Menentang kemungkaran itu kewajipan setiap muslim

A medalion showing the name 'Allah' in Hagia S...Image via Wikipedia
1. Menentang kemungkaran dan melawan golongan yang sesat itu wajib secara ijma'.

2. Peringkat mencegah kemungkaran:

i) Tangan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
ii) Lisan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
iii) Hati - Fardhu ain, kerana membenci perkara maksiat itu wajib bagi setiap muslim. Manakala redha dengan maksiat itu dosa besar.

3. Harus tinggalkan menentang kemungkaran dengan tangan dan lisan bila yakin akan ditimpa kesusahan jika melakukannya dan dia tidak mampu untuk menanggung kesusahan itu.

4. Akibat meninggalkan perbuatan mencegah kemungkaran:

i) Tersebarnya kejahatan di dunia.
ii) Berleluasa maksiat dan perbuatan keji.
iii) Bertambah ramai orang jahat.
iv) Orang jahat akan menguasai orang baik.
v) Orang baik tidak mampu melawan orang jahat.
vi) Luput sifat-sifat kemuliaan.
vii) Berleluasa sifat-sifat keji.
viii) Ketika itu, semua manusia berhak untuk dimurka Allah Subhanahu wa Taala.

5. Tanggungjawab:

i) Setiap muslim yang tahu akan kemungkaran dan mampu untuk mencegahnya wajib untuk melaksanankannya.
ii) Ulama: Memberitahu masyarakat tentang syariat Allah Subhanahu wa Taala.
iii) Pemerintah: Tanggungjawab mereka lebih berat kerana mereka memiliki kekuasaan untuk mengarahkan rakyat untuk melaksanakan apa yang diperintah.

6. Adab menyuruh dan melarang:

i) Kota apa yang dikata. Sehingga yang dinasihati benar-benar terasa dengan apa yang dinasihatkan.
ii) Beramal untuk diterima Allah Subhanahu wa Taala.

7. Niat dan tujuan menyuruh dan melarang:

i) Mengharapkan keredhaan Allah Subhanahu wa Taala.
ii) Bukan kerana inginkan kemasyhuran, ketinggian nama dan sebagainya dari kepentingan duniawi.
Reblog this post [with Zemanta]

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Cara meninggalkan komen di blog