Langkau ke kandungan utama

Perjalanan yang memenatkan

13 Ogos 2009

Banyak yang saya bualkan dengan Husin, seorang guru agama berbangsa Turki. Bahasa Arab menjadi perantaraan kami. Kami dihidangkan dengan teh beberapa kali dan TV di hadapan menayangkan filem Forbidden Kingdom lakonan Jackie Chan dan Jet Li. Pilihan yang menarik, tapi saya tak berminat untuk menontonnya. Apatah lagi bila suaranya sudah dialih bahasa ke Bahasa Turki. Jackie Chan cakap Turki. Lucu. Tapi belum cukup lucu jika dibandingkan Amitha Bachan cakap Indonesia sebagaimana yang saya tonton di rumah mak saudara saya di Johor.

2.15pm: Bas berhenti lagi untuk kali yang seterusnya. Saya mencari surau untuk solat. Saya bertanya kepada orang di sekeliling dan terlihat papan tanda mescit (masjid). Selesai solat, saya beli susu. Kami teruskan perjalanan.

Kali ini kami dihidangkan dengan sebuah filem komedi Turki. Husin pada awalnya memberitahu saya bahawa filem ini adalah filem komedi yang menggunakan bahasa yang kesat. Tapi akhirnya dia kelihatan menikmatinya dan menceritakan kepada saya adegan-adegan yang sangat lucu.

Filem ini mengisahkan tentang seorang lelaki yang berbadan besar dan tidak terurus diarahkan oleh ibunya untuk mencari kerja. Maka bermulalah episod dia mencari kerja; hantar piza, pembantu di farmasi, jaga kaunter di pasar raya, pramugara kapal terbang, namun semuanya berakhir dengan teruk. Dia dipecat.

Ibunya memberi cadangan supaya dia pergi ke syarikat sepupunya untuk meminta kerja. Maka, dia pun ke syarikat tersebut dengan perangai yang teruk namun tetap diterima kerja sebab dia dan sepupunya berkongsi datuk yang sama.

Sekarang dia sudah punya kerja. Ibunya suruh dia kahwin. Maka, bermula la episod mencari jodoh melalui Internet. Semuanya gagal.

Entah macam mana, dia berjaya meyakinkan pelabur Jepun untuk menandatangani kontrak dengan syarikatnya. Wajahnya terpapar di majalah-majalah usahawan.

Tiba-tiba ibunya sakit dan filem ini berakhir dengan kematian ibunya.

Agak tragik apabila filem komedi diakhiri dengan kematian.

6.00pm: Berhenti di Aksaray. Saya makan bekal yang saya bawa dari Syria. Untuk menambahkan selera, saya beli makanan ringan dan makan bersama roti. Sedap.


6.30pm: Perjalanan diteruskan. Kami tak banyak bercakap kerana masing-masing sudah letih. Saya menikmati pemandangan. Sememangnya Turki adalah negara yang besar. Saya dikelilingin horizon atau kaki langit. Mata boleh melihat sejauh mana yang ia mahu tanpa dihalang bangunan-bangunan. Sejuk mata memandang.


7.35pm: Pemandangan matahari terbenam di tasik garam sangat menakjubkan. Subhanallah!

9.00pm: Bas berhenti lagi dan saya solat.

Perjalanan diteruskan lagi. Saya sudah terlalu letih...

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Menentang kemungkaran itu kewajipan setiap muslim

Image via Wikipedia
1. Menentang kemungkaran dan melawan golongan yang sesat itu wajib secara ijma'.

2. Peringkat mencegah kemungkaran:

i) Tangan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
ii) Lisan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
iii) Hati - Fardhu ain, kerana membenci perkara maksiat itu wajib bagi setiap muslim. Manakala redha dengan maksiat itu dosa besar.

3. Harus tinggalkan menentang kemungkaran dengan tangan dan lisan bila yakin akan ditimpa kesusahan jika melakukannya dan dia tidak mampu untuk menanggung kesusahan itu.

4. Akibat meninggalkan perbuatan mencegah kemungkaran:

i) Tersebarnya kejahatan di dunia.
ii) Berleluasa maksiat dan perbuatan keji.
iii) Bertambah ramai orang jahat.
iv) Orang jahat akan menguasai orang baik.
v) Orang baik tidak mampu melawan orang jahat.
vi) Luput sifat-sifat kemuliaan.
vii) Berleluasa sifat-sifat keji.
viii) Ketika itu, semua manusia berhak untuk dimurk…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.