Langkau ke kandungan utama

Sedikit pesanan buat diri...

لبيك اللهم لبيك لبيك لا شريك لك لبيكImage by ukhti27 via Flickr
"Antum baru nak bertunang dengan dakwah. Baru nak diikat dengan dakwah. Ana sudah kahwin dengan dakwah. Apa-apa yang ana nak lakukan ana akan utamakan dakwah dahulu."

Jika diajak lawan bergurau dengan saya, mungkin anda telah berjumpa dengan lawan yang tepat. Saya sanggup merapu ke langit jika dijolok dengn usikan-usikan yang menjadi. Tapi, tidak untuk kalam seperti di atas.

Mungkin untuk fatrah usia sebaya saya, perumpamaan dan kiasan cinta, tunang dan kahwin lebih menarik dan mudah difahami bagi kami. Bila dihadapkan dengan kiasan seperti ini, maka dengan cepat mulut membisu dan kepala mengangguk lemah tanda faham yang dalam.

Saya cuba untuk tidak bergurau dengan kalam seperti ini. Demi menjaga qimah di sebaliknya. Mungkin kerana itu sebelum ini saya sebak bila melaungkan "uhibbukum fillah" di khalayak umum. Kalam ini besar maknanya. Bukan kalam untuk memaniskan bicara. Tapi ia bersulamkan satu manifestasi keikhlasan yang melangit tinggi. Ia diucapkan para sahabat radhiallahu anhum. Bintang-bintang yang sentiasa di atas walau si rumput berusaha sepenuh tenaga untuk sedarjat dengan mereka.

Tinggalkan langit. Pandang ke bumi.

Alhamdulillah, banyak pencerahan minda yang dihadiahkan Allah Subhanahu wa Taala kebelakangan ini. Syukur. Moga digandakan lagi selepas ini. Amiin ya Rabb!

Esok hari baru. Banyak tugasan yang tertunda perlu diselesaikan segera. Sikap menunggu tindakan orang lain perlu dihilangkan dengan segera. Jangan lari dari kesilapan, akuinya dan berdepanlah dengan segala kesan buruk kesilapan itu dengan tabah. Moga ia memberi pengajaran untuk tidak terlalu manja dan mengada-ngada. Susun kerja ikut keutamaan. InsyaAllah, segalanya akan dipermudahkan.

Amiin ya Rabb!

(Doakan saya)
Reblog this post [with Zemanta]

Ulasan

  1. Saya tak reti nak 'bergurau-bicara' seumpama kalian.

    Sampaikanlah!

    BalasPadam
  2. @Caturist
    Saya juga sedang belajar memahami dengan memerhati.

    BalasPadam
  3. sikap menunggu orang lain mulakan. Ya, saya juga tidak sokong itu...

    BalasPadam
  4. @Balqissy
    Dan kerana itu saya juga tidak sukakannya... :-(

    BalasPadam
  5. suq sayyarat jom..

    BalasPadam
  6. @Al-Fatih
    Kena beli kasut dulu la nampak gayanya... :-D

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Menentang kemungkaran itu kewajipan setiap muslim

Image via Wikipedia
1. Menentang kemungkaran dan melawan golongan yang sesat itu wajib secara ijma'.

2. Peringkat mencegah kemungkaran:

i) Tangan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
ii) Lisan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
iii) Hati - Fardhu ain, kerana membenci perkara maksiat itu wajib bagi setiap muslim. Manakala redha dengan maksiat itu dosa besar.

3. Harus tinggalkan menentang kemungkaran dengan tangan dan lisan bila yakin akan ditimpa kesusahan jika melakukannya dan dia tidak mampu untuk menanggung kesusahan itu.

4. Akibat meninggalkan perbuatan mencegah kemungkaran:

i) Tersebarnya kejahatan di dunia.
ii) Berleluasa maksiat dan perbuatan keji.
iii) Bertambah ramai orang jahat.
iv) Orang jahat akan menguasai orang baik.
v) Orang baik tidak mampu melawan orang jahat.
vi) Luput sifat-sifat kemuliaan.
vii) Berleluasa sifat-sifat keji.
viii) Ketika itu, semua manusia berhak untuk dimurk…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.