Langkau ke kandungan utama

Apakah yang perlu anda lakukan sekiranya anda adalah mangsa ragut?

ragutImage by zakulaan@zainiabdullahpjk via Flickr
Ini cerita yang baru saya terima.

Kejadian ragut di kawasan sekitar Kompleks Rumah Negeri, Hayyu Asyir, Madinah Nasr, Kaherah yang menjadi-jadi kebelakangan ini agak membimbangkan saya. Sungguhpun cuma dua tiga kes yang sampai ke telinga saya, namun ia sudah cukup untuk memberi peringatan buat diri saya dan rakan-rakan yang tinggal di kawasan tersebut khususnya, dan buat semua penuntut Malaysia di Mesir umumnya.

Beza kejadian ragut di Mesir berbanding di Malaysia, ia bergerak dengan menggunakan kereta -- bukan motorsikal sebagaimana yang biasa didengar. Mereka akan mendekati mangsa dan nangsa akan diajak berbual dengan bertanyakan soalan-soalan cepu mas dan mudah, dan sebagaimana biasa, mangsa dengan penuh bersemangat akan cuba untuk menerangkan kepada mereka jawapan-jawapan secara panjang lebar. Kemudian, mereka akan meneruskan langkah mereka yang seterusnya; sama ada merampas beg mangsa atau berpura-pura untuk meminjam telefon bimbit mangsa untuk kononnya menghubungi rakan mereka. Seterusnya, mereka akan meninggalkan mangsa dan membuatkan mangsa terpinga-pinga sebelum menyedari bahawa dirinya diragut.

Apakah yang perlu dilakukan sekiranya anda adalah mangsa?

1. Laporkan kepada persatuan. Cerita anda penting sebagai sebab untuk persatuan mengambil langkah yang seterusnya.

2. Jangan malu untuk sebarkan cerita tersebut. Cerita anda akan dijadikan iktibar dan pedoman kepada kawan-kawan yang lain supaya lebih berhati-hati.

3. Elakkan dari berlaku kejadian yang sama sekali lagi. Elakkan dari berjalan bersendirian, juga jauhi kawasan-kawasan yang sudah dilabel hitam oleh kawan-kawan. Baca ayat-ayat pelindung terutama ketika hati terasa gugup dan takut.

4. Hidup dengan ringkas. Gunakan telefon bimbit yang murah, yang anda mampu beli dua tiga biji tanpa susah. Bawa wang secukupnya untuk keluar berjalan-jalan tanpa lebih. Simpan pasport di rumah melainkan jika keadaan memerlukan. Bawa barang yang perlu sahaja ketika keluar. Jangan amalkan menyimpan semua barang dalam satu beg.

5. Hayati sikap bertawakkal kepada Allah Subhanahu wa Taala dalam kehidupan. InsyaAllah, khair.

Demikian serba sedikit yang boleh saya kongsikan. Sekiranya anda ada cerita-cerita malang untuk dikongsi, anda boleh kongsikan dengan kami melalui ruang komen.

Fi ri'ayatillah!
Reblog this post [with Zemanta]

Ulasan

  1. semoga Allah melindungi kita semua dari kejahatan dunia dan kejahatan akhirat..ameen..

    BalasPadam
  2. @Bintu Hassan

    Hati-hati, ya. Jaga keselamatan diri dan kawan-kawan.

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Image by Cool Hossam !! via Flickr
3 jenis fi'il:
1. Madhi
2. Mudhari'
3. Amar

Fi'il madhi: Apa yang menunjukkan berlaku peristiwa pada masa lalu. Menerima ta' ta'nith sakinah (ta' fa'il).
Hukumnya: Mabni dengan baris atas.

حضرَ

Fi'il amar: Apa yang menunjukkan meminta sesuatu. Menerima ya' muanathah mukhotobah.
Hukumnya: Mabni dengan baris mati atau dengan buang huruf.

احضُر

Fi'il mudhari': Apa yang menunjukkan sesuatu yang sedang berlaku atau akan berlaku. Mesti didahului salah satu dari: alif, nun, ya' atau ta'.
Hukumnya:
1. Mabni:
i) Dengan baris atas: Jika bersambung dengan nun tawkid.
ii) Dengan baris mati: Jika bersambung dengan nun inath.

ليسجنَنَّ/ والوالدات يرضعْنَ

2. Mu'rab:
i) Rafa': Jika bebas dari sebab nasab dan jazam.

يحضرُ

ii) Nasab: Jika didahului dengan:
- Apa yang menasabkan dengan dirinya sendiri: an, lan, izan, kai.
- Apa yang menasabkan dengan 'an' yang tersembunyi: lam (kai), lam nafi, hatta, au, fa',…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.