Langkau ke kandungan utama

9HCCM: Durian!

Malaysia King Of Fruit - Seulas Durian ( Kucin...
Hari 4
Sabtu, 10 Oktober 2009

Bangun pagi, solat Subuh dan main dengan anak-anak K.wa. Kina tidur di rumahnya. Tak lama kemudian dia sampai di rumah K.wa dengan baju baru untuk saya. Terima kasih! Kami keluar sarapan bersama-sama. Dalam perjalanan pulang, K.wa beli durian. Katanya durian Perak adalah yang terbaik. Sebelum balik, sempat lagi K.wa ziarah rumah contoh. Cantik!



Tiba di rumah, saya tak buang masa untuk terus menjamah durian. Buah ini yang selalu diigaukan ketika di Mesir. Siap bungkus satu bekas sebagai buah tangan.

11.30am: Saya, K.wa dan Kina ke stesen kereta api. Syifa dan A.fili tinggal di rumah. Saya perlu beli tiket ke Kajang. Cadangnya saya ingin beli tiket jam 11.45 pagi. Tapi pegawai di kaunter beritahu yang kereta api pada jam tersebut sudah dibatalkan. Maka saya ambil tiket kereta api Tanjung Malim -- Kajang (RM16) jam 12.30 tengah hari.

Sementara itu, K.wa selesaikan urusannya.

12.30pm: Saya bertolak ke Kajang. Ada anak Cina yang comel nak bermain-main dengan saya. Ayahnya tak kisah.

2.40pm: Tiba di Kajang. Pada mulanya saya cuba untuk beli tiket komuter dengan mesin. Tapi tak terima duit 10 sen. Terpaksa beratur dan beli di kaunter. Saya perlu menaiki komuter Kajang -- Bangi (RM1.10) dan Wali akan jemput saya di sana.

3.00pm: Komuter sampai. Saya tiba di Bangi setengah jam kemudian. Wali minta saya tunggu sekejap kerana dia dalam perjalanan pulang dari Negeri Sembilan. Setengah jam saya menunggu dan dia pun tiba dengan kawannya, Mizi. Sebelum ke rumahnya, kami singgah di gerai cendol.

Saya dan Wali kenal di SMAASZA. Dia ke Jordan setelah habis SPM. Saya masih di sekolah itu untuk menduduki STAM. Dia pernah datang ziarah kami di Mesir. Kali ini saya pula yang ziarah dia.

Tiba di rumahnya, saya buka durian yang saya bawa. Afif, seorang lagi kawan serumah Wali pulang. Saya layari Internet dan solat.

6.30pm: Wali ajak saya ke pasar minggu berdekatan dengan rumahnya. Tak disangka-sangka, saya jumpa kawan-kawan yang saya kenal di Yaman. Saya tegur dan mereka terkejut. Tak lama selepas itu jumpa seorang lagi kawan. InsyaAllah, selagi saya kenal, saya akan tegur!

7.30pm: Selepas solat, Wali ajak mandi di kolam renang.

"Mandi malam barulah tak ada orang tengok!"

Lama juga kami mandi-manda. Memang tak ramai orang. Selesai mandi barulah kami makan apa yang kami beli tadi. Sebelum tidur saya layari Internet. Sempat juga berbual-bual dengan Wali.
Enhanced by Zemanta

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Image by Cool Hossam !! via Flickr
3 jenis fi'il:
1. Madhi
2. Mudhari'
3. Amar

Fi'il madhi: Apa yang menunjukkan berlaku peristiwa pada masa lalu. Menerima ta' ta'nith sakinah (ta' fa'il).
Hukumnya: Mabni dengan baris atas.

حضرَ

Fi'il amar: Apa yang menunjukkan meminta sesuatu. Menerima ya' muanathah mukhotobah.
Hukumnya: Mabni dengan baris mati atau dengan buang huruf.

احضُر

Fi'il mudhari': Apa yang menunjukkan sesuatu yang sedang berlaku atau akan berlaku. Mesti didahului salah satu dari: alif, nun, ya' atau ta'.
Hukumnya:
1. Mabni:
i) Dengan baris atas: Jika bersambung dengan nun tawkid.
ii) Dengan baris mati: Jika bersambung dengan nun inath.

ليسجنَنَّ/ والوالدات يرضعْنَ

2. Mu'rab:
i) Rafa': Jika bebas dari sebab nasab dan jazam.

يحضرُ

ii) Nasab: Jika didahului dengan:
- Apa yang menasabkan dengan dirinya sendiri: an, lan, izan, kai.
- Apa yang menasabkan dengan 'an' yang tersembunyi: lam (kai), lam nafi, hatta, au, fa',…

Cerita tentang duit Mesir

Duit Mesir, originally uploaded by rdhanz. Apabila berada di negara orang, satu perkara yang tidak terlepas dari pengetahuan kita ialah tentang matawang negara tersebut. Sudah tentu, kerana ia digunakan setiap hari. Sejak berada di sini, mata saya lebih terbuka untuk meneliti dan memerhati nilai tukaran yang asing. Sesuatu yang tak pernah saya lakukan di Malaysia.

Hari ini, nilai RM1 bersamaan LE1.54. Pernah suatu masa dahulu ia stabil pada kedudukan RM1 = LE1.67. Tapi, saya lebih mudah menggunakan sifir RM1 = LE1.50. Mudah untuk mengira.

Matawang Mesir menggunakan nama Pound dan Piaster. Pound untuk Ringgit dan Piaster untuk Sen. Itu nama Inggerisnya. Manakala nama Arabnya ialah Junaih dan Qirsy, atau Genih dan Irsy (mengikut loghat tempatan).

Antara not-not wang kertas yang pernah saya lihat: LE200, LE100, LE50, LE20, LE10, LE5, LE1, LE0.50 dan LE0.25. Penggunaan wang kertas lebih meluas berbanding syiling. Oleh itu, tidak hairanlah jika setiap urusan pembelian akan digenapkan nilai sen…