Langkau ke kandungan utama

Meredah Teluk Aqabah

Ahmad keluarkan bekal yang dia bawa. Nasi daging. Sudu tak cukup, maka kami sepakat makan menggunakan tangan. Ahmad mensyarahkan kelebihan makan dengan tangan dan kelebihan menjilat jari selepas makan. Alhamdulillah, cukup untuk alas perut.

2.30pm: Saya berlegar-legar di dalam kapal dan dapati beberapa orang sedang solat. Saya kemudiannya ke berwudhu' di bilik air dan solat beralaskan kain tuala. Lantai panas. Tak sanggup saya sujud tanpa alas.

3.30pm: Ahmad meminta saya menjenguk kaunter penyerahan pasport dengan Hazim. Tadi ramai orang. Mujur tak ramai seperti sebelumnya. Kami berdua selesaikan urusan pasport kami dan kemudian giliran Ahmad. Alhamdulillah, Ahmad memang tahu selok belok kapal ini.

Di luar kapal masih ada satu barisan panjang menunggu giliran untuk masuk. Saya cuba untuk tenangkan fikiran. Seorang penumpang tunjukkan pada saya kapal laju yang sedang berhenti di pelabuhan.

"Itu kapal laju yang bertolak pagi tadi. Dah pulang ke pelabuhan."

Kapal laju sudah pulang dan kami masih di sini.

4.00pm: Kapal mulai bergerak. Kami bertiga mencari posisi terbaik untuk tidur. Ahmad dan Hazim melunjurkan kakinya. Saya meringkuk seperti bayi dalam kandungan. Saya memang tak ada masalah untuk tidur. Saya boleh tidur dalam pelbagai keadaan; terlentang, meniarap, mengiring, bersila, tongkat dagu, malah ketika baru-baru ini dikehendaki berjaga di tengah malam dengan kawan-kawan, saya belajar tidur berdiri. Dahi dilekatkan pada dinding dan badan dibongkokkan sedikit dan saya tertidur walaupun sebentar.

Tak terasa yang kami sedang bergerak. Di luar, saya dapat nikmati pemandangan yang sangat indah. Lautnya sangat biru dan gunung-ganang di sekeliling berwarna coklat diselimuti kabus. Di sebelah kanan kapal ialah Saudi dan di sebelah kiri kapal ialah Mesir. Kami sedang meredah Teluk Aqabah. Ia sebahagian dari Laut Merah. Ahmad sedang nyenyak tidur. Hazim berlegar-legar dalam kapal seperti saya. Ini kali pertama saya naik kapal sebesar ini. Sebelum ini pernah naik bot penambang dan bot laju ke Pulau Perhentian. Saya ingin nikmati perjalanan ini.

Namun dalam hati saya terdetik rasa risau. Saya sudah sehari terlewat!

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Image by Cool Hossam !! via Flickr
3 jenis fi'il:
1. Madhi
2. Mudhari'
3. Amar

Fi'il madhi: Apa yang menunjukkan berlaku peristiwa pada masa lalu. Menerima ta' ta'nith sakinah (ta' fa'il).
Hukumnya: Mabni dengan baris atas.

حضرَ

Fi'il amar: Apa yang menunjukkan meminta sesuatu. Menerima ya' muanathah mukhotobah.
Hukumnya: Mabni dengan baris mati atau dengan buang huruf.

احضُر

Fi'il mudhari': Apa yang menunjukkan sesuatu yang sedang berlaku atau akan berlaku. Mesti didahului salah satu dari: alif, nun, ya' atau ta'.
Hukumnya:
1. Mabni:
i) Dengan baris atas: Jika bersambung dengan nun tawkid.
ii) Dengan baris mati: Jika bersambung dengan nun inath.

ليسجنَنَّ/ والوالدات يرضعْنَ

2. Mu'rab:
i) Rafa': Jika bebas dari sebab nasab dan jazam.

يحضرُ

ii) Nasab: Jika didahului dengan:
- Apa yang menasabkan dengan dirinya sendiri: an, lan, izan, kai.
- Apa yang menasabkan dengan 'an' yang tersembunyi: lam (kai), lam nafi, hatta, au, fa',…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.