Langkau ke kandungan utama

Nombor-nombor itu...

Know Your NumbersImage by (klaus) via Flickr
Saya memerhatikan nombor-nombor yang tercatit dengan keluhan kecil. Cerita lama berulang kembali.

24/7

Setiap orang diberi 24 jam sehari. Dalam tempoh itu, kita penuhkan dengan pelbagai aktiviti. Ada yang dirancang, ada yang tidak dirancang. Ada yang perlu dan ada yang tidak perlu. Usaha untuk mengubah rutin adalah satu usaha yang berterusan. Kerana itu nombor-nombor ini tercatit.

Rutin lama vs rutin baru

Untuk saya melazimi dengan rutin yang baru, saya telah mengorbankan rutin-rutin lama. Bukan dengan sengaja. Tetapi, inilah yang dapat saya pelajari dari nombor-nombor ini. Antara 6 item, hanya satu item yang bertambah baik. Satu lagi kekal, manakala selebihnya menjunam teruk.

Benar, ada banyak faktor yang menyebabkan nombor-nombor itu berkurangan. Ada hari-hari yang dibebani dengan pelbagai kerja dan aktiviti. Ada hari-hari yang lapang tanpa sebarang kerja. Maka, secara logiknya, hari yang lapang tentu akan lebih baik prestasinya berbanding hari yang sibuk.

Matlamat sebenar nombor-nombor ini adalah untuk mewujudkan momentum untuk terus kekal berusaha melaksanakan tuntutan-tuntutan ini.

Jangan tertipu dengan nombor

Pernah satu ketika, seorang kawan mengadu akan halnya kepada seorang ustaz tentang betapa banyaknya halangan untuk dia terus kekal dalam berusaha memperbaiki diri. Gangguan syaitan, nafsu dan elemen-elemen lain melemahkan dirinya untuk terus berusaha.

Ustaz itu tersenyum sahaja mendengar luahan itu. Dia mengusulkan supaya dilakukan muhasabah. Tapi, bukan harian atau mingguan. Katanya, muhasabah harian dan mingguan hanya akan melemahkan dan meletihkan. Yang dianjurkan adalah muhasabah setiap 6 bulan. Itu lebih adil.

Memang dalam seminggu akan ada hari kita lemah. Dalam sebulan akan ada minggu kita lemah. Dalam setahun akan ada bulan kita lemah. Semua ini fitrah.

Maka, jangan tertipu dengan nombor. Jangan hukum diri anda dengan hukuman yang tidak sepatutnya. Maafkan diri. Tapi jangan manjakan.

Allahumma a'inna 'ala to'atik!
Reblog this post [with Zemanta]

Ulasan

  1. Kehidupan bagaikan roda..beribu zaman terus berputar....;)

    InsyaAllah semua nombor akan naik. Semoga terus diberi kekuatan n keikhlasan..

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Menentang kemungkaran itu kewajipan setiap muslim

Image via Wikipedia
1. Menentang kemungkaran dan melawan golongan yang sesat itu wajib secara ijma'.

2. Peringkat mencegah kemungkaran:

i) Tangan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
ii) Lisan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
iii) Hati - Fardhu ain, kerana membenci perkara maksiat itu wajib bagi setiap muslim. Manakala redha dengan maksiat itu dosa besar.

3. Harus tinggalkan menentang kemungkaran dengan tangan dan lisan bila yakin akan ditimpa kesusahan jika melakukannya dan dia tidak mampu untuk menanggung kesusahan itu.

4. Akibat meninggalkan perbuatan mencegah kemungkaran:

i) Tersebarnya kejahatan di dunia.
ii) Berleluasa maksiat dan perbuatan keji.
iii) Bertambah ramai orang jahat.
iv) Orang jahat akan menguasai orang baik.
v) Orang baik tidak mampu melawan orang jahat.
vi) Luput sifat-sifat kemuliaan.
vii) Berleluasa sifat-sifat keji.
viii) Ketika itu, semua manusia berhak untuk dimurk…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.