Langkau ke kandungan utama

Coretan pagi Hari Arafah

Own PhotographImage via Wikipedia
Selamat menjalani ibadah puasa sunat Hari Arafah pada hari ini. Yang terlepas boleh cuba semula tahun depan.


Lumrah masyarakat Arab lebih meraikan AidilAdha berbanding AidilFitri. Di Malaysia pula, kemeriahan AidilFitri mengatasi kemeriahan AidilAdha. Sebelum tiba bulan Zulhijjah lagi, mimbar-mimbar masjid bergema dengan khutbah-khutbah yang menceritakan perihal kelebihan bulan Zulhijjah, terutamanya 10 hari terawalnya.

Dalam kemeriahan sambutan, masih ada pihak yang tidak melupakan nasib saudara seaqidah di Gaza yang sedang ditimpa musibah perbuatan khianat Yahudi Zionis. Sebut sahaja kesengsaraan umat, pasti terlintas di benak kita akan nasib rakyat Palestin. Dan sebut sahaja perjuangan Palestin, pasti terlintas di benak kita akan wilayah Gaza.

Melihat kepada ibadah haji itu sendiri mengingatkan kita akan pengorbanan mereka-mereka yang terdahulu memiliki dan memelihara iman berbanding kita. Sejarah mencatatkan bagaimana kisah Nabi Ibrahim Alaihis Salam menunaikan perintah Allah Azza wa Jalla dengan meninggalkan Siti Hajar dan anaknya Ismail di tengah-tengah padang yang kering kontang hinggakan berlaku peristiwa-peristiwa bersejarah pada hari itu yang turut memberi kesan kepada pensyariatan pada hari ini.

Kehadiran binatang-binatang korban di perkarangan kompleks juga telah membangkitkan semangat AidilAdha di kalangan kami. Apatah lagi bagi mereka-mereka yang mengambil bahagian dalam ibadah korban. Keindahan Islam bukan sahaja tergambar pada sambutan AidilAdha itu sahaja, tetapi juga pada hikmah pensyariatan penyembelihan haiwan itu sendiri. Moga-moga roh pengorbanan ini dapat kita hayati sebagaimana yang dilakukan oleh tokoh-tokoh perjuangan yang telah menabur jasa dan bakti dengan ikhlas demi agama, bangsa dan negara. Jangan lupa pula 1/3 bahagian untuk saya. Hehe.

Semoga amalan kita tahun ini lebih baik dari tahun lepas!

* Alhamdulillah! Dapat juga buat round-up Zulhijjah 1429H. Ini caranya memanfaatkan Google Reader. Sengaja saya tunggu sampai Hari Arafah baru nak tulis... Selamat berpuasa dan salam AidilAdha buat semua! :-D
Reblog this post [with Zemanta]

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Jenis fi'il dan hukum-hukumnya

Image by Cool Hossam !! via Flickr
3 jenis fi'il:
1. Madhi
2. Mudhari'
3. Amar

Fi'il madhi: Apa yang menunjukkan berlaku peristiwa pada masa lalu. Menerima ta' ta'nith sakinah (ta' fa'il).
Hukumnya: Mabni dengan baris atas.

حضرَ

Fi'il amar: Apa yang menunjukkan meminta sesuatu. Menerima ya' muanathah mukhotobah.
Hukumnya: Mabni dengan baris mati atau dengan buang huruf.

احضُر

Fi'il mudhari': Apa yang menunjukkan sesuatu yang sedang berlaku atau akan berlaku. Mesti didahului salah satu dari: alif, nun, ya' atau ta'.
Hukumnya:
1. Mabni:
i) Dengan baris atas: Jika bersambung dengan nun tawkid.
ii) Dengan baris mati: Jika bersambung dengan nun inath.

ليسجنَنَّ/ والوالدات يرضعْنَ

2. Mu'rab:
i) Rafa': Jika bebas dari sebab nasab dan jazam.

يحضرُ

ii) Nasab: Jika didahului dengan:
- Apa yang menasabkan dengan dirinya sendiri: an, lan, izan, kai.
- Apa yang menasabkan dengan 'an' yang tersembunyi: lam (kai), lam nafi, hatta, au, fa',…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.