Langkau ke kandungan utama

Sejarah penerbitan

Microsoft FrontPage 2002 showing this wikipedi...Image via Wikipedia

Saya berasa bidang penerbitan sangat dekat dengan jiwa saya. Sejenak saya terkenangkan cerita-cerita lama yang sentiasa membuat saya tersenyum sendiri.

Ketika saya darjah dua, sekitar tahun 1994, saya berkenalan dengan Amar Syahid bin Salehuddin, seorang kawan yang sangat berbakat dalam melukis. Lukisannya ada gaya tersendiri. Dalam masa yang sama, saya juga minat melukis. Tetapi, dia lebih mahir melukis kartun manusia penuh, sedang saya lebih mahir melukis muka sahaja. Hasilnya? Kami menerbitkan kartun 10 muka yang difotostat pada kertas lima keping A4 yang dilipat dua dan dijual pada harga RM1. Ya, keuntungan sifar. Kulitnya ditulis dengan judul 'Canggih 2020' dengan begitu comot sekali. Kartun berkisar orang-orang gila yang boleh bergabung menjadi robot.

Saya berjaya menjual senaskhah (kerana yang satu itu dibaca beramai-ramai), sedang Amar berjaya menjual beberapa secara hutang (dan bayaran tidak diterima hingga kini).

Akhirnya Amar terpaksa berpindah ke taman lain. Itu tidak menghalang saya dari terus melepak di rumahnya. Di sana, kami membina rumah kelab dengan menggunakan bahan yang ada di sekeliling. Kami menamakan diri kami sebagai Naga Merah dan Naga Hijau. Berjaya mengumpul beberapa ahli yang kurang setia, kerana kami ada saingan yang dinamakan kumpulan Kucing Hitam. Dengan gabungan ini, saya berjaya terbitkan satu edisi buletin dan bercadang untuk buka langganan. Tetapi tidak berjaya sebab saya meletakkan alamat rumah saya dengan nama Studio B. Surat tak sampai. Mungkin posmen keliru, ada studio ke di Kampung Padang Air?

Amar akhirnya berpindah ke Perak. Kami terpisah terus hingga hari ini. Saya akhirnya melangkah ke dunia yang lebih realistik. Tiada lagi naga pada nama. Tapi masih meneruskan amalan melukis kartun ketika cikgu mengajar. Satu perkara yang tak dapat saya lakukan di sini, kerana tiada privasi di dalam bilik kuliah. Kalau Arab tengok, mesti berkerumun. Tak endah pensyarah yang sedang mengajar.

Akhir tingkatan dua, saya dihantar bersama teman yang lain untuk mengikuti kursus membina laman web di Sekolah Menengah Kebangsaan Bukit Besar, Kuala Terengganu. Ia menjawab persoalan yang bermain di fikiran saya, apakah kegunaan Microsoft FrontPage? Kursus ini membuka minda saya tentang apa itu Internet dan laman web. Terlintas di fikiran untuk membuat buku panduan sendiri. Kami diwajibkan untuk membuat laman web peribadi (sekarang dah hilang dah).

Keseinambungan dari kursus itu, saya mula membuka majalah sekolah (An-Nur) dan mengolahnya menjadi laman web. Ia memakan masa, tetapi dilakukan penuh seronok. Akhirnya saya terpilih bersama-sama kawan-kawan lain untuk menyertai pertandingan membina laman web untuk mewakili sekolah ketika saya di tingkatan tiga. Ada cerita yang menarik tentang pertandingan ini. Ketika ini saya menggunakan Flash untuk mencantikkan laman web kami.

Juri tidak dapat mengakses laman web yang kami bina hinggalah pada saat akhir. Ketika itu, juri sudah ada senarai pemenang. Oleh kerana kecanggihan laman web yang kami bina, sepatutnya kami berhak memenangi tempat pertama. Tetapi, disebabkan masalah teknikal tersebut, juri membuat keputusan untuk memberikan tempat ketiga kepada kami. Demikian yang diceritakan guru penasihat kami, Teacher Roshidah. Web itu sudah hilang tetapi kini, adik-adik sudah semakin canggih dan terkedepan dalam bidang ini.

2002, saya berpindah ke Sekolah Menengah Agama (Atas) Sultan Zainal Abidin (SMAASZA). Suasana di sini berbeza. Dan saya terjumpa satu kelainan di sini berbanding sekolah lama. Saya diminta tolong oleh senior untuk membuat rekabentuk majalah Badan Agama Islam (BADAI). Ya, persatuan di sini buat majalah. Saya juga ada membuat laman web rasmi badan ini.

Saya mula menemui minat saya di dalam bidang ini. Untuk tahun seterusnya saya mengambil tugas ini secara penuh dan berjaya menerbitkan dua majalah pada tahun tersebut. Semangat saya semakin membuak-buak, tahun seterusnya, saya merangka dengan baik dari awal dan berjaya menerbitkan tiga majalah pada tahun itu. Fokus siri-siri majalah tersebut ialah:
Siri 1: Azam@Angan Baru?
Siri 2: Cinta: Fitrah@Fitnah?
Siri 3: Tawakkal@Tawakkul?

Dengan bantuan rakan-rakan yang lain, majalah ini berjaya disebarkan ke luar sekolah. Ia berjaya dari sudut penerbitan. Tetapi tidak dari sudut pemasaran.

Setibanya saya di Mesir, bagaikan telah menunggu tugas yang berkaitan dengan penerbitan untuk saya di sini. Kami bermula dengan Buletin Al-Iman, risalah-risalah dan yang paling berat, Suara Kampus Edisi Terengganu (SUTRA). Saya perlu belajar lebih mendalam tentang kerja berkumpulan dan kerjasama. Namun, ia tetap berjaya diterbitkan.

Kemudian, diteruskan lagi dengan pembikinan buku koleksi Tokoh-Tokoh Islam. Ia terhenti setengah jalan tetapi disambung adik-adik yang ditaklifkan tugas untuk menyiapkannya.

Serentak dengan itu, saya bertemu dengan dunia blog. Ia agak mengejutkan saya kerana hari ini seolah-olah semua orang mampu untuk memiliki laman web sendiri. Laman web adalah sesuatu yang sangat teknikal untuk dibina dan dikemaskini. Tetapi, sistem pengurusan kandungan (CMS) seperti blog telah membuatkan segalanya menjadi mudah, sehinggakan saya kini sudah hilang minat untuk meneliti kod-kod HTML sebagaimana dahulu.

Saya harap Amar Syahid boleh hubungi saya jika dia ada membaca tulisan ini. Saya nak tanya, adakah dia masih ingat siapakah Naga Merah dan siapakah Naga Hijau? Dan siapa pula ahli-ahli kumpulan Kucing Hitam? Apa yang sudah dia lakukan dengan bakat melukisnya?

Dan saya akan cuba salurkan minat saya ke arah yang lebih bermanfaat.
Reblog this post [with Zemanta]

Ulasan

  1. wah..sgt berliku dan menarik perjalanan sahabat sekolah saya ni.. buat diri ni begitu kerdil sekali dlm dunia IT..hehe..

    Naga Merah,naga Hijau.. if dpt jumpa Amar Syahid, boleh la buat satu lagi kompilasi baru..if dragon ball ada dragon ball Z yg lg berwarna and lagi mahal, kalian boleh lakukan yg lg baik!buat satu kompilasi kartun2 yg mcm2 jenis..mane tau, kreko boleh tumpas..

    bagus2 post ni..veryyyyyy inspiring..
    and klaka gak..huhu..

    BalasPadam
  2. ooooo........jejak kasih..best pengalaman mengajar erti persahabatn..

    BalasPadam
  3. Sementara jumpa Amar, saya kena praktis melukis dulu la... Lama sangat dah tak melukis...

    BalasPadam
  4. I missed sementojie!!Jika ada peluang utk bkhidmat di sana...

    BalasPadam
  5. I miss my friends. I miss my teachers.

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rukun Islam dan rukun Iman

5 RUKUN ISLAM

1. Mengucap dua kalimah syahadah.
2. Mendirikan solat.
3. Menunaikan zakat.
4. Berpuasa di bulan Ramadhan.
5. Menunaikan haji di Mekah bagi yang mampu.

6 RUKUN IMAN

1. Beriman dengan Allah subhanahu wa taala.
2. Beriman dengan para malaikat.
3. Beriman dengan kitab-kitab suci.
4. Beriman dengan para Rasul.
5. Beriman dengan Hari Akhirat.
6. Beriman dengan Qada' dan Qadar.

Menentang kemungkaran itu kewajipan setiap muslim

Image via Wikipedia
1. Menentang kemungkaran dan melawan golongan yang sesat itu wajib secara ijma'.

2. Peringkat mencegah kemungkaran:

i) Tangan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
ii) Lisan - Fardhu kifayah jika ramai yang tahu, fardhu ain jika tiada orang lain yang tahu.
iii) Hati - Fardhu ain, kerana membenci perkara maksiat itu wajib bagi setiap muslim. Manakala redha dengan maksiat itu dosa besar.

3. Harus tinggalkan menentang kemungkaran dengan tangan dan lisan bila yakin akan ditimpa kesusahan jika melakukannya dan dia tidak mampu untuk menanggung kesusahan itu.

4. Akibat meninggalkan perbuatan mencegah kemungkaran:

i) Tersebarnya kejahatan di dunia.
ii) Berleluasa maksiat dan perbuatan keji.
iii) Bertambah ramai orang jahat.
iv) Orang jahat akan menguasai orang baik.
v) Orang baik tidak mampu melawan orang jahat.
vi) Luput sifat-sifat kemuliaan.
vii) Berleluasa sifat-sifat keji.
viii) Ketika itu, semua manusia berhak untuk dimurk…

5 rukun khutbah Jumaat

Solat Jumaat fardhu ain ke atas muslim yang lelaki, merdeka, bermukim tanpa keuzuran yang dibenarkan syara' seperti sakit atau hujan.

Antara syarat solat Jumaat ialah dua khutbah.

Rukun-rukun khutbah Jumaat:

1. Puji-pujian kepada Allah subhanahu wa taala.
2. Selawat ke atas Nabi sallallahu alaihi wasallam.
3. Berpesan supaya bertaqwa.
4. Membaca ayat dari Al-Quran pada salah satu dari kedua-dua khutbah.
5. Doa kepada orang-orang mu'min pada khutbah kedua.

Wajib khatib berkhutbah dalam keadaan berdiri, suci dari hadas, menutup aurat dan wajib duduk antara dua khutbah dengan kadar lebih dari toma'ninah dalam solat dan tidak senggang masa terlalu lama antara dua khutbah.

Solat jemaah dan solat jenazah itu fardhu kifayah.

Solat hari raya, solat gerhana dan solat witir itu sunat muakkad. Begitu juga dengan solat sebelum dan selepas solat fardhu.

Solat dhuha dan tarawih itu sunat yang banyak kelebihan padanya dan ganjarannya sangat besar.