Langkau ke kandungan utama

Pelabuhan Nuweiba'

9 Ogos 2009

Dua kali saya terkejut dari tidur dan terus teguk air. Panas!

3.30am: Bangun untuk bersiap. Sungguhpun pagi, tiada kesegaran pagi di sini. Hanya hawa panas yang menemani. Selesai mandi, saya tunggu azan Subuh. Sambil itu bersiap-siap dan kemas barang.

4.30am: Azan Subuh berkumandang. Solat dan terus serahkan kunci bilik. Penjaga kunci pelik kenapa saya turun awal. Saya pelik kenapa dia tanya.

Setibanya di pintu masuk pelabuhan, duf'ah mengarahkan saya untuk tunggu jam 5.00 pagi. Beberapa ketika selepas itu kelihatan orang ramai beratur. Saya bergegas masuk barisan.

5.20am: Alhamdulillah, masuk sudah ke ruang menunggu. Saya tanyakan pada orang yang duduk di sebelah saya, bertolak pukul berapa? Katanya pukul 8.00 pagi. Saya ambil posisi terbaik untuk tidur.

Beberapa jam selepas itu saya mula gelisah. Tak tahu jam berapa sebenarnya bertolak. Tak tahu apa yang sepatutnya saya buat. Baca Mathurat sudah. Baca Quran sudah. Memang saya ada bawa novel sebagai bekal. Namun belum terbuka hati untuk membacanya. Yang mengubat hati saya ialah dengan memerhati gelagat manusia di ruang menunggu itu. Kanak-kanak dan orang dewasa ada cara mereka yang tersendiri untuk menghilangkan rasa bosan mereka.

8.55am: Kami semua diizinkan masuk ke bahagian imigresen pelabuhan untuk pasport dicop. Kemudian kami diarahkan untuk menunggu di ruang menunggu. Duf'ah agak garang ketika ini kerana memang maklum dengan budaya Arab Mesir yang suka berasak-asak. Kami diarahkan untuk menunggu di terminal setelah pasport selesai dicop.

9.30am: Saya beli teh sementara menunggu proses seterusnya. Teh panas yang pekat dan manis memang mampu hilangkan ketegangan pada otot dan otak.

11.30am: Penumpang kapal laju dipanggil untuk masuk ke kapal. Saya kancingkan gigi kegeraman. Akibat maklumat yang tidak jelas, saya buat pilihan yang kurang tepat. Namun saya tunggu hikmah yang Allah Subhanahu wa Taala akan berikan akibat dari keputusan yang kurang tepat ini.

Seorang lelaki berjalan di depan pintu keluar terminal. Tiba-tiba beg plastik yang dibimbitnya koyak pada bahagian bawah. Dua botol madu terjatuh. Salah satunya pecah.

"Ilahi!" jerit saya separuh kuat.

Ulasan

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Image by Cool Hossam !! via Flickr
3 jenis fi'il:
1. Madhi
2. Mudhari'
3. Amar

Fi'il madhi: Apa yang menunjukkan berlaku peristiwa pada masa lalu. Menerima ta' ta'nith sakinah (ta' fa'il).
Hukumnya: Mabni dengan baris atas.

حضرَ

Fi'il amar: Apa yang menunjukkan meminta sesuatu. Menerima ya' muanathah mukhotobah.
Hukumnya: Mabni dengan baris mati atau dengan buang huruf.

احضُر

Fi'il mudhari': Apa yang menunjukkan sesuatu yang sedang berlaku atau akan berlaku. Mesti didahului salah satu dari: alif, nun, ya' atau ta'.
Hukumnya:
1. Mabni:
i) Dengan baris atas: Jika bersambung dengan nun tawkid.
ii) Dengan baris mati: Jika bersambung dengan nun inath.

ليسجنَنَّ/ والوالدات يرضعْنَ

2. Mu'rab:
i) Rafa': Jika bebas dari sebab nasab dan jazam.

يحضرُ

ii) Nasab: Jika didahului dengan:
- Apa yang menasabkan dengan dirinya sendiri: an, lan, izan, kai.
- Apa yang menasabkan dengan 'an' yang tersembunyi: lam (kai), lam nafi, hatta, au, fa',…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.