Langkau ke kandungan utama

Pasar seni di Eminonu

14 Ogos 2009

9.40pm: Akhirnya saya bertemu dengan kawan saya. Kami terus menuju ke Rumeli Hisarustu, kawasan di mana dia tinggal. Tiba di Rumeli Hisarustu, kami singgah di pasar raya dan beli susu, pisang dan air mineral. Sebelum ke rumah, kami singgah di kedai makan dan menikmati sup yang sangat sedap.

11.00pm: Kami tiba di apartment. Dia akan tinggalkan saya sendirian di biliknya. Dia sendiri akan tidur di rumah kawannya, tiga minit dari situ. Dia tunjukkan bilik air dan dapur agar saya selesa untuk bergerak dalam rumah tersebut. Sebetulnya dia tinggal dengan beberapa orang yang lain, namun kebetulan semua keluar. Dia nasihatkan saya agar berehat kerana perjalanan saya sangat jauh. Dia keluar dan saya basuh pakaian saya sebelum tidur. Sempat juga melayari Internet.

15 Ogos 2009

4.30am: Saya bangun untuk Solat Subuh. Tak lama kemudian saya terdengar laungan azan. Saya solat sekali lagi kerana menyangka solat saya yang sebelum ini tidak sah kerana belum masuk waktu. Rupa-rupanya saya terkeliru antara azan dan iqamah. Iqamah di sini hampir sama dengan azan kerana mereka ulang takbir empat kali dan syahadah dua kali seperti azan. Kerana itu saya terkeliru.

Selesai solat saya layari Internet.

9.00am: Saya mandi dan bersiap untuk aktiviti seterusnya sendirian. Kawan saya perlu bekerja pada hari-hari saya di Istanbul. Malam baru kami boleh berjumpa. Tak apalah.

10.30am: Saya tiba di Kapalicarsyi atau Grand Bazar. Di tangan saya buku yang menerangkan tentang sejarah Istanbul. Ternyata buku itu lebih menarik minat saya berbanding bazar. Saya meredah lautan manusia dan melilau mencari tempat yang sesuai untuk membaca.

Saya tiba di satu sudut di mana ada warung teh di situ. Saya pesan secawan teh dan teruskan membaca.


12.30pm: Sudah hampir waktu Zohor. Saya bergerak untuk mencari sarapan. Saya dapatkan roti yang diisi dengan ayam yang disalai. Agak pedas kerana ada cili hijau segar di dalamnya.

1.15pm: Kedengaran azan Zohor dilaungkan. Saya solat dan tidur di masjid. Tertidur kerana sedang membaca buku sejarah yang agak berat kandungannya.

3.40pm: Saya bergerak menuju Eminonu yang dikenali sebagai Spice Bazar. Di sana saya teruja melihat sekelompok artisan sedang mempamerkan hasil kerja mereka. Ada yang buat karikatur, lukisan penanda buku, mencorakkan baju dll. Saya luangkan masa yang agak lama untuk meneliti hasil karya mereka. Sangat memberi inspirasi.

Bila menjelang malam, angin bertiup kencang. Buat pertama kalinya dalam perjalanan saya kali ini saya diserang sakit perut. Mungkin kerana cili hijau segar tadi. Selepas itu saya ada makan nasi yang ditutup dengan ayam salai yang tak berapa menjadi. Masin. Saya pulang ke rumah.

7.50pm: Saya tiba di rumah dengan selamat. Kawan saya perlu hadiri majlis perkahwinan malam ini. Kemungkinan saya tak dapat berjumpa dengannya. Saya solat dan berehat.

10.20pm: Kawan saya datang ke rumah dan ajak saya keluar. Dia pulang awal sebelum majlis habis. Ramai tetamu yang keluar awal kerana ada perlawanan bola sepak malam itu. Orang Turki memang minat bola. Terutamanya pasukan terkenal Turki, Besiktasy. Kami keluar untuk beli susu dan makan sup yang sama seperti semalam.

11.00pm: Pulang ke rumah. Saya layari Internet sebelum tidur.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Image by Cool Hossam !! via Flickr
3 jenis fi'il:
1. Madhi
2. Mudhari'
3. Amar

Fi'il madhi: Apa yang menunjukkan berlaku peristiwa pada masa lalu. Menerima ta' ta'nith sakinah (ta' fa'il).
Hukumnya: Mabni dengan baris atas.

حضرَ

Fi'il amar: Apa yang menunjukkan meminta sesuatu. Menerima ya' muanathah mukhotobah.
Hukumnya: Mabni dengan baris mati atau dengan buang huruf.

احضُر

Fi'il mudhari': Apa yang menunjukkan sesuatu yang sedang berlaku atau akan berlaku. Mesti didahului salah satu dari: alif, nun, ya' atau ta'.
Hukumnya:
1. Mabni:
i) Dengan baris atas: Jika bersambung dengan nun tawkid.
ii) Dengan baris mati: Jika bersambung dengan nun inath.

ليسجنَنَّ/ والوالدات يرضعْنَ

2. Mu'rab:
i) Rafa': Jika bebas dari sebab nasab dan jazam.

يحضرُ

ii) Nasab: Jika didahului dengan:
- Apa yang menasabkan dengan dirinya sendiri: an, lan, izan, kai.
- Apa yang menasabkan dengan 'an' yang tersembunyi: lam (kai), lam nafi, hatta, au, fa',…

Cerita tentang duit Mesir

Duit Mesir, originally uploaded by rdhanz. Apabila berada di negara orang, satu perkara yang tidak terlepas dari pengetahuan kita ialah tentang matawang negara tersebut. Sudah tentu, kerana ia digunakan setiap hari. Sejak berada di sini, mata saya lebih terbuka untuk meneliti dan memerhati nilai tukaran yang asing. Sesuatu yang tak pernah saya lakukan di Malaysia.

Hari ini, nilai RM1 bersamaan LE1.54. Pernah suatu masa dahulu ia stabil pada kedudukan RM1 = LE1.67. Tapi, saya lebih mudah menggunakan sifir RM1 = LE1.50. Mudah untuk mengira.

Matawang Mesir menggunakan nama Pound dan Piaster. Pound untuk Ringgit dan Piaster untuk Sen. Itu nama Inggerisnya. Manakala nama Arabnya ialah Junaih dan Qirsy, atau Genih dan Irsy (mengikut loghat tempatan).

Antara not-not wang kertas yang pernah saya lihat: LE200, LE100, LE50, LE20, LE10, LE5, LE1, LE0.50 dan LE0.25. Penggunaan wang kertas lebih meluas berbanding syiling. Oleh itu, tidak hairanlah jika setiap urusan pembelian akan digenapkan nilai sen…