Langkau ke kandungan utama

Koleksi cipan-cipan

Ayat-Ayat Cinta Soundtrack album coverImage via Wikipedia
Maaf bagi yang terasa. Memang tidak sepatutnya saya menukar judul apa sahaja sesuka hati saya. Saya tetap lakukannya demi mengurangkan kesannya terhadap diri. Menukarkan sesuatu yang jiwang menjadi suatu yang jenaka.


Kang Abik, atau Habiburrahman El Shirazy mencuri hati saya dengan tulisannya Ayat-Ayat Cipan. Terutama 1/3 permulaan cerita itu yang sangat dekat di hati saya. Tentunya kerana ia berlatarbelakangkan Mesir. 1/3 kedua novel tersebut membawa saya ke alam khayalan tahap tinggi hingga hilang rasa bahawa novel ini berpijak pada bumi yang nyata. 1/3 terakhir pula mengheret jiwa saya yang terapung-apung itu terus menyembah bumi dan dikambus-kambus di dalam tanah dengan masalah-masalah yang menimpa Fahri.

Maka saya simpulkan, keindahannya ada dipermulaannya.

Dengan pantas novel ini meraih nama. Popularitinya memaksa syarikat perfileman Indonesia melakukan penggambaran filem Ayat-Ayat Cipan berdasarkan novel tersebut. Sungguh mendebarkan tatkala menanti filem ini siap ditayangkan. Kami di Mesir terlebih dahulu dapat menonton filem ini berbanding rakan di Malaysia. Kable kami kuat... Hehe...

AidilFitri baru-baru ini filem ini ditayangkan di TV3. Secara automatik, filem ini bertandang di bibir-bibir rakyat Malaysia. Saya diusik beberapa kali tentang bertemu Aisyah di Mesir. Banyak je 'Aisyah-Aisyah' di sini. Saya je yang belum cukup 'Fahri' lagi untuk bertegur sapa dengan mereka. Haha.

Kini satu lagi novel Kang Abik menjadi tatapan saya. Sebetulnya dua. Kerana novel ini berbentuk dwilogi. Dua siri. Ketika Cipan Bertasbih dan Ketika Cipan Bertasbih 2. KCB berlatar belakangkan Mesir, manakala KCB 2 berlatarbelakangkan Indonesia. Sekali lagi KCB lebih dekat di hati saya. Apatah lagi Azzam tinggal di Hayyu Asyir. Saya juga tinggal di Hayyu Asyie. Bezanya, dia buat bakso dan tempe. Saya pula makan bakso dan tempe.

Saya mengagumi Azzam hinggalah saat dia mencari jodoh. Susah payah penulis memisahkan Anna dan Azzam, susah payah juga dia menemukan mereka kembali. Susah betul. Kalau kahwinkan saja mereka di awal cerita kan senang? Haha. Patut la saya tak ada bakat jadi penulis novel. Haha.

Apa yang menarik, filem Ketika Cipan Bertasbih ini sedang dalam pembikinan. Oho, Azzam yang dipilih pengarah lebih tampan dari yang saya imaginasikan. Eliana pula lebih pendek dari yang saya gambarkan. Oh...

Ternyata Kang Abik telah membuktikan bahawa dirinya bukanlah seorang one shot novelis. Bahkan penangannya tetap menjadi menerusi KCB ini. Ada siapa-siapa yang nak tolong belikan saya karya-karya lain beliau?
Reblog this post [with Zemanta]

Ulasan

  1. bakpe pulok cipan? ust xsuke ke cter nih?knape?jiwang sgt?bg alasan skit..

    BalasPadam
  2. Ehehe... Jangan marah Encik. Saya suka ceritanya. Cuma tajuknya buat saya malu-malu kucing untuk tulis sepenuhnya. Jangan marah ek...?

    Er, hardcore fans ke? Saya pun.

    Haha.

    BalasPadam
  3. cipan itu lebih luas pegertiannya dari cinta..hidup rdhanz!

    waza

    BalasPadam
  4. klu nk dekat ag ng mesir, try bca pudarnya pesona cleopatra.

    sejadah cinta pun ok, sbb himpunan kisah2 cinta yg zmn2 dlu n yg direka oleh hbbrhman

    mihrab cinta pun bes sbb sal org difitnah dan bgaimana dia membersih namanya.

    overal, novel die mmg bes, yg anti nvel cinta pun leh jd suke kisah2 jiwang ni.

    tapi element agama turut diselitkan. dats wat mke his litrature spesel from others

    njoy reading. ksb 2 is way2 better than the 1st. to me la...he3

    BalasPadam
  5. Terima kasih! Uih, banyak juga tulisan Kang Abik ni ye?

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Image by Cool Hossam !! via Flickr
3 jenis fi'il:
1. Madhi
2. Mudhari'
3. Amar

Fi'il madhi: Apa yang menunjukkan berlaku peristiwa pada masa lalu. Menerima ta' ta'nith sakinah (ta' fa'il).
Hukumnya: Mabni dengan baris atas.

حضرَ

Fi'il amar: Apa yang menunjukkan meminta sesuatu. Menerima ya' muanathah mukhotobah.
Hukumnya: Mabni dengan baris mati atau dengan buang huruf.

احضُر

Fi'il mudhari': Apa yang menunjukkan sesuatu yang sedang berlaku atau akan berlaku. Mesti didahului salah satu dari: alif, nun, ya' atau ta'.
Hukumnya:
1. Mabni:
i) Dengan baris atas: Jika bersambung dengan nun tawkid.
ii) Dengan baris mati: Jika bersambung dengan nun inath.

ليسجنَنَّ/ والوالدات يرضعْنَ

2. Mu'rab:
i) Rafa': Jika bebas dari sebab nasab dan jazam.

يحضرُ

ii) Nasab: Jika didahului dengan:
- Apa yang menasabkan dengan dirinya sendiri: an, lan, izan, kai.
- Apa yang menasabkan dengan 'an' yang tersembunyi: lam (kai), lam nafi, hatta, au, fa',…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.