Langkau ke kandungan utama

Palestin menangis


Menunggu ketibaan penceramah, originally uploaded by rdhanz.

Alhamdulillah, kamera sudah di tangan. Maka, saya tidak menunggu lama untuk upload dan catatkan apa yang masih saya ingat apa yang berlaku malam tersebut.

30 Januari 2009

Saya dikhabarkan Tuan Guru Haji Abdul Hadi Awang (TGHH) akan datang menyampaikan ceramah pada jam 7.00 malam. Mereka yang minat dengan tuan guru datang dari seluruh negeri di Mesir ini untuk mendengar kalamnya yang jarang-jarang sampai ke sini. Apatah lagi untuk menyampaikan ceramah.

Setelah lama menunggu dalam kesejukkan malam, sebuah bas tiba yang memuatkan rombongan pimpinan PAS yang membuat misi kemanusiaan di Gaza. Dengan jelas tertera dua kain rentang yang satu berpotretkan TGHH dan YB Salahuddin Ayub dan yang satu lagi tertulis Muslim Care.

Ingatkan dua, rupa-rupanya...

Sangka saya hanya dua penceramah akan berucap pada malam ini. Rupa-rupanya enam penceramah. Beserta pengerusi majlis yang juga ahli parlimen, iaitu YB Nasir Zakaria. Berikut ringkasan yang saya masih ingat apa yang diucapkan oleh para penceramah pada malam tersebut:

YB Dr. Mujahid Rawa - PAS sedang melangkah ke satu era baru dalam perjuangan dengan penglibatan bukan muslim sejak tertubuhnya Kelab Penyokong PAS. PAS kini sedang merangka untuk mewujudkan Dewan Bukan Muslim sebagai satu langkah untuk mendekati golongan ini.

YB Dr. Dzulkifli Ahmad - Malaysia sedang mengalami perubahan landskap politik yang besar. Tidak lagi sama dengan apa yang berlaku 50 tahun dahulu.

YB Dr. Lo' Lo' - Rakyat Palestin terutamanya di Gaza menderita akibat serangan dari pihak Israel dan keadaan mereka semakin teruk dengan layanan kerajaan Mesir yang tidak cuba sedaya upaya untuk membantu, bahkan menyusahkan proses bantuan dari luar.

YB Dr. Hatta Ramli - Apakah jaminan keselamatan Masjidil Haram dan Masjid Nabawi jika Masjid Al-Aqsa dibiarkan di bawah cengkaman Israel?

YB Salahuddin Ayub - Jangan halang UMNO untuk lakukan perkara yang sama seperti yang kita lakukan, tetapi pastikan mereka tampil dengan hujah.

Tuan Guru Haji Abdul Hadi Awang - Musuh Islam membahagi-bahagikan negara Islam melalui pelbagai perjanjian yang akhirnya mengakibatkan kelemahan terhadap kaum muslimin akibat dipisahkan sempadan geografi.

* Catatan ini tidak begitu tepat.

Saya tiba di rumah pada jam 12.00 tengah malam. Cuaca di luar sangat sejuk dimeriahkan pula dengan angin yang bertiup kencang. Mujur dalam rumah tiada angin sejuk. Tapi, bagaimana pula saudara kita di Gaza?

Ulasan

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Image by Cool Hossam !! via Flickr
3 jenis fi'il:
1. Madhi
2. Mudhari'
3. Amar

Fi'il madhi: Apa yang menunjukkan berlaku peristiwa pada masa lalu. Menerima ta' ta'nith sakinah (ta' fa'il).
Hukumnya: Mabni dengan baris atas.

حضرَ

Fi'il amar: Apa yang menunjukkan meminta sesuatu. Menerima ya' muanathah mukhotobah.
Hukumnya: Mabni dengan baris mati atau dengan buang huruf.

احضُر

Fi'il mudhari': Apa yang menunjukkan sesuatu yang sedang berlaku atau akan berlaku. Mesti didahului salah satu dari: alif, nun, ya' atau ta'.
Hukumnya:
1. Mabni:
i) Dengan baris atas: Jika bersambung dengan nun tawkid.
ii) Dengan baris mati: Jika bersambung dengan nun inath.

ليسجنَنَّ/ والوالدات يرضعْنَ

2. Mu'rab:
i) Rafa': Jika bebas dari sebab nasab dan jazam.

يحضرُ

ii) Nasab: Jika didahului dengan:
- Apa yang menasabkan dengan dirinya sendiri: an, lan, izan, kai.
- Apa yang menasabkan dengan 'an' yang tersembunyi: lam (kai), lam nafi, hatta, au, fa',…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.