Langkau ke kandungan utama

Pertemuan dan perpisahan


Merenung masa depan, originally uploaded by rdhanz.

"Tidak lengkap sebuah pertemuan tanpa perpisahan." -- Waza.

Ia bermula pagi tadi. A pinjam kamera saya untuk dibawa pergi membeli unta. Saya yang ketika itu sedang tidur mengizinkannya dan kembali tidur.

Masa berlalu. Selesai solat Asar, saya menemani H ke pasaraya Tauhid wa Nur. Saya mengambil kesempatan itu untuk membeli sehelai baju sejuk dan dua bilah pisau. Baju sejuk sebagai baju raya dan pisau-pisau itu sebagai pisau raya. Maklumlah, bila tiba waktu melapah tak seronok pula sekadar melihat. Tak seronok juga berebut pisau. Sekali beli dua terus. Kalau satu orang pinjam, ada satu lagi simpanan dalam poket. Hehe.

Menjelang Maghrib barulah saya dapat saksikan sendiri unta-unta yang baru tiba Asar tadi. Besar. Dua ekor. Dengan khusyuk mereka memamah daun-daun pokok hiasan depan Rumah Terengganu. Sungguh indah pemandangan tersebut.

Selesai solat Isya', K mengajak kami pergi mengiringi kambing-kambing dari Gamek ke Rumah Terengganu. Saya berasa teruja kerana peristiwa ini mengimbau kenangan Baba, Ayed dan saya mengembala kambing di rumah.

Lapan ekor semuanya. Alhamdulillah, Allah luaskan rezeki kami untuk melakukan ibadah korban. Terkilan juga sebab tidak turut serta. Tapi, ikut kemampuan la, kan?

Sebelum pulang, saya merayau-rayau melihat binatang-binatang korban milik anak negeri lain. Pemandangan yang luar biasa. Unta, lembu dan kambing ada di mana-mana. Bahkan penduduk Mesir yang tinggal di sekeliling turut tidak melepaskan peluang untuk sama-sama melihat binatang-binatang ini.

Sambil-sambil menapak menuju ke rumah, saya cium tangan saya... Wah... bau kambing... Isk!

* Nak habiskan malam ni dengan 'teman-teman' baru yang akan berpisah sehari dua lagi...

Ulasan

  1. Teman yg 2 ekor ni dah berpecah ke dalam perut2 pelajar Tganu...

    BalasPadam
  2. Haha... :) Dah selamat dah unta dua ekor nih... ;)

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Menentang kemungkaran itu kewajipan setiap muslim

Image via Wikipedia
1. Menentang kemungkaran dan melawan golongan yang sesat itu wajib secara ijma'.

2. Peringkat mencegah kemungkaran:

i) Tangan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
ii) Lisan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
iii) Hati - Fardhu ain, kerana membenci perkara maksiat itu wajib bagi setiap muslim. Manakala redha dengan maksiat itu dosa besar.

3. Harus tinggalkan menentang kemungkaran dengan tangan dan lisan bila yakin akan ditimpa kesusahan jika melakukannya dan dia tidak mampu untuk menanggung kesusahan itu.

4. Akibat meninggalkan perbuatan mencegah kemungkaran:

i) Tersebarnya kejahatan di dunia.
ii) Berleluasa maksiat dan perbuatan keji.
iii) Bertambah ramai orang jahat.
iv) Orang jahat akan menguasai orang baik.
v) Orang baik tidak mampu melawan orang jahat.
vi) Luput sifat-sifat kemuliaan.
vii) Berleluasa sifat-sifat keji.
viii) Ketika itu, semua manusia berhak untuk dimurk…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.