Langkau ke kandungan utama

Meninggalkan Leeds

22 Ogos 2009

2.30am: Saya terjaga dan solat serta sahur.

3.45am: Masa untuk Solat Subuh. Kemudia tidur kembali.

8.30am: Saya isi pagi ini dengan melayari Internet. Hari ini hari terakhir saya di Leeds. Maka saya bercadang untuk keluar membeli cenderahati untuk dibawa pulang. K.nor cadangkan supaya saya cuba pergi dan balik sendirian. Cadangan yang menarik.

12.00pm: Kebetulan ada barang yang A.tohir ingin beli, maka kami turun ke bandar bersama-sama dengan Ifah. Pergi dengan bas dua tingkat. Di hentian bas ada tertulis bas akan tiba berapa minit lagi. Sistem yang sangat membantu mengurangkan tekanan menunggu.

Di bandar, kami pusing beberapa kedai. Saya sudah dapatkan apa yang saya inginkan. Cadangan asal saya nak pulang sendirian manakala A.tohir dan Ifah pulang dahulu. Tapi, akhirnya badan terasa penat, kami pulang bersama-sama.

3.30pm: Kami tiba di rumah dan berehat di depan TV.

8.20pm: Tiba waktu berbuka. Selesai solat, saya pun tidur.

23 Ogos 2009

2.00am: Saya bangun dari tidur, solat, sahur dan melayari Internet. Saya berkira-kira, sama ada ingin kemas beg sebelum anak-anak K.nor bangun atau tidur dahulu, kemudian baru kemas beg. Akhirnya saya pilih untuk tidur sebentar.

9.00am: Terjaga dari tidur, saya keluarkan semua barang dan muatkannya ke dalam beg. K.nor beria-ia membungkus semua ole-ole untuk adik-beradik di Malaysia. Kemudian saya minta K.nor senaraikan apa yang dia ingin pesankan di Malaysia. Banyak juga. Barang-barang juga beberapa perkara yang dia minta tolong saya selesaikan sementara saya di Malaysia. Perasaan saya bercampur baur antara seronok ingin balik ke kampung halaman dan rasa sedih akan meninggalkan K.nor dan anak-anak untuk satu tempoh yang tahu berapa lama.

Saya ambil masa untuk berbual dengan K.nor sambil dia menyiapkan sandwich. Dua bekas besar. Sempat juga saya ambil pisang sebiji sebagai bekal.

1.30pm: Kami semua turun untuk ke stesen bas. Kebetulan susah untuk dapatkan tempat letak kereta. Saya turun dahulu dan tunggu di stesen sementara A.tohir cari tempat letak kereta. Tak lama selepas itu, nampak kelibat K.nor, Ifah dan Ateef. Bas sudah menunggu. Dari dalam bas saya nampak mata K.nor kemerahan.

2.00pm: Bas mula bergerak. Dapat juga saya melambai tangan kepada A.tohir yang berjaya sampai sebelum bas meninggalkan stesen. Ketika bas meluncur laju meninggalkan Leeds, tiba-tiba sampai sms dari K.nor. Katanya rumah sunyi bila saya tak ada dan saya ke rumahnya sekejap sangat.

Saya cuba balas dengan saksama. Alamak! Kredit habis!

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Menentang kemungkaran itu kewajipan setiap muslim

Image via Wikipedia
1. Menentang kemungkaran dan melawan golongan yang sesat itu wajib secara ijma'.

2. Peringkat mencegah kemungkaran:

i) Tangan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
ii) Lisan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
iii) Hati - Fardhu ain, kerana membenci perkara maksiat itu wajib bagi setiap muslim. Manakala redha dengan maksiat itu dosa besar.

3. Harus tinggalkan menentang kemungkaran dengan tangan dan lisan bila yakin akan ditimpa kesusahan jika melakukannya dan dia tidak mampu untuk menanggung kesusahan itu.

4. Akibat meninggalkan perbuatan mencegah kemungkaran:

i) Tersebarnya kejahatan di dunia.
ii) Berleluasa maksiat dan perbuatan keji.
iii) Bertambah ramai orang jahat.
iv) Orang jahat akan menguasai orang baik.
v) Orang baik tidak mampu melawan orang jahat.
vi) Luput sifat-sifat kemuliaan.
vii) Berleluasa sifat-sifat keji.
viii) Ketika itu, semua manusia berhak untuk dimurk…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.