Langkau ke kandungan utama

9HCCM: Ikan goreng

Keli dan haruan digorengImage by rdhanz via Flickr
Hari 7
Selasa, 13 Oktober 2009

Seperti semalam, saya bersama C.su dan A.su menuju ke UTM setelah hantar Faizah dan Faiz ke tadika. Pagi itu saya hubungi Zulkifli, kawan sekolah saya dahulu yang kini bertugas di UTM. Kami berjanji untuk makan tengah hari bersama.



1.00pm: A.su hantarkan saya ke pintu gerbang UTM, tempat saya dah Zul berjanji untuk bertemu. Kami makan tengah hari bersama, kemudian dia bawa saya ke makmal tempat dia bekerja. Di sana, saya berkenalan dengan Saleem, kawan Zul berasal dari Turki. Saya nyatakan kepadanya yang saya pernah ke Istanbul dan perbualan kami yang panjang bermula dari situ.

5.00pm: Saya ke bilik A.su setelah mengucapkan selamat tinggal kepada Zul dan Saleem.

6.00pm: Seperti semalam, setibanya di rumah A.su, saya terus menuju ke kolam untuk memancing. Kali ini saya cari cacing lebih awal sebanyak yang mungkin.

Menjelang Maghrib, ikan-ikan mula mengganas. Saya dan A.su berjaya menangkap 3 ekor keli dan 2 haruan. Tapi hanya 2 ekor keli dan seekor haruan yang berjaya C.su goreng. Selebihnya terlepas. Kebetulan C.su masak nasi goreng, makan pula dengan ikan hasil tangkapan sendiri... memang menakjubkan!

Sebelum saya akhiri sesi memancing, sempat lagi keli menjamah kail saya, tetapi terlepas kerana saya terlalu awal menggantungkannya di udara. Berat! Ikan itu terlucut. Saya juga tak begitu kesal kerana perut sudah kenyang.

Satu lagi hari yang istimewa buat saya!
Enhanced by Zemanta

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Image by Cool Hossam !! via Flickr
3 jenis fi'il:
1. Madhi
2. Mudhari'
3. Amar

Fi'il madhi: Apa yang menunjukkan berlaku peristiwa pada masa lalu. Menerima ta' ta'nith sakinah (ta' fa'il).
Hukumnya: Mabni dengan baris atas.

حضرَ

Fi'il amar: Apa yang menunjukkan meminta sesuatu. Menerima ya' muanathah mukhotobah.
Hukumnya: Mabni dengan baris mati atau dengan buang huruf.

احضُر

Fi'il mudhari': Apa yang menunjukkan sesuatu yang sedang berlaku atau akan berlaku. Mesti didahului salah satu dari: alif, nun, ya' atau ta'.
Hukumnya:
1. Mabni:
i) Dengan baris atas: Jika bersambung dengan nun tawkid.
ii) Dengan baris mati: Jika bersambung dengan nun inath.

ليسجنَنَّ/ والوالدات يرضعْنَ

2. Mu'rab:
i) Rafa': Jika bebas dari sebab nasab dan jazam.

يحضرُ

ii) Nasab: Jika didahului dengan:
- Apa yang menasabkan dengan dirinya sendiri: an, lan, izan, kai.
- Apa yang menasabkan dengan 'an' yang tersembunyi: lam (kai), lam nafi, hatta, au, fa',…

Cerita tentang duit Mesir

Duit Mesir, originally uploaded by rdhanz. Apabila berada di negara orang, satu perkara yang tidak terlepas dari pengetahuan kita ialah tentang matawang negara tersebut. Sudah tentu, kerana ia digunakan setiap hari. Sejak berada di sini, mata saya lebih terbuka untuk meneliti dan memerhati nilai tukaran yang asing. Sesuatu yang tak pernah saya lakukan di Malaysia.

Hari ini, nilai RM1 bersamaan LE1.54. Pernah suatu masa dahulu ia stabil pada kedudukan RM1 = LE1.67. Tapi, saya lebih mudah menggunakan sifir RM1 = LE1.50. Mudah untuk mengira.

Matawang Mesir menggunakan nama Pound dan Piaster. Pound untuk Ringgit dan Piaster untuk Sen. Itu nama Inggerisnya. Manakala nama Arabnya ialah Junaih dan Qirsy, atau Genih dan Irsy (mengikut loghat tempatan).

Antara not-not wang kertas yang pernah saya lihat: LE200, LE100, LE50, LE20, LE10, LE5, LE1, LE0.50 dan LE0.25. Penggunaan wang kertas lebih meluas berbanding syiling. Oleh itu, tidak hairanlah jika setiap urusan pembelian akan digenapkan nilai sen…