Botol, batu, batu kecil dan pasir

Why Did the Pebbles Cross The Road?Image by sburke2478 via Flickr

Seorang profesor falsafah berdiri di hadapan pelajarnya dengan beberapa bahan di atas meja. Tanpa berkata apa-apa, dia memegang botol jem kosong dan mula mengisinya dengan batu-batu.

Kemudian, dia bertanya kepada pelajarnya, adakah botol itu penuh? Mereka semua bersetuju.

Maka, profesor itu membuka kotak berisi batu-batu kecil dan mencurahkannya ke dalam botol. Dia goncang botol itu dengan perlahan dan batu-batu kecil itu memenuhi celah-celah yang ada.

Kemudian, dia bertanya lagi adakah botol itu penuh? Mereka semua bersetuju.

Profesor itu kemudiannya membuka kotak berisi pasir dan mencurahkannya ke dalam botol. Tentunya pasir itu memenuhkan semua ruang yang ada. Dia bertanya sekali lagi, adakah botol itu penuh? Mereka tanpa ragu menjawab, "Ya!"

"Sekarang," kata profesor itu, "Bayangkan botol ini adalah kehidupan anda. Batu-batu itu perkara-perkara penting -- keluarga kamu, pasangan kamu, kesihatan kamu, anak-anak kamu -- perkara yang jika kamu kehilangan benda lain dan hanya mereka yang tinggal, maka hidup kamu masih lagi penuh dan terisi.

Batu-batu kecil itu adalah perkara lain yang penting -- seperti kerja kamu, rumah kamu, kereta kamu.

Pasir itu pula adalah benda-benda lain. Perkara-perkara yang kecil dan remeh."

"Jika kamu masukkan pasir ke dalam botol terlebih dahulu," dia teruskan penerangan "maka tiada lagi ruang untuk batu-batu. Begitulah juga kehidupan kamu.

Jika kamu habiskan semua masa dan tenaga kamu pada perkara-perkara kecil, kamu tak akan ada ruang untuk perkara yang penting untuk diri kamu. Beri perhatian kepada perkara yang kritikal kepada kebahagiaan kamu. Bermainlah dengan anak-anak kamu. Layani pasangan kamu. Tetap akan ada waktu untuk kamu bekerja, kemaskan rumah, adakan kenduri dan buang sampah.

Jaga batu-batu itu terlebih dahulu -- perkara yang sangat penting. Tentukan keutamaan. Yang lain hanyalah pasir."
Reblog this post [with Zemanta]

Ulasan

  1. betul tu pembahagian masa amat penting. saya pernah menulis tentangnya dalam konteks menjaga ayah dan ibu.

    BalasPadam
  2. Shitsurei Shimashita
    Sedih la pula bila sentuh bab menjaga ibubapa. Bila la boleh jumpa mereka. Dengar suara saja tak cukup maaa...

    BalasPadam
  3. bijok r perumpamaan tu.amik mane?ada x lg hok lain..mcm best je

    BalasPadam
  4. @Jiring86
    Ambil dari Internet juga. InsyaAllah, kalau ada perumpamaan lain, saya tuliskan dalam blog ni.

    BalasPadam
  5. sama-samalah kita menghargai perumpamaan batu-batu itu..sadisnya..rindu kampung..

    BalasPadam
  6. @Bintu Hassan
    Rajin-rajinkanlah diri call Malaysia...

    BalasPadam
  7. salam...

    ilmu mantik yang mudah difahami...

    syukran..

    :-)

    BalasPadam
  8. @Sifu Mirza
    Waalaikumussalam.
    Sama-sama.
    :-)

    BalasPadam
  9. wow, amazing stories...

    thank u. it makes me think wisely.

    siticomel

    BalasPadam

Catat Komen

Catatan popular daripada blog ini

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Rukun Islam dan rukun Iman

Cara meninggalkan komen di blog