yang menunjukkan sesuatu yang sedang berlaku atau akan berlaku. Mesti didahului salah satu dari: alif, nun, ya' atau ta'.
Hukumnya:
1. Mabni:
i) Dengan baris atas: Jika bersambung dengan nun tawkid.
ii) Dengan baris mati: Jika bersambung dengan nun inath.

ليسجنَنَّ/ والوالدات يرضعْنَ

2. Mu'rab:
i) Rafa': Jika bebas dari sebab nasab dan jazam.

يحضرُ

ii) Nasab: Jika didahului dengan:
- Apa yang menasabkan dengan dirinya sendiri: an, lan, izan, kai.
- Apa yang menasabkan dengan 'an' yang tersembunyi: lam (kai), lam nafi, hatta, au, fa',…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.