Langkau ke kandungan utama

Sepagi di Mafraq

11 Ogos 2009

4.40am: Bangun dari tidur, saya lihat Tarmizi masih tekun membaca. Agaknya dia tak tidur dari malam tadi. Selesai Solat Subuh, saya layari Internet. Kemaskini catatan perjalanan saya dan hubungi beberapa orang kawan yang online.

Tarmizi mengambil tempat saya tidur semalam. Dia perlu rehat sebelum masuk ke dewan peperiksaan tengah hari nanti. Saya nyatakan hasrat saya untuk ke Syria pagi ini. Dia cadangkan saya bertolak jam 2.00 petang kerana ada kawannya yang akan ke sana. Dia boleh tunjukkan jalan. Awalnya saya ragu-ragu. Tapi akhirnya saya mengalah.

Maka pagi itu saya buat keputusan untuk bersiar-siar sekitar Mafraq.


8.40am: Saya turun ke pasar yang berhampiran. Kedai-kedai sudah dibuka. Namun yang kelihatan hanya sayur-sayuran dan ayam. Saya teruskan berjalan. Semakin lama semakin banyak kedai yang dibuka. Jalan semakin sesak. Saya memilih untuk sarapan ayam golek -- satu hal yang tak pernah saya buat sebelum ini.

Tiada apa yang saya beli. Hanya cuci mata, melihat gelagat manusia dan membuat perbandingan dengan tempat-tempat yang pernah saya lawati sebelum ini.

Jordan sebenarnya menyimpan banyak kisah-kisah kaum terdahulu sebelum diutuskan Nabi Muhammad Sallallahu alaihi wasallam. Ia telah mula didudukki sejak Zaman Paleolitik Awal (1,800,000SM) dan telah berada di bawah penguasaan beberapa kerajaan seperti Parsi, Yunani, Rom dan Byzantium sebelum dibuka tentera Islam pada tahun 661M iaitu di bawah kerajaan Bani Umawiyyah.


11.00am: Saya kembali ke rumah Tarmizi dengan tangan kosong. Dia masih berehat. Saya kemudian berkenalan dengan Faiz, yang akan menemani saya ke Syria jam 2.00 petang nanti. Dia memang selalu sangat ke Syria. Saya kemaskan barang dan Tarmizi ke universiti untuk menduduki peperiksaan.


12.50pm: Azan Zohor berkumandang. Saya turun ke masjid dan dalam perjalanan kelihatan beberapa mahasiswa Melayu. Kemungkinan baru pulang dari peperiksaan. Universiti yang terdekat di sini adalah Universiti Ahlul Bait dan menurut Tarmizi sekarang adalah musim peperiksaan.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Image by Cool Hossam !! via Flickr
3 jenis fi'il:
1. Madhi
2. Mudhari'
3. Amar

Fi'il madhi: Apa yang menunjukkan berlaku peristiwa pada masa lalu. Menerima ta' ta'nith sakinah (ta' fa'il).
Hukumnya: Mabni dengan baris atas.

حضرَ

Fi'il amar: Apa yang menunjukkan meminta sesuatu. Menerima ya' muanathah mukhotobah.
Hukumnya: Mabni dengan baris mati atau dengan buang huruf.

احضُر

Fi'il mudhari': Apa yang menunjukkan sesuatu yang sedang berlaku atau akan berlaku. Mesti didahului salah satu dari: alif, nun, ya' atau ta'.
Hukumnya:
1. Mabni:
i) Dengan baris atas: Jika bersambung dengan nun tawkid.
ii) Dengan baris mati: Jika bersambung dengan nun inath.

ليسجنَنَّ/ والوالدات يرضعْنَ

2. Mu'rab:
i) Rafa': Jika bebas dari sebab nasab dan jazam.

يحضرُ

ii) Nasab: Jika didahului dengan:
- Apa yang menasabkan dengan dirinya sendiri: an, lan, izan, kai.
- Apa yang menasabkan dengan 'an' yang tersembunyi: lam (kai), lam nafi, hatta, au, fa',…

Cerita tentang duit Mesir

Duit Mesir, originally uploaded by rdhanz. Apabila berada di negara orang, satu perkara yang tidak terlepas dari pengetahuan kita ialah tentang matawang negara tersebut. Sudah tentu, kerana ia digunakan setiap hari. Sejak berada di sini, mata saya lebih terbuka untuk meneliti dan memerhati nilai tukaran yang asing. Sesuatu yang tak pernah saya lakukan di Malaysia.

Hari ini, nilai RM1 bersamaan LE1.54. Pernah suatu masa dahulu ia stabil pada kedudukan RM1 = LE1.67. Tapi, saya lebih mudah menggunakan sifir RM1 = LE1.50. Mudah untuk mengira.

Matawang Mesir menggunakan nama Pound dan Piaster. Pound untuk Ringgit dan Piaster untuk Sen. Itu nama Inggerisnya. Manakala nama Arabnya ialah Junaih dan Qirsy, atau Genih dan Irsy (mengikut loghat tempatan).

Antara not-not wang kertas yang pernah saya lihat: LE200, LE100, LE50, LE20, LE10, LE5, LE1, LE0.50 dan LE0.25. Penggunaan wang kertas lebih meluas berbanding syiling. Oleh itu, tidak hairanlah jika setiap urusan pembelian akan digenapkan nilai sen…