Langkau ke kandungan utama

Jiwa besar

Desert LeaderImage by Hamed Saber via Flickr

Saya belajar untuk berjiwa besar dengan mereka.

Mereka ajak orang lain makan bersama walau hanya dengan hidangan roti dan keju.

Mereka berpidato seperti ahli politik walau hanya seorang pemandu teksi.

Mereka dahulukan ucapan "Khalli (tak perlu bayar)," walaupun itulah satu-satunya sumber rezeki.

Saya belajar dari masyarakat Mesir untuk berjiwa besar.

Mungkin akan ada yang menyindir keikhlasan mereka. Tapi apa yang berlaku sebenarnya telah menjadi darah daging mereka. Telah sebati. Menjadi akhlaq.

Mungkin juga saya hanya omong-omong kosong.

Tetapi tetap jua saya ingin ketengahkan perihal manusia yang jiwa besar.

Yang tidak mudah berkecil hati bila pendapatnya tidak disetujui. Bahkan boleh bekerjasama memenangkan pendapat ramai walaupun dengan memijak pendapat sendiri.

Yang bermurah hati bersedekah dan belanja kawan tiket bas, walau duit dalam poket hanya cukup untuk makan hari ini.

Yang masih tersenyum ceria walau dalam dada tersimpan pelbagai cerita.

Yang berlapang dada untuk menghadiahkan tempat duduk dalam bas kepada yang memerlukan walaupun perjalanan baru saja bermula.

Yang bekerja merentas jadual dan tugas, semata-mata prihatin dengan sahabat yang mungkin sedang melalui hari yang bukan hari terbaiknya.

Yang berfikir tentang membangunkan kemahiran kawannya tanpa memikirkan pulangan apa-apa.

Yang hebat dan tak terpedaya dengan hebat dirinya.

Yang tak mengeluh.

Oh.

Entah bila boleh jadi seperti dia.
Enhanced by Zemanta

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Image by Cool Hossam !! via Flickr
3 jenis fi'il:
1. Madhi
2. Mudhari'
3. Amar

Fi'il madhi: Apa yang menunjukkan berlaku peristiwa pada masa lalu. Menerima ta' ta'nith sakinah (ta' fa'il).
Hukumnya: Mabni dengan baris atas.

حضرَ

Fi'il amar: Apa yang menunjukkan meminta sesuatu. Menerima ya' muanathah mukhotobah.
Hukumnya: Mabni dengan baris mati atau dengan buang huruf.

احضُر

Fi'il mudhari': Apa yang menunjukkan sesuatu yang sedang berlaku atau akan berlaku. Mesti didahului salah satu dari: alif, nun, ya' atau ta'.
Hukumnya:
1. Mabni:
i) Dengan baris atas: Jika bersambung dengan nun tawkid.
ii) Dengan baris mati: Jika bersambung dengan nun inath.

ليسجنَنَّ/ والوالدات يرضعْنَ

2. Mu'rab:
i) Rafa': Jika bebas dari sebab nasab dan jazam.

يحضرُ

ii) Nasab: Jika didahului dengan:
- Apa yang menasabkan dengan dirinya sendiri: an, lan, izan, kai.
- Apa yang menasabkan dengan 'an' yang tersembunyi: lam (kai), lam nafi, hatta, au, fa',…

Cerita tentang duit Mesir

Duit Mesir, originally uploaded by rdhanz. Apabila berada di negara orang, satu perkara yang tidak terlepas dari pengetahuan kita ialah tentang matawang negara tersebut. Sudah tentu, kerana ia digunakan setiap hari. Sejak berada di sini, mata saya lebih terbuka untuk meneliti dan memerhati nilai tukaran yang asing. Sesuatu yang tak pernah saya lakukan di Malaysia.

Hari ini, nilai RM1 bersamaan LE1.54. Pernah suatu masa dahulu ia stabil pada kedudukan RM1 = LE1.67. Tapi, saya lebih mudah menggunakan sifir RM1 = LE1.50. Mudah untuk mengira.

Matawang Mesir menggunakan nama Pound dan Piaster. Pound untuk Ringgit dan Piaster untuk Sen. Itu nama Inggerisnya. Manakala nama Arabnya ialah Junaih dan Qirsy, atau Genih dan Irsy (mengikut loghat tempatan).

Antara not-not wang kertas yang pernah saya lihat: LE200, LE100, LE50, LE20, LE10, LE5, LE1, LE0.50 dan LE0.25. Penggunaan wang kertas lebih meluas berbanding syiling. Oleh itu, tidak hairanlah jika setiap urusan pembelian akan digenapkan nilai sen…