Langkau ke kandungan utama

Perjalanan jauh dan cerita lucu

The co-driver is seated lower in the car to im...Image via Wikipedia

Bercerita tentang lawak, saya sebelum ini memang tak ambil endah akan cerita lawak. Apatah lagi lawak yang dibuat-buat. Oleh kerana itu saya mengalami masalah untuk memindahkan cerita lucu kepada orang lain. Biasanya saya ketawa sendirian sedang kawan yang lain tersenyum kelat.



Namun, kebetulan satu malam saya diajak menemani seorang kawan ke Sinai. Perjalanannya jauh dan membosankan. Apatah lagi di waktu malam. Penumpang lain telah tidur. Mata saya pula semakin berat. Radio tak dapat cari siaran. Bila pasang CD, tersekat-sekat. Maka, untuk memecahkan kesunyian dan menghindari mengantuk, saya ceritakan kepadanya satu cerita yang kebetulan saya teringat tentangnya.

Suatu hari, ada seorang lelaki datang berjumpa doktor dengan kedua-dua belah telinganya melecur. Doktor bertanya, "Awak ni kenapa?"

"Tadi, sedang saya seterika baju, kawan saya telefon, Kebetulan saya letak telefon bimbit saya dekat dengan seterika panas. Saya tersilap angkat dan saya letakkan seterika panas tu ke telinga kanan saya. Itu yang jadi macam ni..."

"Oh... Tapi, itu telinga kanan. Telinga kiri awak pula kenapa?"

Dengan nada sedih dia menjawab, "Kawan saya tu telefon dua kali..."


Ketawa kami berderai. Mata kembali segar. Maka, otak ini melilau mencari-cari cerita lawak lain yang diingati. Sejak hari itu saya mula mencari-cari cerita lawak untuk dihafal. Kemudian dipindahkan kepada kawan-kawan yang lain.

Semua ini berlaku dengan sekejap. Dan sekejap juga ia berakhir. Saya akhirnya kembali meneliti perbuatan itu. Memang tak sepatutnya saya terlalu obses dengan cerita-cerita seperti ini. Ketawa menggelapkan hati. Benar.

Namun, berbalik kepada situasi mengantuk dalam kereta, sebenarnya perbuatan menghiburkan orang lain dalam bermusafir adalah sesuatu yang diberi ganjaran pahala. Semua maklum perjalanan yang jauh amat memenatkan. Dengan hiburan yang tidak keterlaluan, ia bukan sahaja mengurangkan mengantuk bahkan menguatkan persahabatan antara pemandu dan co-driver.

Teka-teki: Macam mana seorang lelaki boleh menjadi makmum dalam masa yang sama dia adalah imam?
Reblog this post [with Zemanta]

Ulasan

  1. lucu gak cerita sterika tu..mula2 pk jugak ape lawaknye tp bile tgok kwn ana suke ana pon suke la..imam yg batal air sembahyang pastu jd makmun..betol ka??

    BalasPadam
  2. Memang cerita itu agak tidak lawak apabila ditulis, tetapi boleh membuat seseorang pecah perut jika diceritakan dengan nada yang betul.

    Jawapan untuk teka-teki: Lelaki itu namanya Imam. Hehe...

    BalasPadam
  3. Cm pnh dgr je cte sterika tuh..hehe..

    BalasPadam
  4. sian kat tlinga die..huhu..=]

    BalasPadam
  5. @Mak Cik
    Aah. Memang kesian pun. Kesian juga pada doktor yang terpaksa layan karenah dia...

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Image by Cool Hossam !! via Flickr
3 jenis fi'il:
1. Madhi
2. Mudhari'
3. Amar

Fi'il madhi: Apa yang menunjukkan berlaku peristiwa pada masa lalu. Menerima ta' ta'nith sakinah (ta' fa'il).
Hukumnya: Mabni dengan baris atas.

حضرَ

Fi'il amar: Apa yang menunjukkan meminta sesuatu. Menerima ya' muanathah mukhotobah.
Hukumnya: Mabni dengan baris mati atau dengan buang huruf.

احضُر

Fi'il mudhari': Apa yang menunjukkan sesuatu yang sedang berlaku atau akan berlaku. Mesti didahului salah satu dari: alif, nun, ya' atau ta'.
Hukumnya:
1. Mabni:
i) Dengan baris atas: Jika bersambung dengan nun tawkid.
ii) Dengan baris mati: Jika bersambung dengan nun inath.

ليسجنَنَّ/ والوالدات يرضعْنَ

2. Mu'rab:
i) Rafa': Jika bebas dari sebab nasab dan jazam.

يحضرُ

ii) Nasab: Jika didahului dengan:
- Apa yang menasabkan dengan dirinya sendiri: an, lan, izan, kai.
- Apa yang menasabkan dengan 'an' yang tersembunyi: lam (kai), lam nafi, hatta, au, fa',…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.