Langkau ke kandungan utama

Tunggu Teduh Dulu

240/365 National Novel Writing Month beginsImage by owlbookdreams via Flickr
Bodoh. Sendiri sudah banyak masalah, masih selera untuk baca novel yang sarat dengan masalah.

Itu apa yang saya fikirkan ketika memulakan bacaan.

Tunggu Teduh Dulu, tulisan Faisal Tehrani.

Saya tenggelam dengan mudah dalam novel ini. Penulis menyifatkan watak dan suasana dengan sabar dan teliti. Penggunaan bahasa yang tinggi berbanding standard biasa buat saya tertarik untuk menjamah perkataan demi perkataan. Perlahan.

Hinggalah saya tiba di satu perempat novel. Saya mula terasa berat untuk menyudahkan. Tebal keseluruhan hampir 700 muka surat. Membaca saja sudah penat. Kalau menulisnya macam mana?

Kalau menulis merapu satu muka surat saja sudah cukup membosankan. Inikan pula menulis dengan perkataan dipilih-pilih.

Pun begitu, saya teruskan pembacaan dan selesai pada hari kelima.

Lega.

Novel ini tidak buat saya tertarik dengan mana-mana watak di dalamnya. Bukan Salsabila, bukan Sazli, bukan Teh Sofia, bukan Kamil, bukan Lam dan bukan Dendy.

Novel ini buat saya kagum dengan penulis. Ia sarat dengan monolog dan dialog yang sarat dengan nasihat bagaimana seharusnya seorang berfikir sebelum bertindak.

Selesai membaca novel, teringin menulis novel pula. Tempoh hari Hilal Asyraf datang menziarah Bawabah, tak pula hati tergerak untuk bertanya tentang bagaimana dia menyusun gerak kerja menulis novel.

Saya juga menunggu novel sulung Waza. Atau nama barunya Tanpanama Tetapsama. Butir katanya sering buat saya tersenyum puas.

"Bila nak mula, Hab?"

Ya, ini bukan kali pertama saya bercita-cita untuk menulis. Harap bukan kali terakhir juga.

Mungkin hari ini belum. Esok siapa tahu?

"Orang ada, dia nak juga."
Enhanced by Zemanta

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Menentang kemungkaran itu kewajipan setiap muslim

Image via Wikipedia
1. Menentang kemungkaran dan melawan golongan yang sesat itu wajib secara ijma'.

2. Peringkat mencegah kemungkaran:

i) Tangan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
ii) Lisan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
iii) Hati - Fardhu ain, kerana membenci perkara maksiat itu wajib bagi setiap muslim. Manakala redha dengan maksiat itu dosa besar.

3. Harus tinggalkan menentang kemungkaran dengan tangan dan lisan bila yakin akan ditimpa kesusahan jika melakukannya dan dia tidak mampu untuk menanggung kesusahan itu.

4. Akibat meninggalkan perbuatan mencegah kemungkaran:

i) Tersebarnya kejahatan di dunia.
ii) Berleluasa maksiat dan perbuatan keji.
iii) Bertambah ramai orang jahat.
iv) Orang jahat akan menguasai orang baik.
v) Orang baik tidak mampu melawan orang jahat.
vi) Luput sifat-sifat kemuliaan.
vii) Berleluasa sifat-sifat keji.
viii) Ketika itu, semua manusia berhak untuk dimurk…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.