Langkau ke kandungan utama

Hotel Hepton

8 Ogos 2009

4.30pm: Azan Asar berkumandang bersahut-sahutan. Ingatkan ada sebuah saja masjid di sini. Di kawasan pedalaman macam ini pun ada banyak masjid. Saya teruskan tidur sedang orang solat berjemaah. Saya sudah jama' tadi.

Apabila waktu mendekati Maghrib, saya masuk ke masjid dan penuhkan botol air saya yang semakin kosong.

Saya menuju ke kaunter tiket. Cadangnya nak beli tiket dulu, selepas itu baru solat.

7.30pm: Azan Maghrib berkumandang. Bila tengok pada kaunter tiket, nampak tiada harapan ia akan buka tepat jam 8.00 malam. Maka saya bergegas ke masjid dengan semua beg saya. Sempat berjemaah, namun masbuq.

Selesai solat, barulah saya dapat menunggu di kaunter dengan dada yang lapang. Beberapa orang mengerumuni kaunter. Tiada istilah giliran di sini. Siapa cepat, dia dapat. Kalau lambat, terlepas.

9.00pm: Setelah beberapa siri soal jawab yang tidak berapa jelas, saya berjaya dapatkan tiket kapal biasa dengan harga USD70 (RM245). Saya kehairanan kerana yang tertulis hanya USD60 (RM210). Adakah saya sudah kena tipu?

Tujuan saya ambil kapal biasa kerana untuk mencuba nasib menunggu kapal malam ini jam 10.00 malam. Katanya kemungkinan ada. Maka, saya bergegas ke pintu masuk pelabuhan dengan hati yang tak berhenti-henti berdoa.

Sampai di depan pintu, saya ditahan duf'ah. Katanya tak boleh masuk. Esok, jam 5.00 pagi. Saya akur dan mula mencari tempat untuk menginap. Hotel Hepton paling dekat dengan pelabuhan. Bukan Hilton. Hepton. Saya bayarkan USD10 (RM35) dan dia kembalikan LE10 (RM6.50). Alhamdulillah, saya ada sedikit lagi duit Mesir untuk berbelanja. Saya turun ke kedai dan beli minuman kegemaran saya; Sport Cola.

Mandi dan bersiap untuk tidur. Bilik hotel itu ada tiga katil untuk saya seorang. Namun biliknya panas walaupun sudah dipasang kipas. Saya tidur berhampiran pintu yang setentang dengan pelabuhan dengan sliding door yang terbuka agar angin masuk. Bateri kamera saya biarkan dicas.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Menentang kemungkaran itu kewajipan setiap muslim

Image via Wikipedia
1. Menentang kemungkaran dan melawan golongan yang sesat itu wajib secara ijma'.

2. Peringkat mencegah kemungkaran:

i) Tangan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
ii) Lisan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
iii) Hati - Fardhu ain, kerana membenci perkara maksiat itu wajib bagi setiap muslim. Manakala redha dengan maksiat itu dosa besar.

3. Harus tinggalkan menentang kemungkaran dengan tangan dan lisan bila yakin akan ditimpa kesusahan jika melakukannya dan dia tidak mampu untuk menanggung kesusahan itu.

4. Akibat meninggalkan perbuatan mencegah kemungkaran:

i) Tersebarnya kejahatan di dunia.
ii) Berleluasa maksiat dan perbuatan keji.
iii) Bertambah ramai orang jahat.
iv) Orang jahat akan menguasai orang baik.
v) Orang baik tidak mampu melawan orang jahat.
vi) Luput sifat-sifat kemuliaan.
vii) Berleluasa sifat-sifat keji.
viii) Ketika itu, semua manusia berhak untuk dimurk…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.