Langkau ke kandungan utama

Tunggu Teduh Dulu

240/365 National Novel Writing Month beginsImage by owlbookdreams via Flickr
Bodoh. Sendiri sudah banyak masalah, masih selera untuk baca novel yang sarat dengan masalah.

Itu apa yang saya fikirkan ketika memulakan bacaan.

Tunggu Teduh Dulu, tulisan Faisal Tehrani.

Saya tenggelam dengan mudah dalam novel ini. Penulis menyifatkan watak dan suasana dengan sabar dan teliti. Penggunaan bahasa yang tinggi berbanding standard biasa buat saya tertarik untuk menjamah perkataan demi perkataan. Perlahan.

Hinggalah saya tiba di satu perempat novel. Saya mula terasa berat untuk menyudahkan. Tebal keseluruhan hampir 700 muka surat. Membaca saja sudah penat. Kalau menulisnya macam mana?

Kalau menulis merapu satu muka surat saja sudah cukup membosankan. Inikan pula menulis dengan perkataan dipilih-pilih.

Pun begitu, saya teruskan pembacaan dan selesai pada hari kelima.

Lega.

Novel ini tidak buat saya tertarik dengan mana-mana watak di dalamnya. Bukan Salsabila, bukan Sazli, bukan Teh Sofia, bukan Kamil, bukan Lam dan bukan Dendy.

Novel ini buat saya kagum dengan penulis. Ia sarat dengan monolog dan dialog yang sarat dengan nasihat bagaimana seharusnya seorang berfikir sebelum bertindak.

Selesai membaca novel, teringin menulis novel pula. Tempoh hari Hilal Asyraf datang menziarah Bawabah, tak pula hati tergerak untuk bertanya tentang bagaimana dia menyusun gerak kerja menulis novel.

Saya juga menunggu novel sulung Waza. Atau nama barunya Tanpanama Tetapsama. Butir katanya sering buat saya tersenyum puas.

"Bila nak mula, Hab?"

Ya, ini bukan kali pertama saya bercita-cita untuk menulis. Harap bukan kali terakhir juga.

Mungkin hari ini belum. Esok siapa tahu?

"Orang ada, dia nak juga."
Enhanced by Zemanta

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Image by Cool Hossam !! via Flickr
3 jenis fi'il:
1. Madhi
2. Mudhari'
3. Amar

Fi'il madhi: Apa yang menunjukkan berlaku peristiwa pada masa lalu. Menerima ta' ta'nith sakinah (ta' fa'il).
Hukumnya: Mabni dengan baris atas.

حضرَ

Fi'il amar: Apa yang menunjukkan meminta sesuatu. Menerima ya' muanathah mukhotobah.
Hukumnya: Mabni dengan baris mati atau dengan buang huruf.

احضُر

Fi'il mudhari': Apa yang menunjukkan sesuatu yang sedang berlaku atau akan berlaku. Mesti didahului salah satu dari: alif, nun, ya' atau ta'.
Hukumnya:
1. Mabni:
i) Dengan baris atas: Jika bersambung dengan nun tawkid.
ii) Dengan baris mati: Jika bersambung dengan nun inath.

ليسجنَنَّ/ والوالدات يرضعْنَ

2. Mu'rab:
i) Rafa': Jika bebas dari sebab nasab dan jazam.

يحضرُ

ii) Nasab: Jika didahului dengan:
- Apa yang menasabkan dengan dirinya sendiri: an, lan, izan, kai.
- Apa yang menasabkan dengan 'an' yang tersembunyi: lam (kai), lam nafi, hatta, au, fa',…

Cerita tentang duit Mesir

Duit Mesir, originally uploaded by rdhanz. Apabila berada di negara orang, satu perkara yang tidak terlepas dari pengetahuan kita ialah tentang matawang negara tersebut. Sudah tentu, kerana ia digunakan setiap hari. Sejak berada di sini, mata saya lebih terbuka untuk meneliti dan memerhati nilai tukaran yang asing. Sesuatu yang tak pernah saya lakukan di Malaysia.

Hari ini, nilai RM1 bersamaan LE1.54. Pernah suatu masa dahulu ia stabil pada kedudukan RM1 = LE1.67. Tapi, saya lebih mudah menggunakan sifir RM1 = LE1.50. Mudah untuk mengira.

Matawang Mesir menggunakan nama Pound dan Piaster. Pound untuk Ringgit dan Piaster untuk Sen. Itu nama Inggerisnya. Manakala nama Arabnya ialah Junaih dan Qirsy, atau Genih dan Irsy (mengikut loghat tempatan).

Antara not-not wang kertas yang pernah saya lihat: LE200, LE100, LE50, LE20, LE10, LE5, LE1, LE0.50 dan LE0.25. Penggunaan wang kertas lebih meluas berbanding syiling. Oleh itu, tidak hairanlah jika setiap urusan pembelian akan digenapkan nilai sen…