Langkau ke kandungan utama

Bersama Syeikh Rusydi Khalab

11 Ogos 2009

Saya masih di luar, mengetuk pintu. Beberapa orang yang lalu lalang kelihatan curiga. Kebetulan ada seorang pemuda berdiri tak jauh dari saya. Entah apa yang dia buat. Akhirnya dia dekati saya dan...

... dia tekan loceng.

La, ada loceng rupanya. Butangnya tak kelihatan sebab dikaburi dengan warnanya yang hampir sama dengan dinding (alasan).

Sekejap saja selepas itu, pintu dibuka. Pemuda itu tersenyum sinis. Saya juga tersenyum sinis. Ah, malunya!

"Ramadhan?"

Oh, inilah sepupu Musab yang sepatutnya kami bertemu di Bab Musolla. Namanya Ubai. Kami bersalaman dan jelaskan situasi siang tadi. Telefon saya tak boleh hantar sms dan akhirnya ada yang sudi tunjukkan jalan. Dia nyatakan dia terkeliru sebab tiada mesej yang sampai. Apa-apa pun, akhirnya kami bertemu.

Banyak yang kami bualkan. Bagaikan tak nak berhenti. Padahal masing-masing sudah tahu yang esok Subuh awal. Saya ingin kongsikan banyak perkara sebab ikut perancangan saya, esok saya sudah ingin tinggalkan Syria. Saya tak punya masa yang banyak.

12 Ogos 2009

12.20am: Akhirnya, masing-masing sudah penat dan mata meminta rehat.

4.40am: Kami bangun untuk Solat Subuh. Katanya sudah terlambat untuk ikuti kelas pengajian selepas Subuh. Tapi, tak salah jika datang lewat. Kehadiran pun bukannya diwajibkan. Kami berjalan ke masjid yang dimaksudkan. Agak jauh dari rumah Ubai.

Setibanya di masjid, sememangnya kelas sudah bermula. Kami Solat Subuh berjemaah di bahagian belakang masjid. Kemudian, duduk dan sertai kelas yang disampaikan Syeikh Rusydi Khalab. Menurut Ubai, syeikh ini sangat rapat dengan pelajar-pelajar Malaysia di sini. Beliau mensyarahkan kitab I'anah Tolibin dalam Bab Nafkah. Diterangkan tentang diwajibkan nafkah ke atas suami kepada isteri melainkan isteri yang nusyuz. Di terangkan juga apakah itu nusyuz.

6.00am: Selesai kelas, kami pulang dan tidur.

10.00am: Kawan serumah Ubai sediakan sarapan. Roti dan ikan tuna yang dicampurkan dengan mayonis dan sos cili. Sangat sedap! Tapi tak mampu saya habiskan kerana roti itu terlalu besar buat saya. Kemudian, saya dah Ubai bergerak ke Suq Hamidi. Saya nyatakan padanya keinginan saya untuk ke Istanbul. Maka, saya cadangkan kami beli tiket terlebih dahulu. Selepas itu baru bersiar-siar. Dia setuju dan tanyakan pasport saya.

Alamak! Pasport tertinggal di rumah Ubai!

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Image by Cool Hossam !! via Flickr
3 jenis fi'il:
1. Madhi
2. Mudhari'
3. Amar

Fi'il madhi: Apa yang menunjukkan berlaku peristiwa pada masa lalu. Menerima ta' ta'nith sakinah (ta' fa'il).
Hukumnya: Mabni dengan baris atas.

حضرَ

Fi'il amar: Apa yang menunjukkan meminta sesuatu. Menerima ya' muanathah mukhotobah.
Hukumnya: Mabni dengan baris mati atau dengan buang huruf.

احضُر

Fi'il mudhari': Apa yang menunjukkan sesuatu yang sedang berlaku atau akan berlaku. Mesti didahului salah satu dari: alif, nun, ya' atau ta'.
Hukumnya:
1. Mabni:
i) Dengan baris atas: Jika bersambung dengan nun tawkid.
ii) Dengan baris mati: Jika bersambung dengan nun inath.

ليسجنَنَّ/ والوالدات يرضعْنَ

2. Mu'rab:
i) Rafa': Jika bebas dari sebab nasab dan jazam.

يحضرُ

ii) Nasab: Jika didahului dengan:
- Apa yang menasabkan dengan dirinya sendiri: an, lan, izan, kai.
- Apa yang menasabkan dengan 'an' yang tersembunyi: lam (kai), lam nafi, hatta, au, fa',…

Cerita tentang duit Mesir

Duit Mesir, originally uploaded by rdhanz. Apabila berada di negara orang, satu perkara yang tidak terlepas dari pengetahuan kita ialah tentang matawang negara tersebut. Sudah tentu, kerana ia digunakan setiap hari. Sejak berada di sini, mata saya lebih terbuka untuk meneliti dan memerhati nilai tukaran yang asing. Sesuatu yang tak pernah saya lakukan di Malaysia.

Hari ini, nilai RM1 bersamaan LE1.54. Pernah suatu masa dahulu ia stabil pada kedudukan RM1 = LE1.67. Tapi, saya lebih mudah menggunakan sifir RM1 = LE1.50. Mudah untuk mengira.

Matawang Mesir menggunakan nama Pound dan Piaster. Pound untuk Ringgit dan Piaster untuk Sen. Itu nama Inggerisnya. Manakala nama Arabnya ialah Junaih dan Qirsy, atau Genih dan Irsy (mengikut loghat tempatan).

Antara not-not wang kertas yang pernah saya lihat: LE200, LE100, LE50, LE20, LE10, LE5, LE1, LE0.50 dan LE0.25. Penggunaan wang kertas lebih meluas berbanding syiling. Oleh itu, tidak hairanlah jika setiap urusan pembelian akan digenapkan nilai sen…