Pemeriksaan pasport

10.50 am: Bas berhenti seketika di sebuah restoran di tengah-tengah padang pasir. Dalam poket saya hanya ada LE5 (bersamaan RM3). Selainnya dalam matawang Dolar Amerika dan Ringgit Malaysia. Maka, saya tak perlu berbelanja di sini. Makan saja apa yang sudah dibawa.

Saya catatkan semua yang berlaku agar tidak lupa. Saya tuliskan juga dengan ringkas cadangan perjalanan yang akan saya tempuhi. Dalam masa yang sama saya hantar sms kepada keluarga dan kawan-kawan yang menunggu di destinasi yang dituju.

Bas bergerak lagi. Kali ini kami dihidangkan dengan dua filem Mesir. Saya hanya ada dua pilihan; tengok atau tidur.

12.50 pm: Kami tiba di Taba. Satu bandar kecil yang cantik di Semenanjung Sinai. Pantainya membiru. Sesuai untuk berkelah. Air lautnya tenang. Agak jauh dari pantai ada sebuah pulau yang didirikan di situ sebuah kubu pertahanan oleh Salehuddin Al-Ayubi -- pahlawan Islam yang berjaya menawan kembali Palestin dari tangan tentera Salib. Kubunya berselerakkan di tanah-tanah Arab. Kubu yang pernah saya lawati sebelum ini terletak di Kaherah dan Iskandariah. Kedua-duanya gah dan ada peranannya yang tersendiri.

Beberapa orang polis tanpa seragam masuk ke dalam bas dan meminta pasport untuk diperiksa. Tersemat rapi di sisi kanannya sepucuk pistol. Dari jauh kedengaran suara azan berkumandang. Sudah masuk waktu Zohor.

2.15 pm: Bas bergerak dan berhenti sekali lagi untuk diperiksa pasport buat kali yang seterusnya. Beberapa orang penumpang turun di Taba. 15 minit kemudian kami sampai di Pelabuhan Nuweiba'. Selesai mengambil beg, saya terus menuju ke kaunter tiket untuk merentasi Teluk Aqabah dan melintasi sempadan Mesir-Jordan.

"Ta'al bukrah (datang esok)," kata penjual tiket.

Berita buruk. Tiket habis!

Ulasan

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Cara meninggalkan komen di blog