Langkau ke kandungan utama

Berhenti dan terhenti

Stop HammertimeImage by Rich Anderson via Flickr

Mata seakan berselaput setelah berada di pertengahan jalan untuk menghabiskan novel yang dipinjam ini. Buku pinjam harus dihantar dengan segera. Maka, ia harus dihabiskan dengan segera. Semua sudah tidur. Kepenatan dengan aktiviti masing-masing. Irama nasyid menemani pembacaan. Kebanyakkannya dalam Bahasa Arab. Selain keindahan lenggok suara orang Arab, ketinggian bahasa yang digunakan memudahkan saya menumpukan perhatian pada pembacaan (cakap je la tak faham, senang!).

Antara petua cemerlang belajar K.gee, ialah mengulangkaji di tengah malam sambil mendengar radio Cina. Kenapa? Kerana muziknya menarik dan liriknya tidak difahami. Maka, otak tidak sibuk untuk memahami lagu sebaliknya boleh ditumpukan pada bahan bacaan.

Kebetulan semasa makan malam tadi, saya mendapat peluang untuk berbicara hati ke hati dengan seorang kawan. Terima kasih kerana sudi mendengar dan teliti dalam memberi respon. Petua utama dalam kejayaan dalam perhubungan adalah komunikasi. Dengan bertutur, ia membinasakan sangka buruk yang bersarang dalam hati, lantas mebenihkan benih-benih ukhuwwah yang baru dan segar. Saya tahu ia adalah sebahagian daripada rezeki yang tidak dirancang tetapi diberikan Allah. Namun, saya tetap berharap ia akan berulang, di saat yang tepat.

Antara perkara yang sering saya lakukan setiap hari ialah memeriksa jumlah pengunjung blog ini. Jika ramai, ia akan menggembirakan saya. Jika kurang, saya akan cari sebab lain untuk gembira. Dua hari lepas, jumlah pengunjung merudum jatuh. Barangkali kerana mejoriti pengunjung datang dari kawan-kawan di Mesir dan kebetulan Mesir dilanda masalah komunikasi berikutan kabel di Laut Mediterranian terputus. Hampir dua hari kami tidak boleh mengakses Internet. Oh...

Dalam tempoh itu, beberapa peristiwa telah berlaku kepada kenalan-kenalan saya di dunia maya ini. Ada yang sedih dan ada yang menggembirakan. Saya sedang memikirkan respon yang sesuai untuk diutarakan, namun sebaiknya kita semua mendokan kebaikan dan kesejahteraan atas apa jua yang berlaku.

Habiburrahman El-Shirazy sekali lagi menyentuh jiwa saya. Juga jiwa seorang kawan yang berbakat besar dalam penulisan. Jika ada masalah cinta, luahkan saja padanya. Maka dia akan mengolahkan perasaanmu menjadi ayat-ayat yang menghiburkan minda lantaran permainan bahasanya. Namun, bahasa yang indah ada bayarannya. Usah diharap ia hanya akan tersimpan di dada. Adakalanya ia akan tersebar di udara. Tunggu masa bakatnya matang, insyaAllah, dia akan keluarkan hasil yang menakjubkan!

Saya juga punya cita-cita besar. Bahkan setiap orang sepatutnya ada. InsyaAllah, esok yang menanti adalah esok yang indah!
Reblog this post [with Zemanta]

Ulasan

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Image by Cool Hossam !! via Flickr
3 jenis fi'il:
1. Madhi
2. Mudhari'
3. Amar

Fi'il madhi: Apa yang menunjukkan berlaku peristiwa pada masa lalu. Menerima ta' ta'nith sakinah (ta' fa'il).
Hukumnya: Mabni dengan baris atas.

حضرَ

Fi'il amar: Apa yang menunjukkan meminta sesuatu. Menerima ya' muanathah mukhotobah.
Hukumnya: Mabni dengan baris mati atau dengan buang huruf.

احضُر

Fi'il mudhari': Apa yang menunjukkan sesuatu yang sedang berlaku atau akan berlaku. Mesti didahului salah satu dari: alif, nun, ya' atau ta'.
Hukumnya:
1. Mabni:
i) Dengan baris atas: Jika bersambung dengan nun tawkid.
ii) Dengan baris mati: Jika bersambung dengan nun inath.

ليسجنَنَّ/ والوالدات يرضعْنَ

2. Mu'rab:
i) Rafa': Jika bebas dari sebab nasab dan jazam.

يحضرُ

ii) Nasab: Jika didahului dengan:
- Apa yang menasabkan dengan dirinya sendiri: an, lan, izan, kai.
- Apa yang menasabkan dengan 'an' yang tersembunyi: lam (kai), lam nafi, hatta, au, fa',…

Cerita tentang duit Mesir

Duit Mesir, originally uploaded by rdhanz. Apabila berada di negara orang, satu perkara yang tidak terlepas dari pengetahuan kita ialah tentang matawang negara tersebut. Sudah tentu, kerana ia digunakan setiap hari. Sejak berada di sini, mata saya lebih terbuka untuk meneliti dan memerhati nilai tukaran yang asing. Sesuatu yang tak pernah saya lakukan di Malaysia.

Hari ini, nilai RM1 bersamaan LE1.54. Pernah suatu masa dahulu ia stabil pada kedudukan RM1 = LE1.67. Tapi, saya lebih mudah menggunakan sifir RM1 = LE1.50. Mudah untuk mengira.

Matawang Mesir menggunakan nama Pound dan Piaster. Pound untuk Ringgit dan Piaster untuk Sen. Itu nama Inggerisnya. Manakala nama Arabnya ialah Junaih dan Qirsy, atau Genih dan Irsy (mengikut loghat tempatan).

Antara not-not wang kertas yang pernah saya lihat: LE200, LE100, LE50, LE20, LE10, LE5, LE1, LE0.50 dan LE0.25. Penggunaan wang kertas lebih meluas berbanding syiling. Oleh itu, tidak hairanlah jika setiap urusan pembelian akan digenapkan nilai sen…