Langkau ke kandungan utama

Kembara 18 hari

Alhamdulillah, Allah Subhanahu wa Taala melapangkan rezeki saya untuk buat apa yang saya cita-citakan selama ini; mengembara sendirian di bumi asing. Ia bermula dengan ura-ura kakak sulung saya akan ke UK, ikut suaminya yang melanjutkan pelajaran di sana. Otak saya mula ligat berputar menyusun dan mengatur.

Selesai peperiksaan, saya mula laksanakan apa yang saya sudah rancangkan. Dengan bantuan kawan-kawan dan keluarga yang baik hati, segala-galanya dipermudahkan.

Terima kasih kepada Mama, K.wa, Khai, Wan Hilmi, Hilman, Adam Tan dan C.su atas bantuan yang diberi. Tak lupa Fahmi dan Ismail atas pengalaman perjalanan mereka yang lalu. Juga buat Amir, Tarmizi, Faiz, Ubai dan K.nor sekeluarga. Juga kawan-kawan serumah dan sepanjang perjalanan. Bertemu dengan kalian buat perjalanan ini lebih bermakna.

Di sini saya buat ringkasan catatan perjalanan selama 18 hari dari Mesir hingga ke Malaysia.

Hari 0 (7 Ogos 2009): Majlis tanasuh
Hari 1 (8 Ogos 2009): Kemalangan di padang pasir, pemeriksaan pasport, Masjid Rahman, Hotel Hepton
Hari 2 (9 Ogos 2009): Pelabuhan Nuweiba', madu yang tumpah, meredah Teluk Aqabah, Pelabuhan Aqabah
Hari 3 (10 Ogos 2009): Sarapan di Karak, sehari di Mu'tah, perjalanan ke Mafraq
Hari 4 (11 Ogos 2009): Sepagi di Mafraq, tidur di luar?
Hari 5 (12 Ogos 2009): Bersama Syeikh Rusydi Khalab, hari yang panjang di Damsyiq, dari Damsyiq ke Antakya
Hari 6 (13 Ogos 2009): Perjalanan yang memenatkan
Hari 7 (14 Ogos 2009): Solat Jumaat di Masjid Biru, pasar seni di Eminonu
Hari 9 (16 Ogos 2009): Selat Bosporus
Hari 10 (17 Ogos 2009): Disoal siasat, berehat di Leeds
Hari 12 (19 Ogos 2009): Membeli-belah di Leeds
Hari 14 (21 Ogos 2009): Ramadhan dan Jumaat di Leeds
Hari 15 (22 Ogos 2009): Meninggalkan Leeds
Hari 16 (23 Ogos 2009): Lapangan Terbang Stansted
Hari 17 (24 Ogos 2009): Terkandas di Stansted
Hari 18 (25 Ogos 2009): Dari Kuala Lumpur ke Kuala Terengganu

Terima kasih kepada semua yang terlibat, secara langsung dan tak langsung. Semoga beroleh manfaat dari perkongsian ini.

C.su cadangkan supaya saya buat e-book. Akan diusahakan, insyaAllah.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Menentang kemungkaran itu kewajipan setiap muslim

Image via Wikipedia
1. Menentang kemungkaran dan melawan golongan yang sesat itu wajib secara ijma'.

2. Peringkat mencegah kemungkaran:

i) Tangan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
ii) Lisan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
iii) Hati - Fardhu ain, kerana membenci perkara maksiat itu wajib bagi setiap muslim. Manakala redha dengan maksiat itu dosa besar.

3. Harus tinggalkan menentang kemungkaran dengan tangan dan lisan bila yakin akan ditimpa kesusahan jika melakukannya dan dia tidak mampu untuk menanggung kesusahan itu.

4. Akibat meninggalkan perbuatan mencegah kemungkaran:

i) Tersebarnya kejahatan di dunia.
ii) Berleluasa maksiat dan perbuatan keji.
iii) Bertambah ramai orang jahat.
iv) Orang jahat akan menguasai orang baik.
v) Orang baik tidak mampu melawan orang jahat.
vi) Luput sifat-sifat kemuliaan.
vii) Berleluasa sifat-sifat keji.
viii) Ketika itu, semua manusia berhak untuk dimurk…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.