Langkau ke kandungan utama

Sarapan di Karak

10 Ogos 2009

Saya terkejut dari tidur apabila dengar suara orang bergaduh. Paha saya basah dengan peluh. Cuaca di luar tidak begitu sejuk dan saya sedang meriba dua beg. Itu yang membuatkan saya berpeluh banyak.

Pemandu bas tak puas hati dengan penumpang kerana mereka mengarahkannya masuk ke kampung-kampung dan menghantar mereka di hadapan rumah. Kami beberapa jam terlewat. Penumpang tadi cuba memahamkan pemandu bahawa tiada pengangkutan untuk ke rumah mereka kerana waktu sudah terlalu lewat. Coaster terpaksa melalui laluan pacuan empat roda.

Mujur tayar tidak terlekat atau pecah. Alhamdulillah.

Akhirnya tinggal kami bertiga. Berempat termasuk pemandu.

5.00am: Saya diberi isyarat bahawa kami sudah sampai ke hentian terakhir. Coaster berhenti di sebelah Masjid Umari dan kami semua turun. Sebaik sahaja kaki menjijak tanah, terdengar laungan iqamah dari masjid. Saya terus masuk dan tunaikan Solat Subuh.

Selesai solat, saya menyapa pemuda yang solat di sebelah kanan saya. Dia kelihatan terpelajar dan ramah. Saya tanyakan dia bagaimana untuk saya ke Masjid Syuhada di Mu'tah. Amir menghantar sms bahawa kami akan bertemu di sana. Pemuda tadi memberitahu bahawa saya perlu menaiki coaster untuk ke sana. Hanya 20 minit. Saya ucapkan terima kasih dan terus mencari coaster.

Banyak coaster yang tersusun rapi di sebelah masjid. Saya tanyakan pada imam yang kebetulan sedang berbual dengan beberapa orang lelaki di luar masjid. Seorang imam masjid tentunya ramah dan suka menolong orang. Dengan mudah dia tunjukkan coaster yang perlu saya naiki. Saya tinggalkan beg saya di dalam coaster dan saya ke kedai berhampiran untuk sarapan.

Saya ada beberapa pilihan menu. Namun tokmiah tetap jadi pilihan. Di sini ia dipanggil falafil. Ia diperbuat daripada sejenis kacang (ful) yang dikisar dengan ramuannya. Bahan ini kemudiannya diletakkan di dalam mesin yang akan memberikannya bentuk dan ia digoreng dalam minyak panas yang banyak (deep fry). Demikian cara penyediaanya di kedai ini. Rupa luarannya seperti nuget ayam. Rasanya masin dan lemak. Ia dihidangkan bersama sayur sebagai inti kepada roti yang kemudiannya digulung memanjang membentuk slilinder.

Untuk melengkapkan hidangan, saya pesankan teh. Satu uncang teh untuk satu cawan air panas. Saya suka ia manis untuk menghilangkan rasa kelat teh. Dan saya takkan biarkan uncang teh terendam lama. Pertama, untuk elakkan ia terlalu pekat. Kedua, saya diberitahu uncang teh mengandungi bahan kimia yang tidak bagus untuk kesihatan. Apatah lagi jika direndam terlalu lama dalam air panas. Arab ada gaya tersendiri untuk memerah uncang teh dengan menggunakan sudu. Uncang teh diletakkan pada sudu dan benang uncang teh tadi dililit dan kemudian ditegangkan. Saki baki air teh pada uncang akan menitis keluar. Selepas itu barulah uncang itu dibuang.

Saya nikmati sarapan saya di dalam coaster yang tidak bergerak.

5.53am: Kami bergerak menuju Mu'tah. Di sekeliling saya terlihat suasana kampung yang damai. Sejuk mata memandang.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Image by Cool Hossam !! via Flickr
3 jenis fi'il:
1. Madhi
2. Mudhari'
3. Amar

Fi'il madhi: Apa yang menunjukkan berlaku peristiwa pada masa lalu. Menerima ta' ta'nith sakinah (ta' fa'il).
Hukumnya: Mabni dengan baris atas.

حضرَ

Fi'il amar: Apa yang menunjukkan meminta sesuatu. Menerima ya' muanathah mukhotobah.
Hukumnya: Mabni dengan baris mati atau dengan buang huruf.

احضُر

Fi'il mudhari': Apa yang menunjukkan sesuatu yang sedang berlaku atau akan berlaku. Mesti didahului salah satu dari: alif, nun, ya' atau ta'.
Hukumnya:
1. Mabni:
i) Dengan baris atas: Jika bersambung dengan nun tawkid.
ii) Dengan baris mati: Jika bersambung dengan nun inath.

ليسجنَنَّ/ والوالدات يرضعْنَ

2. Mu'rab:
i) Rafa': Jika bebas dari sebab nasab dan jazam.

يحضرُ

ii) Nasab: Jika didahului dengan:
- Apa yang menasabkan dengan dirinya sendiri: an, lan, izan, kai.
- Apa yang menasabkan dengan 'an' yang tersembunyi: lam (kai), lam nafi, hatta, au, fa',…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.