Langkau ke kandungan utama

Berniaga cara Tauhid wa Nur

Citibank N.A.Image via Wikipedia
Baru sahaja pulang dari menyelesaikan beberapa tugasan. Siang yang pendek memaksa saya menangguhkan juga satu urusan yang telah lama tertangguh.


Pada mulanya saya ke Citibank di Abbas Aqqad untuk membayar bil Internet. Inilah kelebihan melanggan khidmat Internet dengan syarikat LinkDSL. Kaedah pembayarannya yang pelbagai menarik minat saya. Kami cuma berhubung melalui telefon dan e-mel. Saya masih ingat lagi Ramadhan tahun lepas, saya menelefon syarikat ini atas nama eksperimen untuk cuba memasukkan talian Internet ke rumah. Alhamdulillah, kami dapat memanfaatkan banyak perkara melalui eksperimen itu.

Cuma satu perkara yang saya terkilan, ketiadaan mesin bayaran automatik EZ Machine. Ketika mesin ini masih beroperasi, saya boleh buat bayaran di Saraq Mall dan kemudian saya boleh singgah di Technology Mall untuk meninjau harga barang komputer. Malah, bayaran melalui mesin ini lebih cepat sampai berbanding melalui Citibank. Ah, tak guna ditangisi perkara yang sudah tiada...

Selesai urusan pembayaran, saya singgah di kedai makan dan kemudiannya menuju ke pasaraya Tauhid wa Nur untuk membeli barangan musim sejuk. Oh, saya berkenan dengan sehelai jaket yang cukup tebal untuk memanaskan tubuh saya di musim sejuk ini. Oh, ini sudah bagus.

Apa yang saya ingin kongsikan di sini adalah sistem yang digunakan di Tauhid wa Nur. Pelanggan akan memilih barangan yang ingin dibeli, kemudian pekerja di sana akan membuat resit. Barang yang ingin dibeli akan dihantar ke satu tempat dan pelanggan akan mengambilnya di situ selepas membayar resit tersebut. Untuk membayar, pelanggan perlu ke khazinah dan pekerja di sana akan menguruskan urusan pembayaran dan akan mengecop pada resit sebagai tanda anda sudah membayarnya.

Berbekalkan resit yang sudah dicop, pelanggan boleh mengambil barang yang sudah dipilih di tempat yang dikumpulkan barang belian tadi.

Kira-kiranya, prosesnya lebih kurang begini, pilih barang, buat resit, barang akan diambil pekerja, bayar di khazinah dan tuntut barang di tempat pengumpulan barang.

Unik, kan?
Reblog this post [with Zemanta]

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Menentang kemungkaran itu kewajipan setiap muslim

Image via Wikipedia
1. Menentang kemungkaran dan melawan golongan yang sesat itu wajib secara ijma'.

2. Peringkat mencegah kemungkaran:

i) Tangan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
ii) Lisan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
iii) Hati - Fardhu ain, kerana membenci perkara maksiat itu wajib bagi setiap muslim. Manakala redha dengan maksiat itu dosa besar.

3. Harus tinggalkan menentang kemungkaran dengan tangan dan lisan bila yakin akan ditimpa kesusahan jika melakukannya dan dia tidak mampu untuk menanggung kesusahan itu.

4. Akibat meninggalkan perbuatan mencegah kemungkaran:

i) Tersebarnya kejahatan di dunia.
ii) Berleluasa maksiat dan perbuatan keji.
iii) Bertambah ramai orang jahat.
iv) Orang jahat akan menguasai orang baik.
v) Orang baik tidak mampu melawan orang jahat.
vi) Luput sifat-sifat kemuliaan.
vii) Berleluasa sifat-sifat keji.
viii) Ketika itu, semua manusia berhak untuk dimurk…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.