Langkau ke kandungan utama

Ramadhan dan Jumaat di Leeds

21 Ogos 2009

Saya berterawih, bersahur dan Solat Subuh, kemudian tidur.

9.00am: Bangun dari tidur saya layari Internet dan bersiap untuk Solat Jumaat. Pada mulanya saya dan A.tohir bercadang untuk berjalan. Menurut K.nor agak jauh. Tiba-tiba hujan turun renyai-renyai. Kami batalkan hasrat untuk berjalan. Dengan kereta, A.tohir letakkan kereta berhampiran tempat dia belajar dan kami berjalan meredah hujan renyai-renyai ke masjid. Seketika kami berhenti kerana hujan agak lebat.

Masuk ke masjid, khutbah sudah dimulakan. Sangka saya khutbah dalam Bahasa Inggeris. Rupa-rupanya dalam Bahasa Arab. Bahasa yang khatib gunakan sangat lancar dan mudah difahami. Mengikut gaya khutbah, saya menjangkakan khatib dari Mesir, tapi bahasa yang digunakan sangat baku membuatkan saya sangsi dengan tanggapan pertama saya.

Khatib menjelaskan perihal Ramadhan. Kebetulan hari pertama Ramadhan di Leeds ini hari Jumaat. Jemaah diingatkan tentang kelebihan Ramadhan dan ibadah yang disarankan diamalkan dalam bulan yang mulia ini. Selesai doa, khutbah diterjemahkan dalam Bahasa Inggeris. Selesai terjemahan barulah kami mengangkat takbir. Alhamdulillah, dapat juga saya menimba pengalaman Solat Jumaat di Leeds.

Sebelum pulang, kami singgah di tempat A.tohir belajar. Hasrat di hati ingin print tiket kapal terbang kerana ada perkara yang diubah. Kebetulan printer rosak. Kami pulang ke rumah.

3.00pm: Setibanya di rumah, saya ceritakan pengalaman saya buat roti canai di Mesir. Pertama kali menjadi. Kali kedua tidak. K.nor tak kisah jika saya ingin cuba sekali lagi. Maka saya uli tepung gandum dengan air dan sedikit garam, sesuai dengan resepi yang saya pelajari di Mesir. Selesai menguli, saya menonton TV kerana doh roti canai perlu diperap dalam minyak masak untuk beberapa ketika. Dalam masa yang sama, K.nor mula membungkus barang-barang yang akan saya bawa pulang.

7.00pm: Doh roti canai ditebar. Dalam masa yang sama, K.nor masak nasi beriyani. Selesai menebar, masa untuk menggoreng roti tersebut. Seperti yang sebelum ini, roti ini tidak seperti yang diharapkan. Saya tertanya-tanya di manakah silapnya?

Ada sesiapa yang tahu cara yang sebetulnya untuk buat adunan roti canai? Sila tinggalkan komen anda. Terima kasih.

8.20pm: Tiada dentuman meriam di sini. Tiada juga azan kedengaran melainkan azan digital dari laptop. Azan berkumandang dan kami berbuka puasa. Saya tertidur kekenyangan. Nasi beriyani K.nor memang sedap. Sambil makan tadi, kami berbual dan A.tohir katakan bahawa masjid yang kami solat siang tadi asalnya gereja. Gereja tak dikunjungi kerana pada hari Ahad, orang Kristian di sini lebih suka ke car boot sale. Maka, jemaah dari Iraq menukarkan gereja tersebut kepada masjid. Kemungkinan khatib hari ini khatib dari Iraq. Padanlah bahasanya bagus sekali.

Ulasan

  1. waah~ roti canai buatan sendiri. hebat! sekarang sedang belajar masak juga. heheh~ tapi, bukan roti canai. sekian ^.^

    BalasPadam
  2. @Balqissy: Masih dalam usaha memperbaiki resepi. Asyik tak jadi je...

    BalasPadam
  3. Hello your site is great, I am happy to be here with friends here, could you exchange my link?
    I hope you could put my site in to your blog list and
    I will do the same,,
    here is my site

    http://khmerlovenews.blogspot.com/
    Phalla
    Cheer

    BalasPadam
  4. salam....sheikh,ade kat trg k?leh jumpa?0199543035...ni no ambe..

    BalasPadam
  5. @Phalla: Thanks. Happy to be your friend too.
    @Muhammad Hanafi: Waalaikumussalam. Wah, buat business sekarang? :-)

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Menentang kemungkaran itu kewajipan setiap muslim

Image via Wikipedia
1. Menentang kemungkaran dan melawan golongan yang sesat itu wajib secara ijma'.

2. Peringkat mencegah kemungkaran:

i) Tangan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
ii) Lisan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
iii) Hati - Fardhu ain, kerana membenci perkara maksiat itu wajib bagi setiap muslim. Manakala redha dengan maksiat itu dosa besar.

3. Harus tinggalkan menentang kemungkaran dengan tangan dan lisan bila yakin akan ditimpa kesusahan jika melakukannya dan dia tidak mampu untuk menanggung kesusahan itu.

4. Akibat meninggalkan perbuatan mencegah kemungkaran:

i) Tersebarnya kejahatan di dunia.
ii) Berleluasa maksiat dan perbuatan keji.
iii) Bertambah ramai orang jahat.
iv) Orang jahat akan menguasai orang baik.
v) Orang baik tidak mampu melawan orang jahat.
vi) Luput sifat-sifat kemuliaan.
vii) Berleluasa sifat-sifat keji.
viii) Ketika itu, semua manusia berhak untuk dimurk…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.